Aplikasi E-office Pemkab Sumedang Dicontoh Daerah Lain, Apa Hebatnya?

Kompas.com - 15/09/2020, 16:41 WIB
Kepala Bidang Informatika pada Dinas Komunikasi dan Informatika, Persandian dan Statistik Kabupaten Sumedang Mamat Rohimat. AAM AMINULLAH/KOMPAS.com KOMPAS.COM/AAM AMINULLAHKepala Bidang Informatika pada Dinas Komunikasi dan Informatika, Persandian dan Statistik Kabupaten Sumedang Mamat Rohimat. AAM AMINULLAH/KOMPAS.com

SUMEDANG, KOMPAS.com - Aplikasi E-office milik Pemkab Sumedang, Jawa Barat, mulai dicontoh daerah lain.

Pada mulanya, aplikasi E-office Pemkab Sumedang ini merupakan aplikasi yang dibangun untuk menunjang kerja dari rumah semua aparatur sipil negara (ASN).

Kelebihannya, aplikasi ini telah menggunakan tanda tangan digital.

Baca juga: Total 41 Tenaga Medis di Sumedang Positif Covid-19

Kepala Bidang Informatika Dinas Komunikasi dan Informatika, Persandian, dan Statistik Kabupaten Sumedang Mamat Rohimat mengatakan, adanya tanda tangan digital ini menjadi contoh bagi daerah lain.

"Kabupaten Bandung dan Kabupaten Pangandaran telah melakukan studi banding untuk membangun aplikasi seperti yang kami miliki ini. Sudah ada juga dari daerah lain yang konfirmasi ingin menerapkannya di daerah masing-masing," ujar Mamat kepada Kompas.com di ruang kerjanya, Selasa (15/9/2020).

Baca juga: UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 15 September 2020

Mamat menuturkan, aplikasi ini awalnya dikembangkan untuk mempermudah dalam surat-menyurat urusan kedinasan.

Menurut Mamat, para kepala organisasi perangkat daerah (OPD) di Pemkab Sumedang bisa langsung memberikan disposisi melalui tanda tangan digital.

Jadi, disposisi surat tersebut bisa dilakukan oleh kepala dinas melalui ponsel atau perangkat PC, di mana pun kepala OPD berada.

"Selain itu, tentunya juga kami tidak lagi menggunakan alat tulis kantor (ATK) maupun kurir. Sehingga, mempermudah pekerjaan, mempercepat waktu, disposisi dari pimpinan juga cepat," tutur Mamat.

Mamat menuturkan, aplikasi E-office ini makin dibutuhkan sejak pandemi Covid-19.

Apalagi, saat ASN di Pemkab Sumedang harus bekerja dari rumah, tetapi tetap ingin produktif.

"Untuk absen juga kami tidak lagi menggunakan finger print, karena absen semua ASN dilakukan melalui aplikasi E-office dengan cara upload foto selfie. Ini juga bagian dari upaya kami menghindari paparan Covid-19 dari finger print yang digunakan," sebut Mamat.

Selain itu, ASN juga dapat melaporkan kinerja hariannya melalui aplikasi ini.

"Jadi kinerja harian para ASN juga terekam di aplikasi ini," tutur Mamat.

 

Mamat mengatakan, aplikasi ini terus dikembangkan sebagai bagian dari upaya dalam mewujudkan Sumedang happy digital region.

"Target pimpinan kami (Bupati Sumedang), semua nanti serba digital. Baik untuk menunjang kinerja ASN maupun pelayanan kepada masyarakat nantinya semua digital," tutur Mamat.

Adapun terkait pelayanan kepada masyarakat, Pemkab Sumedang sudah memiliki aplikasi terkait pengurusan perizinan, aplikasi layanan kependudukan, hingga aplikasi pencatat data pelanggar protokol kesehatan, yaitu Sistem Aplikasi Protokol Kesehatan (SiAkiProtes).

"Saat ini sudah ada ratusan aplikasi yang kami miliki dan nantinya akan terintegrasi dalam satu aplikasi. Jadi, nantinya berbagai kebutuhan, baik untuk ASN maupun pelayanan kepada masyarakat, ada di satu aplikasi," sebut Mamat.

