Penelitian Mahasiswa: Sungai Brantas Terkontaminasi Mikroplastik

Kompas.com - 11/09/2020, 20:25 WIB
Petugas gabungan dari Basarnas dan BPPD Jombang, melakukan pencarian korban perahu terbalik di sungai Brantas di wilayah Dusun Klaci, Desa Brodot, Kecamatan Bandar Kedungmulyo, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Minggu (1/3/2020). KOMPAS.COM/MOH. SYAFIÍPetugas gabungan dari Basarnas dan BPPD Jombang, melakukan pencarian korban perahu terbalik di sungai Brantas di wilayah Dusun Klaci, Desa Brodot, Kecamatan Bandar Kedungmulyo, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Minggu (1/3/2020).

MALANG, KOMPAS.com - Daerah Aliran Sungai (DAS) Brantas terkontaminasi mikroplastik.

Hal itu berdasarkan hasil penelitian oleh mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang dan UIN Sunan Ampel Surabaya.

Mahasiswa itu melakukan pengujian sejak Juli hingga September 2020 menggunakan metode rapid assesment for microplastic contamination.

Mereka melakukan pengujian di sejumlah titik. Hasilnya, limpahan mikroplastik di setiap titik berbeda-beda.

Baca juga: Perahu Terbalik di Sungai Brantas, Korban Ketiga Ditemukan Meninggal

 

Di aliran sungai yang ada di kawasan Muharto, Kota Malang, kelimpahan mikroplastik diketahui 0,37.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Mikroplastik ini kan punya dampak yang sangat signifikan meskipun jangka panjang. Jadi, harapannya adalah lebih mencegah sebelum terjadi permasalahan itu sendiri," kata Alex Rahmatullah, mahasiswa semester 7 jurusan biologi UIN Maulana Malik Ibrahim di Kantor Perum Jasa Tirta 1, Jumat (11/9/2020).

Mikroplastik merupakan partikel yang berasal dari polymer dengan diameter kurang dari 5 mm. Kandungan mikroplastik itu disebabkan oleh sampah plastik.

Alex mengatakan, kandungan mikroplastik itu akan berbahaya jika dikonsumsi oleh masyarakat.

"Ada potensi berbahaya ketika dikonsumsi dan dimanfaatkan oleh masyarakat setempat," ujar dia.

Kepala Divisi Teknologi Informasi Perum Jasa Tirta I, Erwando Rachmadi mengatakan, tidak menutup kemungkinan air di DAS Brantas sudah terkontaminasi mikroplastik.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X