Cari Titik Terang Kasus Mayat Anak Bercelana SD, Polisi Razia Gerombolan Anak Punk

Kompas.com - 07/08/2020, 14:51 WIB
Polsek Indihiang Polresta Tasikmalaya, merazia gerombolan anak-anak punk pada malam hari guna mengantisipasi penemuan mayat bocah bercelana SD, Kamis (6/8/2020) malam. KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHAPolsek Indihiang Polresta Tasikmalaya, merazia gerombolan anak-anak punk pada malam hari guna mengantisipasi penemuan mayat bocah bercelana SD, Kamis (6/8/2020) malam.

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Petugas Polsek Indihiang Polresta Tasikmalaya, merazia gerombolan anak punk yang diketahui pengikutnya para remaja di bawah umur saat malam hari, Kamis (6/8/2020) malam.

Sebanyak 7 orang anak punk yang sebagian besar masih di bawah umur diperiksa apakah mengenali mayat anak bercelana SD yang ditemukan di dekat tempat nongkrongnya selama ini.

Dari seluruh anak punk yang diperiksa diketahui hanya 1 orang yang usianya dewasa dan sisanya masih berumur anak-anak berjenis kelamin laki-laki dan perempuan.

Baca juga: Polisi Sebar Gambar Wajah Mayat Bocah Bercelana SD di Terminal Tasikmalaya

"Untuk mengantisipasi kejadian serupa, kami merazia segerombolan anak punk yang selama ini sering nongkrong di sekitar lokasi kejadian. Namun, hasil pemeriksaan, mereka tak ada satu pun yang mengenali mayat anak berseragam SD tersebut," jelas Kepala Polsek Indihiang Polresta Tasikmalaya, Kompol Didik Rohim Hadi, Jumat (7/8/2020).

Didik mengaku sesuai pemeriksaan sebagian besar gerombolan anak punk tersebut berasal dari Cilacap dan Banyumas.

Mereka mengaku telah sebulan lebih berada di Kota Tasikmalaya dan sering tidur di jalanan termasuk di sekitar Terminal Type A Indihiang, Kota Tasikmalaya, sekaligus lokasi penemuan mayat tersebut.

"Ketujuh anak punk itu sudah sebulan berada di sekitar terminal. Mereka tidur di emperan dan untuk bertahan hidup kerja nyambi sebagai tukang parkir dan ngamen di terminal, pasar, perempatan lampu merah dan ke perumahan," tambah Didik.

Baca juga: Anak Bercelana SD Ditemukan Tewas di Trotoar dengan Mulut Berbusa

Seusai diperiksa, lanjut Didik, anak punk tersebut langsung diserahkan ke dinas terkait untuk nantinya dilakukan pembinaan dan pemulangan ke daerah asalnya.

Pihaknya pun berharap kepada masyarakat yang mengenali identitas mayat korban untuk segera melaporkan ke Kepolisian terdekat.

"Kita nanti koordinasi dengan pihak terkait untuk memulangkan gerombolan anak punk ini ke daerah-daerah asalnya," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Ardista (25), seorang tukang parkir Terminal Type A Kota Tasikmalaya terkejut saat menemukan sesosok mayat anak tanpa identitas berusia sekitar 12 tahun dengan memakai celana seragam sekolah dasar (SD) dan mulutnya penuh dengan busa, Kamis (6/8/2020) pagi.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangis Haru Kembar Trena-Treni, Terpisah 20 Tahun  Akhirnya Bertemu di Stasiun Tasikmalaya

Tangis Haru Kembar Trena-Treni, Terpisah 20 Tahun Akhirnya Bertemu di Stasiun Tasikmalaya

Regional
Cellica-Aep Dituding Beri Uang ke 5 Pimpinan Ponpes, Tim Pemenangan Laporkan Ketua PCNU Karawang

Cellica-Aep Dituding Beri Uang ke 5 Pimpinan Ponpes, Tim Pemenangan Laporkan Ketua PCNU Karawang

Regional
'Kalau Dikubur di Malaysia Rp 9,8 Juta, Kalau Dibawa Pulang Rp 32 Juta'

"Kalau Dikubur di Malaysia Rp 9,8 Juta, Kalau Dibawa Pulang Rp 32 Juta"

Regional
Video Viral Ibu-ibu Berkelahi di Depan Mal, Diduga karena Pesanan Toko Online Tak Dibayar

Video Viral Ibu-ibu Berkelahi di Depan Mal, Diduga karena Pesanan Toko Online Tak Dibayar

Regional
Kisah Irma Rintis Usaha Brownies Tempe, Nyaris Gulung Tikar akibat Pandemi

Kisah Irma Rintis Usaha Brownies Tempe, Nyaris Gulung Tikar akibat Pandemi

Regional
Terbukti Korupsi, Bupati Solok Selatan Nonaktif Muzni Zakaria Divonis 4 Tahun Penjara

Terbukti Korupsi, Bupati Solok Selatan Nonaktif Muzni Zakaria Divonis 4 Tahun Penjara

Regional
Masa Pandemi, Komplotan Maling Ini Leluasa Bobol Sejumlah Sekolah di Riau

Masa Pandemi, Komplotan Maling Ini Leluasa Bobol Sejumlah Sekolah di Riau

Regional
Seluruh Pasien Covid-19 Klaster Demo di Semarang Sembuh

Seluruh Pasien Covid-19 Klaster Demo di Semarang Sembuh

Regional
Penemuan Bayi Hiu Bermata Satu Mirip Mata Manusia Bikin Geger, Warga: Itu Pertanda...

Penemuan Bayi Hiu Bermata Satu Mirip Mata Manusia Bikin Geger, Warga: Itu Pertanda...

Regional
Bawaslu akan Beri Sanksi 2 Paslon Pilkada Simalungun yang Langgar Protokol Kesehatan

Bawaslu akan Beri Sanksi 2 Paslon Pilkada Simalungun yang Langgar Protokol Kesehatan

Regional
Foto Bersama Bobby Nasution, Wagub Sumut Musa Rajeckshah Dilaporkan ke Bawaslu

Foto Bersama Bobby Nasution, Wagub Sumut Musa Rajeckshah Dilaporkan ke Bawaslu

Regional
Gubernur Banten Kembali Perpanjang PSBB hingga 19 November

Gubernur Banten Kembali Perpanjang PSBB hingga 19 November

Regional
Kepala BNN RI: Tangerang Raya Jadi Perhatian, Ada Bandar Narkoba Berjaringan Luas

Kepala BNN RI: Tangerang Raya Jadi Perhatian, Ada Bandar Narkoba Berjaringan Luas

Regional
Seorang Sopir Taksi Online Dianiaya 10 Orang Saat Cari Perlindungan di Kantor Polisi

Seorang Sopir Taksi Online Dianiaya 10 Orang Saat Cari Perlindungan di Kantor Polisi

Regional
Cerita Adik Mantan Wali Kota Serang Tanam Ganja di Rumah, Bantah Sembunyi-sembunyi dan Kata Warga

Cerita Adik Mantan Wali Kota Serang Tanam Ganja di Rumah, Bantah Sembunyi-sembunyi dan Kata Warga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X