Kabar Viral, Bayi Meninggal Diduga akibat Konsumsi Obat Dosis Tinggi

Kompas.com - 29/08/2020, 09:36 WIB
Ilustrasi obat SHUTTERSTOCKIlustrasi obat

BOJONEGORO, KOMPAS.com - Bayi berusia 5 bulan berinisial RSV di Kecamatan Purwosari, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, meninggal dunia karena diduga mengonsumsi obat dosis tinggi.

Kabar kematian bayi yang diduga akibat obat keras tersebut menjadi viral di media sosial Twitter.

Akun @AllayyaBie yang mengaku sebagai tante si bayi menuliskan sebuah kalimat, "PUSKESMAS PURWOSARI KEMBALI MENELAN KORBAN" yang diunggah pada Rabu (27/8/2020) pukul 08.36 WIB.

Baca juga: Cerita di Balik Wagub Kaltim Jawab Soal Matematika SMA lewat Memo

Akun tersebut menceritakan, awalnya pada Minggu (23/8/2020) pagi, kondisi tubuh keponakannya RSV mengalami demam dan diare.

"Minggu 23 Agustus 2020, pagi sekitar jam 07.00 badannya agak anget jadi cuma disibin. Setelah minum, tiba-tiba mencret, karena terlalu sering jadi dibuatkan kunir sama mamanya buat menghangatkan perut," tulis akun tersebut.

Pada siang hari, kesehatan bayi RSV terus menurun dan kondisi tubuhnya terlihat sudah sangat lemas.

Pada sore hari, pihak keluarga membawa RSV periksa ke bidan.

Setelah diperiksa, kemudian sang bidan memberikan resep obat sirup Paracetamol, sirup Cotrimoxazola, dan Inamid (Loperamid) 2 miligram.

Pihak keluarga dan akun @AllayyaBie mengaku awam dan tidak paham soal bahaya obat (Inamid) bagi bayi berusia 5 bulan.

"Dikira Mamanya, obat enggak ada reaksi, karena malah semakin panas. Suhu badan semakin tinggi, lemas, dan sering pup," tulis akun @AllayyaBie.

Baca juga: PKS Pertimbangkan Opsi Abstain di Pilkada Solo 2020, Ini Alasannya

Pihak keluarga merasa sangat jengkel dan sakit hati karena tidak tahu dosis obat yang diberikan oleh sang bidan.

Menurut akun tersebut, dokter pun marah saat tahu obat itu diberikan kepada bayi RSV.

Bahkan, dosis obat itu pun berbahaya untuk orang dewasa. Menurut akun tersebut, dokter yang sempat memeriksa menolak untuk dibayar jasanya.

"Kita baru tahu bahwa obat itu tidak dianjurkan buat dede karena dosisnya terlalu tinggi, bahkan obat tersebut sudah merusak otak dan syaraf dede sehingga pembulu darah pas dibawa ke RS Aisyah BJN telah pecah. Keadaan sudah sangat buruk hingga tidak bisa ditolong," tulis @AllayyaBie.

Hingga malam hari, ternyata kondisi bayi RSV tak kunjung membaik.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Bogor Sebut Pemicu Banjir dan Longsor di Kawasan Puncak

Bupati Bogor Sebut Pemicu Banjir dan Longsor di Kawasan Puncak

Regional
7 Penyusup Demo Mahasiswa di Banjarmasin Dipulangkan Setelah Dijemput Orangtuanya

7 Penyusup Demo Mahasiswa di Banjarmasin Dipulangkan Setelah Dijemput Orangtuanya

Regional
Mahasiswa yang Nyanyikan Lagu Menyinggung Polisi Saat Demo di-Rapid Test, Ini Hasilnya

Mahasiswa yang Nyanyikan Lagu Menyinggung Polisi Saat Demo di-Rapid Test, Ini Hasilnya

Regional
Viral Video Beruang Madu Hendak Menyebrang Jalan Raya Kelok 44 Agam

Viral Video Beruang Madu Hendak Menyebrang Jalan Raya Kelok 44 Agam

Regional
Kesaksian Mahasiswa soal Suasana Mencekam Saat Demo di Jambi

Kesaksian Mahasiswa soal Suasana Mencekam Saat Demo di Jambi

Regional
Libur Panjang, Pemudik Masuk Salatiga Wajib Bawa Surat Rapid Test

Libur Panjang, Pemudik Masuk Salatiga Wajib Bawa Surat Rapid Test

Regional
Libur Panjang, Pengelola Objek Wisata di Bali Diingatkan Terapkan Protokol Kesehatan Ketat

Libur Panjang, Pengelola Objek Wisata di Bali Diingatkan Terapkan Protokol Kesehatan Ketat

Regional
Detik-detik Seorang Pria Tewas Terbentur Gulungan Benang Layangan Milik Bocah SD

Detik-detik Seorang Pria Tewas Terbentur Gulungan Benang Layangan Milik Bocah SD

Regional
Alasan Perlunya Belanja Online Saat Pandemi

Alasan Perlunya Belanja Online Saat Pandemi

Regional
8 ASN Positif Covid-19, Kantor Pemkab Kendal Ditutup

8 ASN Positif Covid-19, Kantor Pemkab Kendal Ditutup

Regional
Berfoto dengan Paslon Bupati Menggunakan Simbol, Kepala Desa Jadi Tersangka

Berfoto dengan Paslon Bupati Menggunakan Simbol, Kepala Desa Jadi Tersangka

Regional
Fakta Adik Mantan Wali Kota Tanam 45 Pohon Ganja di Polybag, untuk Penelitian Pupuk Organik dan Konsumsi Pribadi

Fakta Adik Mantan Wali Kota Tanam 45 Pohon Ganja di Polybag, untuk Penelitian Pupuk Organik dan Konsumsi Pribadi

Regional
Riset I2: Setahun Jokowi-Ma'ruf, Rapor Kinerja di Media Menuai 76 Catatan

Riset I2: Setahun Jokowi-Ma'ruf, Rapor Kinerja di Media Menuai 76 Catatan

Regional
Adik Mantan Wali Kota Serang Tanam 45 Batang Ganja di Polybag untuk Uji Pupuk Racikan

Adik Mantan Wali Kota Serang Tanam 45 Batang Ganja di Polybag untuk Uji Pupuk Racikan

Regional
Setelah Hampir 2 Tahun, Pembunuh Maria Kawa Terungkap karena Tes DNA

Setelah Hampir 2 Tahun, Pembunuh Maria Kawa Terungkap karena Tes DNA

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X