Kompas.com - 13/08/2020, 06:00 WIB
Sugeng Kusharyanto ayah Henry Anggota KPU korban penganiayaan hingga tewas saat ditemui di rumah duka, Selasa (12/8/2020) Kompas.com/Wisang Seto PangaribowoSugeng Kusharyanto ayah Henry Anggota KPU korban penganiayaan hingga tewas saat ditemui di rumah duka, Selasa (12/8/2020)

KOMPAS.com- Kepergian Hendry Jovinski (25), seorang staf Komisi Pemilihan Umum (KPU) Yahukimo menyisakan duka mendalam bagi keluarganya.

Keluarga tak menyangka, Hendry pergi dengan cara ditikam oleh orang tak dikenal.

Dengan raut wajah pilu, sang ayah Sugeng Kusharyanto meminta keadilan.

Ia mengatakan, keluarga tak mungkin secara langsung membalas kematian putranya pada pelaku.

"Saya minta diusut tuntas, siapapun pelakunya ditangkap, kalau memang terbukti kasih hukuman yang setimpal atas perbuatannya, kita tidak mungkin membalas kematian anak kita," kata sang ayah.

Baca juga: Ucapan Pelaku Sebelum Tusuk Staf KPU Yahukimo: Kalian Orang Mana, Orang Indonesia? Mana KTP-nya?

Ditugaskan di Yahukimo setahun lalu

Karangan Bunga ungkapan belasungkawa untuk anggota KPU yang tewas di Yahukimo, terjejer di depan rumah duka, Rabu (12/8/2020)Kompas.com/Wisang Seto Pangaribowo Karangan Bunga ungkapan belasungkawa untuk anggota KPU yang tewas di Yahukimo, terjejer di depan rumah duka, Rabu (12/8/2020)
Berkilas balik, Sugeng menuturkan perjalanan hidup putranya sebagai ASN KPU RI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melansir Tribun Jogja, Hendry mendaftar sebagai ASN KPU RI pada tahun 2018.

Putranya yang lahir pada 4 Juni 1995 itu mulai ditugaskan di Yahukimo, Papua setahun yang lalu yakni sejak 2019.

"Tes tahun 2018 kemudian diterima Juni 2019. Saat ditempatkan di Yahukimo, dia senang tidak mengeluh tidak keberatan. Ia ingin menyumbang ilmunya di sana," kenang Sugeng.

Bahkan, kata Sugeng, Hendry sendiri yang memilih lokasi tugas di Papua.

"Saat mendaftar dirinya memilih Papua sebagai lokasi tugas, Hendry sendiri bekerja sebagai tenaga IT di sana," ujar dia.

Baca juga: Keluarga Minta Pelaku Pembunuhan Staf KPU Yahukimo Dihukum Setimpal

 

Ilustrasi menulis.SHUTTERSTOCK Ilustrasi menulis.
Hendy di mata sang ayah dan impian-impiannya

Meski keluarga sempat khawatir lantaran anaknya ditempatkan di Papua, rupanya tak demikian dengan Hendry.

Hendry justru pernah bermimpi menulis sebuah buku mengenai pengalaman bekerja di Papua.

"Saya menyarankan untuk Henry mencatat dan merekam kejadian di sana," kata dia.

Baginya, putranya itu adalah anak yang baik. "Hendry juga anak yang idealis," sang ayah mengenang sosok anak lelakinya.

Baca juga: Staf KPU yang Tewas di Yahukimo Dikenal Idealis, Punya Mimpi Tulis Buku

Pertanyakan detail kejadian

Ilustrasi penusukan.SHUTTERSTOCK Ilustrasi penusukan.
Bagai tersambar petir, keluarga sangat terkejut ketika mendengar kabar Hendry telah pergi selama-lamanya.

Apalagi, Hendry meninggal lantaran ditikam dan dibunuh oleh seseorang yang hingga kini masih dicari keberadaannya.

Penasaran dengan kematian sang anak, keluarga terus mencoba mencari tahu. Meski selama ini mereka lebih banyak mendapatkan informasi melalui media sosial.

"Saya sempat menanyakan detail kejadian yang menimpa Henry kepada Sekretaris KPU Yahukimo, tetapi dia tidak berani menjelaskan secara detail,” kata Sugeng.

"Kami hanya ingin mempertanyakan, apa niatnya (pelaku) sampai melukai dan menghabisi anak saya," ujar dia, seperti dilansir dari Tribun Jogja.

Sugeng sangat ingin tahu mengapa anaknya diserang.

"Anak saya bukan penentu pemenang Pilkada atau penentu siapa diterima sebagai caleg, tanda tangannya tidak dibutuhkan. Karena sebagai orang IT kan hanya di belakang layar,” kata Sugeng.

Baca juga: Permintaan Sang Ibu, Jenazah Staf KPU Yahukimo Dimakamkan di Yogyakarta

 

Ilustrasi garis polisi.SHUTTERSTOCK Ilustrasi garis polisi.
Berharap polisi temukan pelaku

Sugeng dan keluarga menyimpan harapan besar agar kasus penyerangan di Distrik Dekai, Yahukimo, Selasa (11/8/2020) itu diusut tuntas.

Ia berharap pelakunya ditemukan dan dihukum setimpal.

"Tidak lebih, hanya minta keadilan. Pelaku penganiayaan Hendry segera diberikan hukuman setimpal, sengaja atau tidak sengaja (saat melakukan penganiayaan)," kata dia.

Jasad Hendry diterbangkan dari Papua ke Yogyakarta untuk dimakamkan di Yogyakarta pada Kamis (13/8/2020).

Baca juga: Staf KPU Yahukimo Papua Tewas Dibunuh, Korban Baru Setahun Bertugas

Ditikam sempat ditanyai KTP

IlustrasiTHINKSTOCK Ilustrasi
Menurut keterangan Polda Papua, peristiwa penikaman terjadi ketika Hendry dan temannya mengatar obar untuk seorang rekan.

Namun, ketika mereka berdua mengendarai sepeda motor, seseorang menghentikan laju motornya.

Pria bercelana loreng dan berambut gimbal itu memegang senjata tajam.

Sebelum menusuk Hendry secara tiba-tiba, pelaku sempat menanyakan asal korban dan KTP-nya.

Hendry ditusuk hingga tewas oleh pelaku yang berjumlah lebih dari satu orang.

Saat ini, polisi melakukan pengejaran terhadap para pelaku.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Wisang Seto Pangaribowo, Dhias Suwadi, Fadlan Mukhtar Zain | Editor : Dony Aprian, Dheri Agriesta, David Oliver Purba) Tribun Jogja



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X