Kisah Viral Ibu 1 Anak Meninggal karena Lambat Ditangani, Dianggap Probable Covid-19, Swab Negatif

Kompas.com - 29/08/2020, 16:59 WIB
Ilustrasi corona virus (Covid-19) shutterstockIlustrasi corona virus (Covid-19)

SAMARINDA, KOMPAS.com – Maya Abriana Sari (26) terbaring lemah ditemani ibunya, Masnawati (48), di ruang 12 RSUD Kudungga, Sangatta, Kutai Timur, Kaltim.

Sejak semalam dia sudah muntah-muntah. Kondisi tubuhnya terus melemah.

Jelang siang harinya, Jumat (21/8/2020), ibu satu anak ini mulai susah bernapas.

“Ma, tolong panggilkan perawat, saya susah bernapas,” ucap Maya kepada ibunya yang menemaninya, seperti dikisahkan tante Maya, Sandrawani, kepada Kompas.com, Jumat (28/8/2020).

Baca juga: Pasien Covid-19 Dimakamkan Tak Sesuai Prosedur, IDI Minta Satgas Samarinda Dievaluasi

Masnawati bergegas memanggil perawat di sekitar ruangan, tetapi tidak ada.

Semalam saat meninggalkan Maya, perawat menitipkan nomor telepon yang ditempel di dinding.

Pesannya, jika ada keluhan, segera menelepon nomor tersebut.

“Ibunya (Maya) tidak bisa telepon. Saya dari tempat kerja minta bacakan nomor itu. Saya telepon sekitar 5 sampai 6 kali baru diangkat,” ungkap Sandrawani.

Lewat perbincangan telepon, Sandra mengaku sempat berdebat dengan perawat yang menerima teleponnya.

“Perawat bilang kita ini keliling, Bu. Bukan satu pasien saja. Tidak mungkin kami jaga 12 jam.”

“Iya saya tahu, saya tidak minta dijaga 12 jam, tapi ponakan saya itu lemas. Tolong itu kalium-nya rendah,” jawab Sandra.

Tak lama berselang, datanglah perawat memasang oksigen. Setelah selesai, perawat meninggalkan ruangan, Maya lemas lagi.

“Ibunya telepon lagi perawatnya,” tutur Sandra.

Di ujung telepon itu, menurut pengakuan Sandra, Masnawati mendengar keluhan suara perawat.

“Ada (perawat) bilang baru lepas APD (alat pelindung diri). Capek mau istirahat. Keluhan itu terdengar jelas oleh ibu Maya, Masnawati,” kata Sandra.

Masnawati berusaha meyakinkan anaknya untuk bertahan.

“Sabar ya, Nak, perawatnya istirahat. Di saat itu juga Maya embuskan napas terakhir sekitar jam 2 siang,” terang Sandra.

Melihat anaknya sudah tak bernyawa, Masnawati berteriak minta tolong dalam ruang itu dengan suara keras.

Dia keluar dari ruangan, beda dua ruang dari ruangan Maya, seorang pasien positif Covid-19 meminta Masnawati jangan mendekat. Dirinya positif Covid-19.

Masnawati kembali masuk ke ruang tempat terbaring jenazah anaknya. Dia mendengar suara pekikan dari luar.

“Bapak yang Covid-19 itu juga teriak sambil tendang sesuatu. Itu ada manusia minta tolong, bukan binatang,” cerita Sandra dari pengakuan Masnawati.

Setelah hampir 30 menit kemudian perawat datang ke ruang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Regional
Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Maret 2021

Regional
Mengaku Diculik, Nabhani Kabur karena Masalah Kantor, Keluarga Sempat Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Mengaku Diculik, Nabhani Kabur karena Masalah Kantor, Keluarga Sempat Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Regional
Pelaku Pembunuhan Sembunyi 8 Jam Dalam Toko di Blitar, Curi Uang dan Aniaya Pemilik hingga Tewas, Ini Ceritanya

Pelaku Pembunuhan Sembunyi 8 Jam Dalam Toko di Blitar, Curi Uang dan Aniaya Pemilik hingga Tewas, Ini Ceritanya

Regional
Mendaki Gunung Ijen dengan Bupati Banyuwangi, Puan: Keren Banget...

Mendaki Gunung Ijen dengan Bupati Banyuwangi, Puan: Keren Banget...

Regional
Suster Maria Zakaria Meninggal dalam Kebakaran di Perumahan Biara

Suster Maria Zakaria Meninggal dalam Kebakaran di Perumahan Biara

Regional
Hari Tanpa Bayangan di Majalengka, Warga Berbondong Mencobanya di Ruang Terbuka

Hari Tanpa Bayangan di Majalengka, Warga Berbondong Mencobanya di Ruang Terbuka

Regional
Gadis 17 Tahun Tewas di Hotel dengan Luka Tusuk, Polisi Periksa CCTV

Gadis 17 Tahun Tewas di Hotel dengan Luka Tusuk, Polisi Periksa CCTV

Regional
Tingkatkan Fasilitas Publik, Wali Kota Hendi Upayakan Pembangunan Lapangan Olahraga Dimulai pada 2021

Tingkatkan Fasilitas Publik, Wali Kota Hendi Upayakan Pembangunan Lapangan Olahraga Dimulai pada 2021

Regional
Ada 7 Luka Tusuk di Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel di Kediri

Ada 7 Luka Tusuk di Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel di Kediri

Regional
[POPULER NUSANTARA] Hamil Tua, TL Bekerja Sebagai PSK| Kisah Cinta Gadis Perancis dan Pria Lombok

[POPULER NUSANTARA] Hamil Tua, TL Bekerja Sebagai PSK| Kisah Cinta Gadis Perancis dan Pria Lombok

Regional
Perjalanan Kasus Gilang Fetish Kain Jarik, Terbongkar dari Utas Twitter, 25 Korban, Pelaku Dikeluarkan dari Unair

Perjalanan Kasus Gilang Fetish Kain Jarik, Terbongkar dari Utas Twitter, 25 Korban, Pelaku Dikeluarkan dari Unair

Regional
Usai Pelantikan Bupati Asmat di Jayapura, Massa di Kota Agats Rusak Rumah Dinas hingga Kantor KPU

Usai Pelantikan Bupati Asmat di Jayapura, Massa di Kota Agats Rusak Rumah Dinas hingga Kantor KPU

Regional
Kisah Cinta Indra dan Melissa Wanita Perancis, Berawal dari Pohon Kelapa, Berlanjut di Cobek Batu

Kisah Cinta Indra dan Melissa Wanita Perancis, Berawal dari Pohon Kelapa, Berlanjut di Cobek Batu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X