Mahasiswa Unpatti Muncul dan Mengaku Tak Diculik, Ini Penjelasannya

Kompas.com - 04/09/2020, 20:24 WIB
Muhamad Syahrul Wadjo mahasiswa Universitas Pattimura yang dinyatakan diculik sekelompok ornag tak dikenal saat memberikan keterangan kepada waratwan di Kantor Polresta Pulau Ambon, Jumat (4/9/2020) KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYMuhamad Syahrul Wadjo mahasiswa Universitas Pattimura yang dinyatakan diculik sekelompok ornag tak dikenal saat memberikan keterangan kepada waratwan di Kantor Polresta Pulau Ambon, Jumat (4/9/2020)

AMBON, KOMPAS.com - Muhamad Syahrul Wadjo, mahasiswa Universitas Pattimura Ambon yang sebelumnya dinyatakan diculik sekelompok orang tidak dikenal membuat pengakuan yang mengejutkan saat memberikan keterangan di kantor Polres Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease, Jumat (4/9/2020) sore.

Dalam pengakuannya, Syahrul mengatakan, ia tidak pernah diculik dan juga ditodong dengan parang oleh kelompok yang sempat membawanya pergi dengan mobil.

Padahal, sejumlah rekannya yang ada di lokasi kejadian sempat melihat Sharul diseret dan sempat meminta ampun saat dibawa sejumlah orang tidak dikenal.

“Pada kesempatan ini perlu saya sampaikan atas nama Muhamd Syahrul Wadjo dalam persoalan tersebut mau memgklarifikasi sedikit soal isu yang berkembang di media sosial soal penculikan, perlu saya sampaikan bahwa soal penculikan itu tidak benar atau hoaks,” kata Syahrul, didampingi Kapolresta Pulau Ambon, Kombes Leo Surya Nugraha Simatupang, Kabid Humas Muhamad Roem Ohoirat.
Baca juga: Saksi: Mahasiswa Unpatti Diculik Pria Berbadan Tegap

Selain mengaku tidak diculik, ia juga mengaku tidak pernah ditodong dengan parang oleh orang yang membawanya secara paksa.

Selain itu, ia mengaku juga dibawa pulang secara baik-baik.   

“Karena pada prinsipnya saya dipulangkan secara baik-baik oleh karena itu perlu saya sampaikan bahwa semoga tidak ada isu-isu yang merugikan saya secara pribadi itu yang perlu saya sampaikan saat ini, mohon maaf,” ungkap dia.

Dia membeberkan kejadian itu bermula saat ia sedang berjalan dari Sekretariat Hukum menuju Sekretariat Ekonomi Universitas Pattimura yang menjadi lokasi kejadian di kawasan Poka, Kecamatan Teluk Ambon.

Saat itu ia bertemu dengan dua rekannya Fahmi Rizal Kilrey dan Haikal. Kemudian, ada mobil pribadi mengikuti dari belakang.

Lalu, ada dua ornag yang turun dari mobil dan langsung mengambil paksa dirinya dan dimasukan ke dalam mobil.

 

“Jadi, saat saya nengok ke belakang ada mobil satu saya bilang ke (teman) jalan sudah kondisi tidak beres, lalu mobilnya hampiri saya, lalu dua orang turun dari mobil lalu tangkap saya,” kata dia.

Syahrul mengaku, di dalam mobil tersebut, ada seseorang yang ternyata ia kenali sebagai seniornya di organisasi.

Sedangkan satunya lagi mengaku sebagai seniornya. Dari lokasi kejadian, ia lalu dibawa untuk diinterogasi di kawasan Lapiaso.

“Setelah itu, kami ke Batu Koneng untuk makan nasi kuning lalu kami ke Passo isi bensin, setelah itu ada yang keluar terima telepon lalu setelah itu saya dibawa pulang, ditaruh di depan Kantor Desa Poka,” kata dia.

Baca juga: Seorang Mahasiswa Diculik Usai Demonstrasi, Polisi: Korban Mengaku Dipukuli

“Jadi, di depan Indomaret saya ketemu salah satu teman saya di kampus, saya turun di depan Pemda 3, saya turun di situ lalu saya berjalan ke Sekretariat Ekonomi, tidur di salah satu rumah senior, paginya baru saya balik ke sekretariat ekonomi,” tambah dia.

Ia mengaku, tidak datang langsung ke Sekretariat Ekonomi untuk menemui rekan-rekannya karena takut ada polisi di sana.

“Karena saya takut ada polisi cari saya soal demo kemarin di kantor gubenrur,” kata dia.

