Klaster Corona RSUD Pontianak, Berawal dari Pegawai yang Demam tapi Tetap Berkantor

Kompas.com - 18/09/2020, 15:51 WIB
Ilustrasi pasien virus corona, pasien Covid-19 SHUTTERSTOCK/FunKey FactoryIlustrasi pasien virus corona, pasien Covid-19

PONTIANAK, KOMPAS.com – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Soedarso Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), jadi klaster baru penularan Covid-19.

Sebanyak lima orang pegawai di rumah sakit milik pemerintah itu terkonfirmasi positif Covid-19.

Kepala Dinas Kesehatan Kalbar Harisson mengatakan, klaster tersebut bermula dari seorang pegawai yang mengalami demam, batuk dan pilek tapi tetap masuk kantor.

“Saat ada gejala, dia tidak melapor ke bagian manajemen maupun direktur rumah sakit dan tetap melakukan aktivitas,” kata Harisson saat dikonfirmasi, Jumat (18/9/2020).

Baca juga: Jadi Klaster Penyebaran Virus Corona, Lembaga Munzalan Pontianak Hentikan Operasi

Menurut Harisson, orang tersebut baru diketahui setelah mengaku sesak napas dan langsung dirawat.

“Saat diambil sampel swab dan dites, hasilnya positif corona,” ujar Harisson.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Harisson menyebut, berdasarkan tracing kontak yang dilakukan, virus corona telah menginfeksi empat pegawai lain.

“Saat ini ada lima orang di RSUD Soedarso terkonfirmasi positif corona. Mereka ini satu klaster karena berada dalam satu ruangan,” ucap Harisson.

Baca juga: Pemadam Kebakaran, Jalan Mediasi Rekonsiliasi Pascakonflik Antarsuku di Pontianak

Kelima orang ini, lanjut Harisson, diduga tertular dari transmisi lokal bukan dari pasien yang tengah dirawat.

“Kelima orang ini bukan petugas medis, melainkan pegawai di manajemen rumah sakit,” ujar Harisson. 

Harisson menerangkan, kelima orang yang tertular ini mengalami gejala demam, batuk, pilek dan kehilangan indera penciuman.

Maka itu, mereka tengah menjalani perawatan dan isolasi ketat.

Kontak tracing dan testing pun telah dilakukan. Begitu juga dengan sterilisasi areal tempat mereka bekerja.

“Kita takut mereka mengalami sesak napas, jadi diisolasi di rumah sakit,” ucap Harisson.

Baca juga: Ruang Isolasi Pasien Covid-19 Tersisa 223 di RSUD Jakarta, 11 RSUD Penuh

Sementara itu, hingga Kamis (17/9/2020), terdapat 825 kasus konfirmasi positif corona di Kalbar.

Sebanyak 670 orang diantaranya telah dinyatakan sembuh dan 7 orang meninggal dunia.

Kemudian, sebanyak 148 pasien corona aktif masih menjalani perawatan dan isolasi di sejumlah rumah sakit dan tempat karantina khusus.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.