Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Bupati Muna Dilaporkan Polisi gara-gara Umumkan Rival Politiknya Positif Covid-19: Tak Ada Unsur Politik

Kompas.com - 12/09/2020, 09:55 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Bupati Muna LM Rusman Emba dilaporkan ke Polda Sulawesi Tenggara gara-gara mengumumkan Bupati Muna Barat LM Rajiun Tumada (50) positif Covid-19.

Pelapor yaitu Bupati Muna Barat adalah rival Bupati Muna di Pilkada 2020. Mereka berdua sama-sama mendaftarkan diri ke KPU Muna pada Jumat (4/9/2020).

Selain sebagai Bupati Muna, Rusman Emba juga menjadi Ketua Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Kabupaten Muna.

Baca juga: Fakta Bupati Muna Dilaporkan Polisi, Gara-gara Umumkan Bupati Muna Barat Positif Covid-19

Sarifuddin kuasa hukum Rajiun Tumada mengatakan pihaknya membaca media online pada 7 September 2020 jika Rusman Emba mengumumkan kliennya positif Covid-19.

Sarifudin menyebut Rusman Emba tak punya kewenangan untuk mengumumkan nama Rajiun Tumada.

Menurutnya, data pasien harus dirahasiakan dan jika diumumkan harus da izin dari yang bersangkutan atau pihak keluarga.

Baca juga: Tak Terima Diumumkan Positif Covid-19, Bupati Muna Barat Polisikan Bupati Muna

"Kami membaca lewat media online pada tanggal 7 September 2020. Pertanyaannya, kenapa sampai beredar seperti itu, itu bukan kewenangan mereka untuk mem-publish," kata Syarifuddin.

"Aneh, kenapa mereka yang umumkan, gugus tugas provinsi pun kalau mau umumkan harus ada izin dari yang bersangkutan atau pihak keluarga. Kami laporkan Ketua Gugus Tugas Kabupaten Muna (Rusman Emba) karena mempublikasikan tentang data pasien yang harusnya dirahasiakan," ujarnya.

Ia menyebut, pengumuman tersebut sarat akan kepentingan politik karena sebelumnya Rusman Emba tak pernah mempublikasikan identitas pasien positif Covid-19.

Baca juga: Bupati Muna Barat Terjangkit Corona, Aktivitas Kantor Pemerintahan Tetap Berjalan Normal

"Kami menduga itu dipolitisasi. Dia menyebut nama lengkap, itu menjadi keberatan klien kami," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Bidang (Kabid) Hubungan Masyarakat (Humas) Polda Sultra Kombes Pol Ferry Walintukan mengatakan, pihaknya telah menerima laporan Bupati Muna Barat LM Rajiun Tumada terhadap Bupati Muna LM Rusman Emba terkait dugaan pelanggaran UU ITE.

“Terkat pencemaran nama baik dan membuka identitas orang terkena Covid-19. Dia (Rajiun Tumada) melaporkan (Bupati Muna) melalu kuasa hukumnya,” singkat Ferry melalui WhatsApp.

Untuk proses penyelidikan kasus ini, kata dia, tergantung dari penyidik Direktorat Reserse dan Kriminal Khusus Polda Sultra.

Baca juga: Positif Corona dan Jalani Karantina, Kondisi Bupati Muna Barat Sehat dan Bugar

Bupati Muna tegaskan tak ada unsur politik

Bupati Muna Barat, La Ode Muhamad Rajiun Tumada (baju putih), melakukan orasi di depan pendukungnya usai mendaftar di KPU Muna Barat, Jumat (4/9/2020).KOMPAS.com/DEFRIATNO NEKE Bupati Muna Barat, La Ode Muhamad Rajiun Tumada (baju putih), melakukan orasi di depan pendukungnya usai mendaftar di KPU Muna Barat, Jumat (4/9/2020).
Sementara itu dikonfirmasi terpisah. Bupati Muna Rusman Emba mengatakan keputusannya mengumumkan Bupati Muna Barat LM Rajiun Tumada positif Covid-19 sama sekali tak ada unsur politik.

