7 Warga Terluka Saat Bentrok Antar-kampung, Kapolda Papua: Dipicu Batas Wilayah Adat

Kompas.com - 10/09/2020, 20:09 WIB
Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw tengah memediasi warga Kampung Nafri yang tengah bertikai dengan warga Kampung Enggros, Kota Jayapura, Papua, Kamis (10/9/2020) KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDIKapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw tengah memediasi warga Kampung Nafri yang tengah bertikai dengan warga Kampung Enggros, Kota Jayapura, Papua, Kamis (10/9/2020)

KOMPAS.com - Polisi segera bertindak mengamankan situasi di sekitar Holtekam, Kota Jayapura, Papua, pasca- bentrokan antara warga Kampung Nafri dan Enggros, Kamis (10/9/2020).

Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw menuturkan, bentorkan dipicu oleh masalah batas wilayah adat.

Baca juga: Kapolda Papua: Selamat Jalan Tokoh Pers Nasional Jakob Oetama

Paulus mengatakan, polisi akan segera melakukan mediasi untuk selesaikan masalah itu. 

"Masalah ini biasanya kami akan selesaikan di para-para adat, nanti kami akan coba mediasi antara kedua pihak yang bertikai, kami akan undang para kepala suku, ondoafi, ketua LMA dan juga dari pihak pemerintah daerah agar bisa diselesaikan dengan baik," kata dia.

Jatuh korban luka

suasana Jembatan Youtefa, Kota Jayapura, Papua, sebelum diresmikan, Sabtu (26/10/2019)KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI suasana Jembatan Youtefa, Kota Jayapura, Papua, sebelum diresmikan, Sabtu (26/10/2019)

Sementara itu, menurut Paulus, bentrokan terjadi sejak siangm sekitar pukul 14.00 WIT.

Bahkan, menjelang malam tampak sejumlah warga masih berjaga-jaga di sambil membawa senjata tajam.

Lalu, dari informasi yang diperoleh, setidaknya ada 7 orang dikabarkan alami luka-luka.

"Informasi (korban luka) empat (warga Kampung Enggros) dan tiga (kampung Nafri)," ujar Paulus.

Baca juga: Bentrok Antar-kampung di Papua, Akses Jembatan Youtefa Tertutup, 7 Orang Terluka


Kronologi

Menurut Paulus, sebelum terjadi bentrokan, warga seling terlibat adu argumen. Diduga tak tercapai titik temu, suasana semakin mamanas.

Sekitar pukul 14.00 WIT, terjadi bentrokan. Satu gubuk tampak dibakar massa dan akses jalan di Jembatan Youtefa sempat diblokade massa. 

Setelah itu, aparat segera tiba di lokasi untuk mengamankan suasana. Mediasi pun berhasil digelar dan meminta warga membuka akses jalan di sekitar Jembatan Youtefa.

(Penulis: Kontributor Jayapura, Dhias Suwandi | Editor: Robertus Belarminus)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Minta KPU dan Bawaslu Tindak Paslon Pelanggar Protokol Kesehatan

Ganjar Minta KPU dan Bawaslu Tindak Paslon Pelanggar Protokol Kesehatan

Regional
Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Penuh, Bupati Ponorogo Minta Ruang Isolasi Desa Diaktifkan Kembali

Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Penuh, Bupati Ponorogo Minta Ruang Isolasi Desa Diaktifkan Kembali

Regional
41 Rumah di Kabupaten Luwu Tergusur Imbas Pelebaran Jalan

41 Rumah di Kabupaten Luwu Tergusur Imbas Pelebaran Jalan

Regional
Bupati Lombok Timur Positif Covid19, Sopir dan Pelayan Tertular

Bupati Lombok Timur Positif Covid19, Sopir dan Pelayan Tertular

Regional
Fakta Corona di Banten: Pecah Rekor Tambah 200 Kasus Sehari, hingga Kota Cilegon Zona Merah

Fakta Corona di Banten: Pecah Rekor Tambah 200 Kasus Sehari, hingga Kota Cilegon Zona Merah

Regional
Heboh, Kades Kesurupan Saat TMMD Tampilkan Tari Jaipong di Indramayu

Heboh, Kades Kesurupan Saat TMMD Tampilkan Tari Jaipong di Indramayu

Regional
Pilkada Serentak Saat Pandemi, Machfud Arifin: Mau Ditunda atau Tidak, Kita Siap...

Pilkada Serentak Saat Pandemi, Machfud Arifin: Mau Ditunda atau Tidak, Kita Siap...

Regional
Sebanyak 28 Santri di Kendal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Sebanyak 28 Santri di Kendal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Jelang Penetapan Paslon, Bawaslu Minta Parpol Kendalikan Pendukung

Jelang Penetapan Paslon, Bawaslu Minta Parpol Kendalikan Pendukung

Regional
119 Pasien Sembuh dari Covid-19 di Bali, Tertinggi di Denpasar

119 Pasien Sembuh dari Covid-19 di Bali, Tertinggi di Denpasar

Regional
Sanksi Denda Tak Efektif Tekan Pelanggar Protokol Kesehatan di Wonogiri

Sanksi Denda Tak Efektif Tekan Pelanggar Protokol Kesehatan di Wonogiri

Regional
Tentukan Struktur Bangunan, Ekskavasi Situs Pataan Dilanjutkan

Tentukan Struktur Bangunan, Ekskavasi Situs Pataan Dilanjutkan

Regional
Perjalanan Bupati Berau Terkonfirmasi dari Positif Covid-19 hingga Meninggal Dunia

Perjalanan Bupati Berau Terkonfirmasi dari Positif Covid-19 hingga Meninggal Dunia

Regional
Arisan RT Jadi Klaster Baru Covid-19 di Kulon Progo, Melebar ke Pasar Tradisional

Arisan RT Jadi Klaster Baru Covid-19 di Kulon Progo, Melebar ke Pasar Tradisional

Regional
Begal Bermodus Lempar Sambal ke Wajah Korban, Sasarannya Driver Ojol

Begal Bermodus Lempar Sambal ke Wajah Korban, Sasarannya Driver Ojol

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X