Tanggapan DPRD Probolinggo soal Petani Kesal Bakar Tembakau

Kompas.com - 31/08/2020, 20:33 WIB
Ilustrasi Tembakau Ilustrasi Tembakau

PROBOLINGGO, KOMPAS.com – Terkait kekesalan petani yang membakar daun tembakau gara-gara gudang tidak buka, anggota Komisi II DPRD Kabupaten Probolinggo Wahid Nurahman menyebut, pihak gudang masih mempersiapkan diri untuk buka karena saat ini masih dalam situasi pandemi Covid-19.

“Saya sudah menghubungi salah satu pihak gudang tembakau. Dalam waktu dekat akan dibuka. Memang sekarang agak ketat prosedur kesehataannya, karena wabah corona. Gudang tidak ingin jadi klaster baru penyebaran Covid-19 di Kabupaten Probolinggo,” kata Wahid, saat dihubungi Kompas.com, Senin (31/8/2020) malam.

Menurut Wahid, saat ini sejumlah gudang yang biasa membeli gudang tembakau petani lokal tengah mempersiapkan tim dan protokol kesehatan.

Mulai rapid test hingga sarana protokol kesehatan lainnya.

Baca juga: Petani Bakar Daun Tembakau, Kesal Gudang Tidak Dibuka

Para pekerja yang terlibat dalam transaksi pembelian tembakau bakal menjalani rapid test dan prosedur yang telah ditetapkan, baik sebelum maupun setelah gudang dibuka.

“Memang saat ini musim panen tembakau. Pihak pabrik minta kesabaran dari petani,” tukas Wahid.

Dalam waktu dekat, pihaknya juga akan melakukan inspeksi mendadak ke sejumlah gudang tembakau, yang selama ini membeli tembakau petani lokal.

Sebab, saat ini stok tembakau melimpah karena memasuki musim panen.

Dewan mendorong agar gudang membeli tembakau petani Kabupaten Probolinggo atau tembakau lokal.

Gudang harus memprioritaskan tembakau lokal. sedangkan tembakau dari luar kota bisa diambil setelah stok tembakau lokal terbeli.

Apalagi, dari data Badan Pusat Statistik, Kabupaten Probolinggo menempati posisi keempat sebagai produsen tembakau terbesar di Jawa Timur.

Untuk meredam gejolak di kalangan petani, Wahid juga menyarankan agar harga beli tembakau milik petani disesuaikan dengan biaya yang dikeluarkan oleh petani selama menanam, merawat dan memanen tembaku.

“Jangan sampai harga beli yang dietapkan gudang, tidak sesuai. Artinya lebih rendah dari biaya yang sudah dikeluarkan oleh petani. Saya pikir gudang sudah bisa menghitung,” tukas Wahid.

Wahid menambahkan, Pemkab Probolinggo harus turun mengatasi masalah yang dihadapi petani tembakau ini.

Sebab, pada saat panen, harga tembakau petani tidak seimbang dengan biaya yang sudah dikeluarkan.

“Setidaknya ada enam gudang di Kabupaten Probolinggo yang membeli tembakau petani. Sesungguhnya, dengan gudang tembakau sebanyak itu, kalau gudang mau berbagi, tembakau lokal bisa terbeli semua. Malah gudang kekurangan tembakau lokal. Kalau gudang-gudang itu juga membeli tembakau dari luar kota, ya rusak tembakau lokal ini harganya,” ujar Wahid.

Wahid mengingatkan, saat ini ekonomi nasional tidak menentu. Pertumbuhan ekonomi minus 5 persen gara-gara pandemi Covid-19.

Maka, satu-satunya harapan adalah di sektor pertanian dan perkebunan.
Saat ini, lanjut Wahid, tembakau petani dihargai Rp 10.000-15.000 per kilogram.

Tentu saja dengan harga segitu petani menjerit. Idealnya, daun tembakau bagian bawah dihargai Rp 26.000 per kg, sedangkan daun bagian atas Rp 30.000 ke atas.

Wahid menuturkan, persoalan yang dihadapi petani tembakau di Kabupaten Probolinggo selalu sama tiap tahun.

Baca juga: Nasib Petani Tembakau di Probolinggo, Diincar Tengkulak, Harga Pupuk Selangit

Karenanya, pihaknya mengusulkan agar dewan membuat perda inisiatif tentang tata niaga pertembakauan.

Apalagi, di Kabupaten Probolinggo, lahan perkebunan tembakau makin tahun tambah luas.

Dulu di kecamatan yang tanahnya tidak bagus ditanam tembakau, malah mutunya mengalahkan tembakau di kecamatan yang langganan ditanam tembakau.

Misalnya tembakau di Kecamatan Krejengan, kualitasnya tidak kalah dari tembakau Kecamatan Paiton atau Kotaanyar.

Sementara, salah satu pimpinan gudang tembakau di Kabupaten Probolinggo, belum memberikan keterangan. Ia tidak menjawab panggilan maupun pesan singkat dari Kompas.com.

Sebelumnya, sejumlah petani tembakau mencopot daun tembakau dan membakar tembakau rajangan karena kecewa gudang tembakau tidak segera dibuka.

Aksi itu terjadi di Desa Petunjungan, Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Senin (31/8/2020).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X