Jembatan Bangkir, Saksi Bisu Pertempuran "Pasukan Setan" Lawan Belanda di Indramayu

Kompas.com - 18/08/2020, 18:43 WIB
Prasasti ini dibangun untuk mengenang tragedi perang kemerdekaan rakyat Indramayu. KOMPAS.com/ Mohamad Umar AlwiPrasasti ini dibangun untuk mengenang tragedi perang kemerdekaan rakyat Indramayu.

INDRAMAYU, KOMPAS.com - Bagi warga Sindangkerta, Indramayu, Jawa Barat, perayaan hari kemerdekaan RI mengingatkan mereka pada sebuah peristiwa berdarah, yakni pengepungan dan pembakaran rumah warga. Peristiwa ini disebut Sindangkerta lautan api.

Suaranya sesak menahan tangis, Asikin (80), seorang saksi sejarah, mengisahkan kepada Kompas.com tentang perang kemerdekaan di Indramayu.

Indramayu memiliki cerita sejarah perlawanan rakyat dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Asikin masih ingat saat itu ia berusia 5 tahun. Ia melihat tentara Belanda berpatroli di wilayah Indramayu untuk memburu para pejuang.

Baca juga: Kisah Perjuangan Veteran Perang, Delapan Peluru Bersarang di Badannya

Tentara Belanda menembaki rumah-rumah di lokasi yang dianggap tempat persembunyian para pejuang. Saat itu, rakyat pun melawan tanpa gentar meski diberondong peluru.

"Hampir setiap hari suara peluru-peluru itu saya dengar. Pasti sedang ada perlawanan dari rakyat kepada tentara Londo (Belanda)," kata Asikin di kediamannya di Desa Sindangkerta, Kecamatan Lohbener, Kabupaten Indramayu saat bercerita, Selasa (18/8/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rakyat Indramayu berperang, kata Asikin, di bawah komando MA Sentot. Oleh MA Sentot rakyat, terutama yang memiliki kepandaian bertempur, diorganisir.

Mereka dididik dan dilatik taktik perang. Bagi Asikin MA dan rakyat Indramayu saat itu, Sentot merupakan orang berpengaruh dan merupakan panglima perang di wilayah Pantura itu.

"Beliau (MA Sentot) itu orang Plumbon, Indramayu. Orangnya pandai dalam taktik perang. Berani. Ramah terhadap masyarakat. Kalau perang selalu terdepan membawa senapan atau tembakan sambil ditenteng ke depan," terangnya.

Pasukan Setan

Pada saat perang gerilya, MA Sentot membentuk laskar perjuangan bernama Pasukan Setan. Pasukan tersebut memiliki banyak anggota dan dibekali beberapa senjata hasil rampasan tentara Jepang dan Belanda.

Bermodal senjata hasil rampasan tersebut, laskar Pasukan Setan dipimpin MA Sentot bergerilya melawan Belanda.

"Saya ingat, kejadiannya itu 1947 saat agresi militer Belanda kesatu. Beliau bersama pasukannya bernama Pasukan Setan tersebut melawan Belanda. Menembaki dari tempat-tempat persembunyian ketika tentara Belanda sedang patroli menggunakan mobil," kata Asikin.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X