Kompas.com - 26/08/2020, 17:51 WIB
Dua pelaku penganiayaan terhadap gadis cilik berusia 5 tahun diapit petugas saat ekspose perkara di Polres Kotawaringin Timur, Kalteng, Selasa (25/8/2020).  KOMPAS.com/IstimewaDua pelaku penganiayaan terhadap gadis cilik berusia 5 tahun diapit petugas saat ekspose perkara di Polres Kotawaringin Timur, Kalteng, Selasa (25/8/2020).

"Kebetulan sekali ulang tahun L jatuh pada 27 Agustus. Terlihat senyum bahagia, Mas, saat menerima kue," ungkap Forisni.

Dihubungi terpisah, Kasat Reskrim Polres Kotawaringin Timur AKP Zaldy Kurniawan menyebut rombongan pengantar terdiri dari sejumlah instansi terkait.

Selain anggota Urusan Kesehatan (Urkes) Polres Kotawaringin Timur dan LSM Lentera Kartini, ada pula pihak keluarga, yakni kakek dan nenek L, serta perwakilan Dinas Pemberdayaan perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kabupaten Kotawaringin Timur.

Menurut dia, Kapolres Kotawaringin Timur Abdoel Haris Jakin yang memfasilitasi keberangkatan L untuk menjalani perawatan lebih lanjut di Palangkaraya.

"Atas instruksi Kapolres, kita gunakan ambulans untuk mengantarkan L ke rumah sakit rujukan. Rencananya ke RS Betang Pambelum," tutupnya.

Baca juga: Polisi Tegaskan Tak Salah Tangkap Bocah 13 Tahun di Makassar: Ada Buktinya

Sebelumnya diberitakan, L adalah anak korban penganiayaan oleh ibu kandungnya, Hy alias Y.

Tidak sendiri, Y dibantu kekasihnya, St alias A, yang selama ini telah tinggal bersamanya.

Dari hasil penyidikan aparat Polres Kotawaringin Timur, St alias A kerap melampiaskan kemarahan karena L tidak menurut.

Bukannya membela atau melindungi anaknya, Y tidak jarang ikut turun tangan menganiaya sang anak yang tidak berdaya melawan tenaga orang dewasa.

Perbuatan mereka terbongkar pada 23 Agustus lalu. Saat itu keduanya menelantarkan L yang sudah dalam kondisi mengalami lebam di sekujur tubuh, pelipis kiri robek, serta lengan kiri patah, di sebuah warung di Kecamatan Baamang, Sampit.

Warga yang menemui L dalam kondisi memprihatinkan lalu melapor ke polisi. Sempat menghilang kurang lebih 24 jam, Y dan pasangannya tertangkap aparat Satlantas Polresta Palangkaraya di depan kampus Universitas Muhammadiyah Palangkaraya.

Mereka berupaya melarikan diri ke Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

 

 

 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X