Syahrul sendiri baru memberikan keterangannya ke wartawan setelah sehari menjalani pemeriksaan oleh penyidik.

Selama menjalani pemeriksaan hingga rekonstruksi kasus, pihak keluarga tidak diizinkan menemui Syahrul.

Begitu pun kuasa hukum tidak dizinkan melakukan pendampingan sejak diperiksa hingga rekonstruksi.

Syahrul juga sempat bermalam di Polresta Pulau Ambon dan tidak dikembalikan setelah rekonstruksi dilakukan.

Baca juga: Setelah Demo di Kantor Gubernur Maluku, Mahasiswa Diculik, Dipukuli, lalu Dilepaskan

Diberitakan sebelumnya, aksi penculikan Muhamad Syahrul Wadjo, salah seorang mahasiswa Universitas Pattimura Ambon terjadi di kawasan Poka, Kecamatan Teluk Ambon, tak jauh dari Sekretariat Komisariat Ekonomi Unpatti pada Rabu pukul 22.20 WIT.

Aksi penculikan itu terjadi setelah korban bersama rekan-rekannya menggelar aksi unjuk rasa di depan Kantor Gubernur Maluku pada Rabu kemarin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Tegal Terima 4.000 Dosis Vaksin Sinovac, 10 Pejabat Bakal Disuntik

Kota Tegal Terima 4.000 Dosis Vaksin Sinovac, 10 Pejabat Bakal Disuntik

Regional
Polres Toraja Utara Ungkap Penipuan Jual Beli Rumah Senilai Rp 91 Juta

Polres Toraja Utara Ungkap Penipuan Jual Beli Rumah Senilai Rp 91 Juta

Regional
Positif Covid-19 Meski Sempat Divaksin, Kadinkes Banjarmasin Minta Didoakan Sembuh

Positif Covid-19 Meski Sempat Divaksin, Kadinkes Banjarmasin Minta Didoakan Sembuh

Regional
Sulut Dua Kali Pecah Rekor Tambahan Kasus Covid-19 dalam Seminggu

Sulut Dua Kali Pecah Rekor Tambahan Kasus Covid-19 dalam Seminggu

Regional
Diguyur Hujan Deras, Kota Pangkalpinang Kembali Terendam Banjir

Diguyur Hujan Deras, Kota Pangkalpinang Kembali Terendam Banjir

Regional
Sedang Mandi di Laut, Wisatawan Pantai Jayanti Cianjur Hilang Ditelan Ombak

Sedang Mandi di Laut, Wisatawan Pantai Jayanti Cianjur Hilang Ditelan Ombak

Regional
Korban Kebakaran UPT Logam Purbalingga Tewas di Toilet, Tim Labfor Temukan BBM

Korban Kebakaran UPT Logam Purbalingga Tewas di Toilet, Tim Labfor Temukan BBM

Regional
Begal Sadis yang Aniaya Penjual Nasi Kuning di Makassar Ditembak Polisi

Begal Sadis yang Aniaya Penjual Nasi Kuning di Makassar Ditembak Polisi

Regional
Video Viral Nenek 80 Tahun Hidup Sendirian Tidak Terurus, Undang Simpati Warga

Video Viral Nenek 80 Tahun Hidup Sendirian Tidak Terurus, Undang Simpati Warga

Regional
Jenazah Covid-19 yang Diambil Paksa dari RSUD Ba'a NTT Dimakamkan

Jenazah Covid-19 yang Diambil Paksa dari RSUD Ba'a NTT Dimakamkan

Regional
Kesaksian Warga yang Lihat Kakek Tarmin Diserang Puluhan Tawon hingga Tewas

Kesaksian Warga yang Lihat Kakek Tarmin Diserang Puluhan Tawon hingga Tewas

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2021

Regional
Pembunuh Teman Kencan Sesama Jenis di Grobogan Jual Diri di Media Sosial dan Pernah Menikah

Pembunuh Teman Kencan Sesama Jenis di Grobogan Jual Diri di Media Sosial dan Pernah Menikah

Regional
Tak Mau Bantu Pekerjaan Rumah, Calon Pengantin Tewas Mengenaskan Dibacok Kerabatnya

Tak Mau Bantu Pekerjaan Rumah, Calon Pengantin Tewas Mengenaskan Dibacok Kerabatnya

Regional
Digelar di Masa PPKM, Dua Hajatan di Kota Solo Dihentikan Satpol PP

Digelar di Masa PPKM, Dua Hajatan di Kota Solo Dihentikan Satpol PP

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X