5 Bulan Tak Bekerja, Ratusan Pedangdut di Kudus Demo Sambil Berjoget

Kompas.com - 31/08/2020, 19:39 WIB
Sama sekali tak kantongi penghasilan selama pandemi Covid-19, ratusan pekerja seni dangdut menggelar aksi unjuk rasa di alun-alaun simpang tujuh, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Senin (31/8/2020) KOMPAS.COM/PUTHUT DWI PUTRANTO NUGROHOSama sekali tak kantongi penghasilan selama pandemi Covid-19, ratusan pekerja seni dangdut menggelar aksi unjuk rasa di alun-alaun simpang tujuh, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Senin (31/8/2020)

KUDUS, KOMPAS.com - Sama sekali tidak mengantongi penghasilan selama pandemi Covid-19, ratusan pekerja seni dangdut menggelar aksi unjuk rasa di Alun-alun Simpang Tujuh, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Senin (31/8/2020).

Sambil bernyanyi dan berjoget, mereka yang mengenakan masker berorasi meminta solusi terbaik dari pemerintah akibat dilarang manggung.

Para demonstran menilai selama ini pemerintah tutup mata dengan nasib mereka yang mati penghasilan karena tak bisa mencari nafkah.

"Barang-barang berharga sudah habis kami jual untuk menyambung hidup," kata Mardi, salah satu anggota Persatuan Artis Musik Melayu Indonesia (PAMMI) Kudus, Senin.

Baca juga: Putri Pedangdut Arafiq Maju Pilkada Kabupaten Pekalongan, Optimistis Menang

Para pekerja seni dangdut pun cukup memahami adanya pandemi Covid-19, mereka pun sudah berupaya banting setir mencari penghasilan lain.

Hanya saja, hal itu tak semudah yang dibayangkan. Terlebih lagi para pekerja seni dangdut tidak menerima bantuan dari pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tolong perhatikan nasib kami. Kami juga punya anak serta keluarga dan kami juga butuh hidup yang layak. Apalagi selama corona cari pekerjaan lain susah," sambung Indah, biduan dangdut di Kudus.

Indah sendiri sudah beralih profesi menjadi sales promotion girl (SPG) untuk tetap bisa menyambung hidup.

Baca juga: Kala Klinik Khitan Terdampak Pandemi, Dulu Punya Ratusan Tamu, Kini Tak Ada yang Datang

Meski demikian, sambung dia, uang yang didapat dirasa masih kurang untuk memenuhi kebutuhan hidup anak-anaknya, termasuk membayar cicilan leasing dan bank.

"Pusing banyak cicilan dan harus menanggung biaya hidup anak-anak. Bagi saya menjadi biduan dangdut lebih menjanjikan dan senang melakoninya karena sudah menjiwa. Sekali pentas saya dibayar Rp 350.000 belum sawerannya," tutur Indah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X