Jembatan Gantung Berusia 30 Tahun Putus, 17 Warga Tercebur ke Sungai

Kompas.com - 26/08/2020, 14:53 WIB
Jembatan gantung di atas Sungai Cicatih putus di Desa Kertamukti, Kecamatan Warungkiara, Sukabumi, Jawa Barat, Senin (24/8/2020). DOK: BPBD KAB SUKABUMIJembatan gantung di atas Sungai Cicatih putus di Desa Kertamukti, Kecamatan Warungkiara, Sukabumi, Jawa Barat, Senin (24/8/2020).

SUKABUMI, KOMPAS.com - Sebuah jembatan gantung di atas Sungai Cicatih, Kecamatan Warungkiara, Sukabumi, Jawa Barat, putus, Senin (24/8/2020) dini hari.

Saat putus, jembatan terbuat dari bambu tersebut dilintasi 17 warga.

Akibatnya warga mengalami luka, dan satu orang harus dievakuasi ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sekarwangi, Cibadak.

Informasi dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi menyebutkan, jembatan dengan lebar 1,2 meter dan panjang 70 meter itu merupakan penghubung dua desa beda kecamatan.

Baca juga: 2 Kecamatan di Bolsel Terendam, Seorang Kepala Desa Hilang dan Satu Jembatan Putus

Yakni antara Desa Cimanggu, Kecamatan Cikembar dengan Desa Kertamukti, Kecamatan Warungkiara.

Jembatan yang dikenal dengan sebutan rawayan itu dibangun sekitar 30 tahun lalu.

"Kejadiannya Senin dini hari. Saat itu, 17 warga pulang dari Desa Kertamukti menyeberang berbarengan," kata Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Sukabumi, Maman Suherman saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu (26/8/2020).

Dia menuturkan saat belasan warga melintas, jembatan bambu tersebut seketika putus. Belasan warga yang akan melintas di jembatan langsung terjatuh.

Beruntung, lanjut dia, aliran Sungai Cicatih tidak sedang deras.

"Ada satu warga dirawat di rumah sakit, sedangkan yang lainnya luka ringan dan pulang ke rumah masing-masing," tutur Maman.

Menurut Maman, setelah mendapatkan laporan terkait jembatan gantung putus, pihaknya langsung memeriksa lokasi.

Baca juga: Banjir dan Longsor Terjang 5 Kecamatan di Lebak, Jembatan Putus, Jalan Nasional Retak

 

Selain itu, petugas menjenguk warga yang menjadi korban jembatan putus.

"Dugaan sementara penyebab putusnya jembatan karena tali sling yang terkikis karena karat dan lapuk," jelas dia.

"Jembatan gantung ini sudah lapuk dan hanya bisa diseberangi maksimal lima orang," sambung Maman.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Geger Penemuan Jenazah Bocah Perempuan Terbungkus Karung di Pinggir Jalan Subang

Geger Penemuan Jenazah Bocah Perempuan Terbungkus Karung di Pinggir Jalan Subang

Regional
Satpam Meninggal di Kamar Kos Saat Isolasi Mandiri, Diketahui Punya Penyakit Penyerta

Satpam Meninggal di Kamar Kos Saat Isolasi Mandiri, Diketahui Punya Penyakit Penyerta

Regional
Banjir Rendam 8 Desa di Nunukan, Kalimantan Utara, 2.752 Jiwa Terdampak

Banjir Rendam 8 Desa di Nunukan, Kalimantan Utara, 2.752 Jiwa Terdampak

Regional
'Makanan Belum Habis, Tenda Terpal Kami Beterbangan'

"Makanan Belum Habis, Tenda Terpal Kami Beterbangan"

Regional
Galon hingga Tabung Gas di Rumah Korban Sriwijaya Air Digondol Maling, Ini Ceritanya

Galon hingga Tabung Gas di Rumah Korban Sriwijaya Air Digondol Maling, Ini Ceritanya

Regional
Putri Wahyuni Jadi Korban Sriwijaya Air, Keluarga: Dia Segala-galanya bagi Kami

Putri Wahyuni Jadi Korban Sriwijaya Air, Keluarga: Dia Segala-galanya bagi Kami

Regional
Tahanan di Lapas Indramayu Tewas Diduga Dikeroyok Sesama Warga Binaan

Tahanan di Lapas Indramayu Tewas Diduga Dikeroyok Sesama Warga Binaan

Regional
Ayah dan Ibu Tak Berhenti Menangis Sambil Peluk Peti Jenazah Putri, Korban Sriwijaya Air SJ 182

Ayah dan Ibu Tak Berhenti Menangis Sambil Peluk Peti Jenazah Putri, Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Hoaks Soal Gempa Besar Mamuju, Kepala BMKG: Seandainya Benar, Aku Sudah Lari Duluan

Hoaks Soal Gempa Besar Mamuju, Kepala BMKG: Seandainya Benar, Aku Sudah Lari Duluan

Regional
Polres HSU Kalsel Kebanjiran, 11 Tahanan Dititipkan ke Lapas Amuntai

Polres HSU Kalsel Kebanjiran, 11 Tahanan Dititipkan ke Lapas Amuntai

Regional
Viral Video CCTV Rekam Tabrakan Antar-Sepeda Motor, Pengendara Terpental

Viral Video CCTV Rekam Tabrakan Antar-Sepeda Motor, Pengendara Terpental

Regional
Beredar Prediksi Gempa Lebih Besar dan Warga Harus Tinggalkan Mamuju, BMKG: Hoaks

Beredar Prediksi Gempa Lebih Besar dan Warga Harus Tinggalkan Mamuju, BMKG: Hoaks

Regional
Pemuda Ini Bunuh Pamannya Gegara Harta Warisan, Ditembak Polisi Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Pemuda Ini Bunuh Pamannya Gegara Harta Warisan, Ditembak Polisi Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 17 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 17 Januari 2021

Regional
Melanggar PTKM, Satgas Covid-19 Gunungkidul Bubarkan Acara Hajatan

Melanggar PTKM, Satgas Covid-19 Gunungkidul Bubarkan Acara Hajatan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X