Kompas.com - 21/09/2020, 18:47 WIB
Umbi lengkir yang ditanam di pekarangan rumah warga di Belo Laut, Bangka Barat. KOMPAS.com/HERU DAHNURUmbi lengkir yang ditanam di pekarangan rumah warga di Belo Laut, Bangka Barat.

BANGKA BARAT, KOMPAS.com - Umbi lengkir atau sejenis umbi porang menjadi salah satu komoditas ekspor yang kini belum tergarap maksimal di Kepulauan Bangka Belitung.

Tanaman yang tumbuh subur di wilayah pesisir pantai tersebut sejak lama telah digunakan masyarakat sebagai bahan baku makanan.

"Lengkir ini mudah tumbuh, bahkan di pekarangan rumah. Kami biasanya mengolahnya menjadi tepung dan dibuat berbagai macam makanan," kata warga Dusun Tanjung Punai Belo Laut, Bangka Barat, Qamar di rumahnya, Minggu (20/9/2020).

Baca juga: Terdampak Corona, Puluhan Karyawan RS di Bangka Belitung Di-PHK

Qamar menuturkan, umbi lengkir dibudidayakan secara tradisional karena merupakan warisan turun-temurun.

Untuk itu, tidak diperlukan lahan yang luas, apalagi harus mengeluarkan biaya untuk pupuk dan anti hama.

"Kami tahunya dari orang tua sejak dulunya. Ada lima sampai sepuluh batang di sekitar rumah," ujar dia.

Dari tepung umbi lengkir tersebut, Qamar membuat berbagai kue seperti kue rangai, ongol ongol, mie dan rintak sagu.

Baca juga: Layangan Picu Pemadaman Listrik Belasan Kali di Bangka Belitung

Bahkan diyakini, kue berbahan umbi lengkir rasanya lebih renyah dibandingkan bahan ubi tepung tapioka.

Tidak hanya, Qamar, warga lainnya di daerah Belo Laut juga menanam umbi lengkir di kebun atau halaman rumah mereka.

Warga tersebut juga telah terbiasa mengolah umbi lengkir sebagai bahan baku makanan.

Kepala Seksi Perencanaan dan Pengelolaan Hutan KPHP Rambat Menduyung Bangka Barat, Ardianeka mengatakan, tanaman umbi lengkir masih dikelola untuk skala kebutuhan rumahan.

Baca juga: Cerita Kepala BPBD Bangka Belitung yang Dikarantina karena Covid-19

Umbi lengkir sama halnya dengan tanaman porang yang namanya lebih populer, khususnya di kalangan petani di Pulau Jawa.

"Lengkir merupakan komoditas yang baik untuk dikembangkan karena bisa tumbuh tumpang sari. Dengan penggunaan yang luas, kita tak perlu membuka hutan," ujar Ardianeka.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X