Sebagai bupati, Rusma mengatakan dirinya berhak atas keselamatan warganya.

"Karena virus ini sifatnya sangat berbahaya, jadi tidak ada unsur politik. Saya sebagai bupati berhak melindungi masyarakat Muna dari bahaya virus ini," kata Rusman.

Ia menjelaskan status Rajiun terpapar Covid-19 berdasarkan hasil laboratorium Rumah Sakit Bahteramas yang dikeluarkan Dinas Kesehatan Provinsi Sultra.

Baca juga: Bupati Muna Barat Positif Corona, Mendaftar Sebagai Calon Bupati Muna

"Sebagai bupati kita jujurlah pada diri sendiri. Jangan justru memicu masyarakat tidak percaya kepada pihak medis atau gugus tugas provinsi," tegasnya.

Sementara itu Pili, bakal calon wakil bupati pasangan Rajiun mengatakan kuada dugaan ada yang sengaja bermain dengan status Covid-19 Rajiun.

Ia mengatakan seharusnya hasil swab mandiri hanya menjadi pegangan individu yang bersangkutan.

"Kalau bagi bakal calon cukup diperlihatkan saat daftar di KPUD. Menjadi aneh kalau kemudian hasilnya secara vulgar difoto dan sudah diupload oleh orang lain," terangnya.

Baca juga: Bupati Muna Barat Positif Corona, Mendaftar Sebagai Calon Bupati Muna

Selain itu, kesesuaian identitas dalam surat hasil tes swab yang beredar juga patut dipertanyakan karena penulisan nama Rajiun yang tidak familiar yakni Ld Muh Rajiun M. Padahal yg benar adalah La Ode M. Rajiun Tumada.

"Bisa saja ini bukan sampel yg diambil dari La Ode M.Rajiun Tumada yang calon Bupati Muna saat ini, tapi dari orang lain," ujar Pili.

Ia juga mengaku heran, sebab rapid tes terbaru yang bersangkutan maupun beberapa kali sebelumnya selalu hasilnya non reaktif. Dan Rajiun sendiri pun nampak sehat bugar tak kurang suatu apapun juga.

"Saya menyaksikan beliau malah sangat ketat memperlakukan protokol kesehatan pada dirinya, jadi wajar kalau hasil swab tersebut banyak menimbulkan pertanyaan," katanya.

Baca juga: Pemuda di Kabupaten Muna Sultra Ditemukan Tewas Gantung Diri

Rajiun daftar ke KPU tanpa bawa hasil swab

Ilustrasi rapid test Covid-19. SHUTTERSTOCK Ilustrasi rapid test Covid-19.
Sementara itu Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Muna Kubais mengatakan Rajiun Tamuda dan wakilnya, La Pili mendaftar ke KPU pada Jumat (4/9/2020).

Saat mendaftar, Rajiun tidak membawa surat hasil swab mandiri karena hasil tes dari RS Bahteramas Kendari belum keluar. Sementara calon wakilnya membawa hasil swab dan dinyatakan negatif.

Saat mendaftar, berkas persyaratan pencalonan Rajiun - La Poli belum lengkap sehingga KPU Muna mengembalikan berkas untuk dilengkapi.

Sabtu (5/9/2020) atau hari kedua pendaftaran, berkas persyaratan diserahkan ke KPU oleh LO. Saat itu, Rajiun - La Pili tidak datang.

Baca juga: Jakarta PSBB Total, Bupati Bogor Perketat Wisatawan di Kawasan Puncak

Alasannya, Rajiun sedang tidak sehat dan dibuktikan dengan surat keterangan sakit dari RSUD Mubar, bukan hasil swab.

"Yang bersangkutan (Rajiun Tumada) terkonfirmasi positif Covid-19, surat tembusan dari Dinkes Sultra," kata Kubais melalui sambungan telepon, Senin (7/9/2020).

Kubais menyayangkan Satgas Covid-19 karena tidak segera memberitahu tentang hasil swab positif salah satu bakal calon kepada daerah di Muna. Padahal hasilnya keluar pada 4 September 2020.

