[POPULER NUSANTARA] Pengemudi Ojol Bawa Anak Saat Kerja | Karena Asmara, Rumah TKI Dihancurkan Istri

Kompas.com - 27/08/2020, 06:26 WIB
Hasran bersama anaknya yang masih usia 2,5 tahun saat sedang mengangkut penumpang di Samarinda, Kaltim, Selasa (25/8/2020). KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONHasran bersama anaknya yang masih usia 2,5 tahun saat sedang mengangkut penumpang di Samarinda, Kaltim, Selasa (25/8/2020).
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Hasran (33),seorang pengemudi ojek online (ojol) di Samarinda, Kalimantan Timur, terpaksa membawa anak yang berusia 2,5 tahun saat mengangkut penumpang.

Ia terpaksa melakukannya hal itu karena sang istri pergi dan menikah dengan pria lain sejak anaknya berusia 6 bulan.

Sementara itu di Madiun, seorang istri merobohkan rumahnya karena sang suami yang bekerja di Taiwan berselingkuh.

Rumah tersebut dibangun di atas tanah sang suami. Saat mereka cekcok, sang suami menyuruh istri dan anaknya untuk keluar rumah.

Dua berita tersebut menjadi perhatian publik dan berikut lima berita populer nusantara selengkapnya:

1. Ditinggal istri, pengemudi ojol ajak anak bekerja

Hasran bersama anaknya yang masih usia 2,5 tahun saat sedang narik penumpang di Samarinda, Kaltim, Selasa (25/8/2020).KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATON Hasran bersama anaknya yang masih usia 2,5 tahun saat sedang narik penumpang di Samarinda, Kaltim, Selasa (25/8/2020).
Hasran (33), seorang pengemudi ojek online (ojol) di Samarinda, Kalimantan Timur terpaksa membawa anaknya yang berusia 2,5 tahun bekerja saat mengangkut penumpang.

Hal tersebut terpaksa dilakukan karena sang istri pergi dan menikah dengan pria lain sejak anaknya berusia enam bulan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hasran bercerita ia menikah pada akhir 2016 lalu. 2 tahun kemudian sang istri melahirkan bayi perempuan.

Saat sang anak berusia 6 bulan, sang istri izin keluar untuk membeli obat.

Namun ia tak kembali. Selama 2 bulan Hasran mencari istrinya dan belakangan ia tahu jika istrinya menikah dengan pria lain yang dikenal lewat Facebok.

Sang anak sempat ikut neneknya saat Hasran bekerja di tempat penjualan bakso di Samarinda Sebrang.

Namun sejak sebulan terakhi ibu Hasran minggat dan menggadaikan sertifikat rumah peninggalan almarhum ayahnya.

Hingga Hasran harus mengasuh anaknya dan juga bekerja untuk melunasi cicilan ibunya.

"Sekarang sisa kami berdua (Hasran dan anaknya) tinggal di rumah itu. Kalau enggak bisa bayar, bisa ditarik bank,” tutur dia.

Baca juga: Ditinggal Istri Nikah dengan Pria Lain, Pengemudi Ojol Ini Bawa Anak Saat Angkut Penumpang

2. Rumah TKI dirobohkan istri

SEBELUM ROBOH—Kondisi rumah milik TKI Taiwan asal Desa Pucanganom, Kecamatan Kebonsari, Kabupaten Madiun, Jawa Timur sebelum dirobohkan.KOMPAS.COM/Akun Facebook Arex Madhion SEBELUM ROBOH—Kondisi rumah milik TKI Taiwan asal Desa Pucanganom, Kecamatan Kebonsari, Kabupaten Madiun, Jawa Timur sebelum dirobohkan.
TL warga Desa Pucanganom, Madiun merobohkan rumah yang dirikan bersama suaminnya NS (35) yang saat ini bekerja sebagai TKI di Taiwan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Regional
Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Regional
Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X