Berawal dari Foto Anggota DPR dengan Perempuan, Bupati Agam Jadi Tersangka Ujaran Kebencian

Kompas.com - 12/08/2020, 13:45 WIB
Bupati Agam Indra Catri meninjau jalan Kelok 44 yang ambles sejak Minggu (26/7/2020) lalu -Bupati Agam Indra Catri meninjau jalan Kelok 44 yang ambles sejak Minggu (26/7/2020) lalu
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Bupati Agam Indra Catri dan Sekretaris Daerah Agam Martias Wanto ditetapkan sebagai tersangka ujaran kebencian terhadap anggota DPR RI asal Sumbar, Mulyadi.

Mulyadi adalah bakal calon gubernur Sumbaryang diusung Partai Demokrat dan PAN berpasangan dengan Ali Mukhni.

Sementara Indra Catri adalah bakal calon Wakil Gubernur Sumbar dari Partai Gerindra berpasangan dengan Nasril Abit.

Baca juga: Jadi Tersangka Kasus Ujaran Kebencian, Ini Kata Bupati Agam

Penetapan status tersangka sang bupati berawal dari beredarnya foto Mulyadi bersama dengan seorang perempuan. Foto itu diunggah di akun Facebook Mar Yanto disertai dengan tulisan ujaran kebencian.

Dari penyelidikan diketahui jika akun Facebook Mar Yanto adalah akun fiktif. Beredarnya foto tersebut, membuat simpatisan Mulyadi melapor ke polisi.

Petugas kemudian menetapkan tiga tersangka yakni ES (58), RH (50), dan RP (38) yang diduga telah menyebarkan foto tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketiganya saat ini telah ditahan di Polda Sumbar sejak 18 Juni 2020 lalu.

Baca juga: Bupati Agam Tersangka Ujaran Kebencian, Gerindra Kirim Surat Keberatan ke Kapolri

Setelah melakukan pengembangan dan gelar perkara pada 7 Agusus 2020, polisi juga menetapkan Bupati Agam Indra Catri dan Sekretaris Daerah Agam Martias Wanto sebagai tersangka.

"Setelah dilakukan gelar perkara Jumat lalu, seterusnya 10 Agustus 2020 ditetapkan sebagai tersangka," kata Kepala Bidang Humas Polda Sumbar Kombes Stefanus Satake Bayu Setianto saat dihubungi Kompas.com, Rabu (12/8/2020).

Rencananya Indra dan Martias akakan diperiksa sebagai tersangka pada pekan depan.

"Minggu depan dijadwalkan diperiksa sebagai tersangka," kata Stefanus.

Baca juga: Bupati dan Sekda Agam Jadi Tersangka Kasus Ujaran Kebencian

Bupati Agam hormati proses hukum

Bupati Agam Indra Catri- Bupati Agam Indra Catri
Sementara itu Bupati Agam Indra Catri mengaku menghormati proses hukum yang dilakukan penegak hukum.

Ia juga meminta agar semua pihak menghormati proses hukum yang berjalan dengan menghormati asas pra duga tak bersalah.

Indra mengaku baru mengetahui dirinya jadi tersangka dari berita yang beedar. Ia menjelaskan telah memenuhi panggilan polisi saat diperiksa sebagai saksi.

"Sebagai warga negara yang baik, patuh dan kooperatif terhadap hukum dan penegakan hukum. Sebelumnya saya telah memenuhi panggilan polisi untuk diperiksa sebagai saksi dalam perkara tersebut."

Baca juga: Masa Pandemi Covid-19, Kabupaten Agam Malah Surplus Beras 14.980 Ton

"Selanjutnya, melalui berita yang ramai, saya sudah ditetapkan sebagai tersangka," kata Indra.

Menurut Indra, kasus tersebut telah diserahkan kepada penasehat hukumnya.

"Pembelaan diri pada kami tentunya baru bisa dilakukan pada saat persidangan. Saat ini, karena sedang dalam tahapan pemeriksaan dan pemberkasan, dengan sendirinya upaya pembelaan diri belum bisa dilakukan," kata Indra.

Baca juga: Pembina dan Santri Ponpes Parabek Agam Positif Covid-19

Gerindra kirim surat keberatan ke Kapolri

Ilustrasi hukumShutterstock.com Ilustrasi hukum
Menyikapi hal tersebut, DPP Partai Gerindra telah melayangkan surat keberatan ke Kapolri terkait ditetapkannya Indra Catri sebagai tersangka.

"Kemarin DPP Partai Gerindra sudah berkirim surat kepada Kapolri c/q Kabareskrim, di mana Partai Gerindra menyatakan keberatan terhadap status tersangka yang ditetapkan kepada bakal calon wakil gubernur Sumbar yang diusung Gerindra, Indra Catri," kata Ketua DPD Gerindra Sumbar Andre Rosiade yang dihubungi Kompas.com, Rabu (12/8/2020).

Ia menyebut ada kesan permainan politik di balik penetapan tersangka sang bupati yang juga bakal calon wakil Guberner Sumbar dari Partai Gerindra.

Mengingat Mulyadi adalah bakal calon gubernur yang diusung Partai Demokrat dan PAN berpasangan dengan Ali Mukhni.

Baca juga: Hewan Kurban di Agam Didandani Sebelum Disembelih

"Kami minta institusi Polri tidak terlibat politik praktis, namun harus menjaga pesta demokrasi ini, yang prosesnya sedang berlangsung," kata Andre.

Selain mengirim surat ke Kapolri, Gerindra juga siap memberikan pendampingan hukum.

"Kita tunggu jawaban dari surat resmi DPP Gerindra itu. Kita akan suport terus," kata Andre.

Andre juga mengatakan, hingga saat ini Gerindra masih konsisten mengusung Nasrul Abit-Indra Catri pada Pilkada Sumbar.

"Sampai sekarang calon dari Gerindra itu Nasrul Abit-Indra Catri. Belum berubah," kata Andre.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Perdana Putra, Farid Assifa | Editor: Abba Gabrillin)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Regional
Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Regional
Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Regional
Persiapan Matang, Kontingen Papua Optimistis Bisa Masuk 5 Besar PON XX

Persiapan Matang, Kontingen Papua Optimistis Bisa Masuk 5 Besar PON XX

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.