Sementara itu Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Sultra, dr Muhammad Ridwan tak mengelak jika Bupati Muna Barat itu terinfeksi virus corona. Namun pihaknya tidak berwenang untuk mengumumkan hasil swab-nya.

Baca juga: Sempat Bertemu Ketua DPRD yang Positif Corona, Bupati Brebes Jalani Tes Swab

“Yang berhak adalah orang itu sendiri, atau diwakili berdasarkan persetujuan yang bersangkutan,” ungkap Ridwan saat dihubungi, Senin (7/9/2020).

Ia menegaskan, mengumumkan kondisi kesehatan seseorang tanpa izin yang bersangkutan melanggar etika.

"Orang yang terkonfirmasi positif secara psikologis dia pasti oleng, mungkin nanti dia sudah stabil baru dia izinkan orang untuk umumkan. Kayak Pak Wagub toh, kan dua hari baru dia suruh kepala dinas umumkan karena sudah stabil diumumkan mi," kata Ridwan.

Baca juga: Bupati Ditegur Langgar Protokol Kesehatan, Pemkab Mojokerto Belum Terima Surat Mendagri

Komisioner dan staf KPU Muna rapid test

Bakal calon bupati dan wakil bupati Muna, LM Rajiun Tumada-La Pili saat mendaftarkan diri di kantor KPU Muna (istimewa)KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATI Bakal calon bupati dan wakil bupati Muna, LM Rajiun Tumada-La Pili saat mendaftarkan diri di kantor KPU Muna (istimewa)
Terkait kejadian tersebut, sebanyak 44 orang di KPU yang terlibat dalam pendaftaran bakal calon kepala daerah akan menjalani rapid test.

Menurut Ketua KPU Muna Kubais rapid test itu akan dilakukan pada 14 September nanti, dengan pertimbangan agar hasilnya lebih akurat.

"Dokter RSUD Muna memberitahu kami rapid tes satu Minggu setelah hari ini, biar lebih teliti hasilnya," ujar Kubais.

Ia menjelaskan 44 orang yang akan menjalin tes Covid-19 itu ikut menjadi bagian saat pendaftaran bakal calon kepala daerah Rajiun Tumada- La Pili termasuk mahasiswa dan siswa SMA yang tengah PPL di kantor KPU Muna.

Baca juga: Kontak Erat dengan Plt Bupati Kutai Timur, Seorang Anggota Timses Positif Covid-19

"Ya mau diapa, demi menjaga kesehatan semua komisioner dan staf yang akan bekerja untuk pilkada tahun ini," terangnya.

Sementara itu sebelum mendaftar, pasangan Rajiun - La Pili menghadiri deklarasi akbar di posko pemenangan di Raha, ibu kota Kabupaten Muna yang dihadiri ribuan simpatisan dan para pengurus partai pengusungnya.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Kiki Andi Pati | Editor: Dony Aprian, Khairina)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Regional
Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Regional
Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Regional
BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Regional
Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Regional
Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Regional
Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Regional
Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Regional
LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

Regional
Songsong Kemajuan Desa, BUMDes Wadas Studi Banding ke 4 Desa Sekaligus

Songsong Kemajuan Desa, BUMDes Wadas Studi Banding ke 4 Desa Sekaligus

Regional
BERITA FOTO: Banjir Terjang Aceh Utara, 11.000 Warga Mengungsi

BERITA FOTO: Banjir Terjang Aceh Utara, 11.000 Warga Mengungsi

Regional
Plt Walkot Semarang Optimistis Capai Target Nol Kasus Stunting pada 2023

Plt Walkot Semarang Optimistis Capai Target Nol Kasus Stunting pada 2023

Regional
Pelayanan Publik Jateng Diapresiasi Ombudsman RI, Ganjar: Saya Senang

Pelayanan Publik Jateng Diapresiasi Ombudsman RI, Ganjar: Saya Senang

Regional
Kisah Haru Nenek Berusia 90 Tahun Alami Kelumpuhan, Selamat Berkat Kartu Jateng Sejahtera

Kisah Haru Nenek Berusia 90 Tahun Alami Kelumpuhan, Selamat Berkat Kartu Jateng Sejahtera

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.