Mamat menambahkan, pada intinya adanya aplikasi ini bertujuan untuk membuat warga Sumedang bahagia.

"Seperti menggunakan Facebook, WhatsApp, kami ingin masyarakat Sumedang nantinya bahagia dalam menggunakan aplikasi yang kami buat," kata Mamat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kadisdik Jatim Belum Cuti meski Istrinya Maju Pilkada, Inspektorat: Gubernur Sudah Mengingatkan

Kadisdik Jatim Belum Cuti meski Istrinya Maju Pilkada, Inspektorat: Gubernur Sudah Mengingatkan

Regional
Ribuan Buruh Cianjur Unjuk Rasa Tuntut Kenaikan UMK 2021

Ribuan Buruh Cianjur Unjuk Rasa Tuntut Kenaikan UMK 2021

Regional
Nenek Rasiti Rela Serahkan Naskah hingga Tongkat Kuno Warisan Keluarganya ke Pemerintah

Nenek Rasiti Rela Serahkan Naskah hingga Tongkat Kuno Warisan Keluarganya ke Pemerintah

Regional
Hendak Melaut, 2 Nelayan Ini Tersambar Petir, Satu Tewas

Hendak Melaut, 2 Nelayan Ini Tersambar Petir, Satu Tewas

Regional
Cerita Guru Honorer di Bulukumba, Mengabdi 7 Tahun tapi Gaji Tak Cukup Beli Bensin

Cerita Guru Honorer di Bulukumba, Mengabdi 7 Tahun tapi Gaji Tak Cukup Beli Bensin

Regional
Diperiksa KPK Terkait Kasus Zumi Zola, Bupati Muaro Jambi Mengaku Cuma Jadi Saksi

Diperiksa KPK Terkait Kasus Zumi Zola, Bupati Muaro Jambi Mengaku Cuma Jadi Saksi

Regional
Polisi Bongkar Investasi Bodong Bermodus Jual Beli Uang Asing

Polisi Bongkar Investasi Bodong Bermodus Jual Beli Uang Asing

Regional
Viral Video Seorang Ibu Balik Marahi Polisi Saat Ditegur Tak Pakai Helm, lalu Kabur

Viral Video Seorang Ibu Balik Marahi Polisi Saat Ditegur Tak Pakai Helm, lalu Kabur

Regional
Raih Gelar Sarjana di Usia 78 Tahun, Chamimah: Mahasiswa Lain Memotivasi Saya...

Raih Gelar Sarjana di Usia 78 Tahun, Chamimah: Mahasiswa Lain Memotivasi Saya...

Regional
Debat Pilkada Karawang, KPU: Paslon Beda Pendapat Saat Debat, tapi Silaturahmi Tetap Terawat

Debat Pilkada Karawang, KPU: Paslon Beda Pendapat Saat Debat, tapi Silaturahmi Tetap Terawat

Regional
Wali Kota Samarinda Sjaharie Jaang Positif Covid-19

Wali Kota Samarinda Sjaharie Jaang Positif Covid-19

Regional
7 Pegawai di Kantor Gubernur NTT Positif Corona

7 Pegawai di Kantor Gubernur NTT Positif Corona

Regional
Jika Menang Pilkada Solo, Bajo Bangun Jalan Layang hingga Sungai Bawah Tanah

Jika Menang Pilkada Solo, Bajo Bangun Jalan Layang hingga Sungai Bawah Tanah

Regional
Remaja 15 Tahun Ditangkap Setelah 16 Kali Mencuri, Hasil Curian Dipakai Beli Sabu

Remaja 15 Tahun Ditangkap Setelah 16 Kali Mencuri, Hasil Curian Dipakai Beli Sabu

Regional
Mempelai Wanita Terpaksa di Kamar karena Positif Corona, Akad Nikah Tetap Digelar di Depan Rumah

Mempelai Wanita Terpaksa di Kamar karena Positif Corona, Akad Nikah Tetap Digelar di Depan Rumah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X