Ribuan Pohon Kopi Diserang Hama, Hasil Panen Petani Menurun Drastis

Kompas.com - 22/09/2020, 19:05 WIB
Ribuan tanaman kopi milik petani di Magetan diserang kutu loncat dan cabuk yang membuat hasil kopi petani menurun hingga tnggal seperlima dari hasil panen normal. KOMPAS.COM/SUKOCORibuan tanaman kopi milik petani di Magetan diserang kutu loncat dan cabuk yang membuat hasil kopi petani menurun hingga tnggal seperlima dari hasil panen normal.

MAGETAN, KOMPAS.com – Ribuan pohon kopi milik petani di Desa Alas Tuwo, Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan, diserang hama kutu loncat dan penyakit cabuk.

Salah satu petani, Suparno mengatakan, hama itu membuat pertumbuhan kopi tak maksimal. Buah kopi yang dihasilkan satu pohon pun lebih sedikit dari biasanya.

Baca juga: 4 Beda Kopi Robusta dengan Arabika, Daerah Tumbuh sampai Pengolahan

 

“Ini cabuk, namanya cabuk putih kadang ada juga cabuk hitam dan kutu loncat. Berbuah tapi jarang jarang,” kata Suparno saat ditemui di kebun miliknya, Selasa (22/09/2020)

Biasanya, satu pohon kopi menghasilkan lima kilogram buah saat panen. Kini, petani hanya bisa memetik seperlima dari hasil panen normal.

"Biasanya panen lima karung, sekarang paling satu karung sudah maksimal, perubahan cuaca saya pikir karena semua seperti itu," kata dia.

Sementara itu, Ketua Kampung Kopi Gunung Tambal, Desa Alas Tuwo, Sukmono mengatakan, hasil kopi petani menurun drastis sejak dua tahun terakhir.

Musim kemarau panjang pada tahun sebelumnya membuat pertumbuhan kopi tak maksimal.

“Akibat kemarau panjang tahun kemarin masih terasa karena waktunya pohon berbunga tapi tidak dapat hujan. Bulan ini sebenarnya waktunya panen besar, tapi ini baru berbunga,” katanya.

Pemerintah daerah telah memberikan bantuan pupuk kepada petani. Akan tetapi, hal itu tak banyak membantu petani.

Baca juga: 5 KKB Berkumpul di Intan Jaya, Polri dan TNI Akan Kirim Pasukan Tambahan

Para petani berharap, pemerintah membantu pengembangan kopi nangka, yang juga dikenal sebagai jenis liberika atau excelsa, yang saat ini laku di pasaran.

“Dulu banyak tapi sebagian dibabat diganti robusta dan Arabica. Sekarang kita mau mengembangkan lagi karena harganya sekarnag Rp 45.000 kalau kopi lainnya hanya Rp 35.000," jelas Sukmono.  



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bunga Bangkai Titanum Mekar di Areal Kebun Warga di Agam Sumbar

Bunga Bangkai Titanum Mekar di Areal Kebun Warga di Agam Sumbar

Regional
Jelang Libur Panjang, Penumpang KA Wisata Naik 100 Persen, Perjalanan Ditambah

Jelang Libur Panjang, Penumpang KA Wisata Naik 100 Persen, Perjalanan Ditambah

Regional
Libur Panjang, Polda Sumbar Imbau Masyarakat di Rumah Saja

Libur Panjang, Polda Sumbar Imbau Masyarakat di Rumah Saja

Regional
Pemkab Karawang Pantau Pergerakan Pemudik Jelang Libur Panjang

Pemkab Karawang Pantau Pergerakan Pemudik Jelang Libur Panjang

Regional
Ini Ciri-ciri Mayat Perempuan yang Ditemukan di Pinggir Sungai Sungon, Madiun

Ini Ciri-ciri Mayat Perempuan yang Ditemukan di Pinggir Sungai Sungon, Madiun

Regional
Wali Kota Tasikmalaya Ditahan KPK, Wakilnya Jamin Pelayanan Masyarakat Terus Berjalan

Wali Kota Tasikmalaya Ditahan KPK, Wakilnya Jamin Pelayanan Masyarakat Terus Berjalan

Regional
Ini Penjelasan Lengkap BPPTKG Soal Merapi Erupsi dalam Waktu Dekat

Ini Penjelasan Lengkap BPPTKG Soal Merapi Erupsi dalam Waktu Dekat

Regional
Waspada La Nina, 4 Wilayah Kota Serang Banten Rawan Banjir dan Longsor

Waspada La Nina, 4 Wilayah Kota Serang Banten Rawan Banjir dan Longsor

Regional
Kejutan untuk Warga Perbatasan Indonesia-Timor Leste di Tengah Pandemi Corona

Kejutan untuk Warga Perbatasan Indonesia-Timor Leste di Tengah Pandemi Corona

Regional
Berencana ke Bandung Saat 'Long Weekend'? Waspada Genangan Saat Hujan

Berencana ke Bandung Saat "Long Weekend"? Waspada Genangan Saat Hujan

Regional
Libur Panjang, Wisatawan dari Jakarta Akan Diputar Balik di Puncak Bogor

Libur Panjang, Wisatawan dari Jakarta Akan Diputar Balik di Puncak Bogor

Regional
Kondisi Polisi yang Dibacok Parang Eks Napi di Makassar Mulai Membaik

Kondisi Polisi yang Dibacok Parang Eks Napi di Makassar Mulai Membaik

Regional
Ini Cerita Penyebab Ratusan Santri di Garut Terpapar Covid-19, hingga Dijemput Petugas Pakai APD

Ini Cerita Penyebab Ratusan Santri di Garut Terpapar Covid-19, hingga Dijemput Petugas Pakai APD

Regional
Banjir Rendam 5 Desa dan Jalan Raya di Cilacap, Ketinggian Air Capai 1,5 Meter

Banjir Rendam 5 Desa dan Jalan Raya di Cilacap, Ketinggian Air Capai 1,5 Meter

Regional
Diminta Komentar Setahun Jokowi-Ma'ruf, Edy Rahmayadi: Aduh, Ini yang Paling Berat...

Diminta Komentar Setahun Jokowi-Ma'ruf, Edy Rahmayadi: Aduh, Ini yang Paling Berat...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X