"Sambanggo", Wisata di Tengah Pandemi di Kulon Progo

Kompas.com - 06/08/2020, 22:37 WIB
Dinas Pariwisata Kulon Progo membuat inovasi dengan mencanangkan gerakan bernama SAMBANGGO. Gerakan ini sebagai bentuk respon terhadap kondisi pandemi Covid-19. KOMINFO KULON PROGODinas Pariwisata Kulon Progo membuat inovasi dengan mencanangkan gerakan bernama SAMBANGGO. Gerakan ini sebagai bentuk respon terhadap kondisi pandemi Covid-19.

KULON PROGO, KOMPAS.com –Mampir ke obyek wisata Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, jangan heran kalau nanti ada yang menyapa dengan kata " sambanggo".

Mereka yang menyapa itu biasanya petugas-petugas yang ada di pintu-pintu masuk obyek wisata.

Baru dengar kata Sambanggo? Apa itu? Diambil dari dalam bahasa Jawa “sambang” dan “monggo”. Bila dilafalkan cepat serasa melebur jadilah kata sambanggo.

"Keseluruhan, sambang monggo itu ajakan," kata Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo, Joko Mursito, dalam keterangan persnya, Kamis (6/8/2020).

Baca juga: Sebulan Nihil Kasus Baru, 8 Kecamatan di Kulon Progo Masuk Zona Hijau Covid-19

Sambanggo, kata Joko, sejatinya bukan sekadar sebuah salam atau istilah. Dinas Pariwisata Pemerintah Kabupaten Kulon Progo menjadikan kata itu sebagai nama bagi gerakan baru di dunia pariwisata Kulon Progo di tengah pandemi Covid-19. Pemkab akan meluncurkan gerakan itu di Pantai Trisik, Jumat (7/8/2020).

Dirilis di masa Pandemi Covid-19, kata sambanggo menjadi salam, jargon sekaligus pengingat nan filosofis.

Intinya, ucapan selamat datang ala Jawa ke dunia pariwisata Kulon Progo, sambil mengingat bahwa semua masih serba terbatas dan berjaga-jaga

Sambang berarti tilik atau niliki, juga dalam bahasa Jawa. Tilik sama dengan menjenguk atau menengok. Namanya menjenguk, kata Joko, tidak perlu ingar bingar, ramai orang, bahkan tidak perlu memakan waktu yang lama.

Akhiran kata 'Ga' sendiri bisa berarti macam-macam, baik itu kata monggo atau silahkan, hingga diartikan sebagai semua potensi wisata di Kulon Progo.

Baca juga: Tempat Wisata Kulon Progo Akan Terapkan Reservasi Online

Dengan ini, sambanggo pun terkesan sebagai wisata yang perlu kehati-hatian demi mencegah munculnya penularan Covid-19 di sejumlah tempat wisata.

“Sambanggo itu istilah untuk wisatawan. Kalau kita mengatakan sebagai 'buka' tempat piknik, kesannya seperti sudah benar-benar buka tempat piknik itu. Ini berbeda, karena kita sambang, tidak perlu berjubelan hingga lama-lama,” kata Joko.

Pemerintah Provinsi DIY belum mencabut status tanggap darurat Covid-19. Namun, pariwisata yang merupakan jantung kehidupan Jogja ini masih memasuki uji coba layanan dengan mengikuti aturan ketat kesehatan.

Kulon Progo juga mengikuti langkah Pemprov DIY. Pemkab belum membuka semua keran pariwisata.

Sampai sekarang, Pemkab baru memverifikasi 18 obyek wisata yang ada, baik dalam kelola pemerintah maupun masyarakat. Obyek wisata dan destinasi itu ada yang di pantai hingga di pegunungan. Pembukaan dilakukan dengan hati-hati.

Tak sekadar membuka obyek wisata, Dispar mendorong gerakan pariwisata yang penuh kehati-hatian, yang dibikin dalam gerakan yang dinamai Sambanggo.

Sejatinya, Kulon Progo banyak mempelopori gerakan yang dihiasi jargon maupun salam. Gerakan-gerakan itu disambut baik warga dan membuat kemajuan maupun perubahan dalam masyarakat.

Salah satu yang terkenal adalah jargon Bela Beli Kulon Progo yang menekankan semangat mendukung ekonomi kerakyatan. Alhasil, produk lokal naik daun.

Kini Sambanggo muncul untuk menggerakkan pariwisata dengan penuh kehati-hatian di tengah pandemi Covid-19.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gunung Semeru Meletus Keluarkan Awan Panas dan Guguran Lava, Mengarah ke Lumajang

Gunung Semeru Meletus Keluarkan Awan Panas dan Guguran Lava, Mengarah ke Lumajang

Regional
BNPB Minta Warga Waspadai Lahar Dingin Pasca-letusan Gunung Semeru

BNPB Minta Warga Waspadai Lahar Dingin Pasca-letusan Gunung Semeru

Regional
Mantan Pejabat BNN Sumut Jadi Tersangka Dugaan Penggelapan Rp 756 Juta

Mantan Pejabat BNN Sumut Jadi Tersangka Dugaan Penggelapan Rp 756 Juta

Regional
Harga Cabai Rawit Merah di Cianjur Tembus Rp 100.000 Per Kg

Harga Cabai Rawit Merah di Cianjur Tembus Rp 100.000 Per Kg

Regional
Sungai di Manado Meluap, Warga Diminta Mengungsi

Sungai di Manado Meluap, Warga Diminta Mengungsi

Regional
Kronologi Kejar-kejaran Satgas Bea Cukai Vs Kapal Rokok Ilegal, Kapal Satgas Sempat Dilempari Bom Molotov

Kronologi Kejar-kejaran Satgas Bea Cukai Vs Kapal Rokok Ilegal, Kapal Satgas Sempat Dilempari Bom Molotov

Regional
Di Tengah Pandemi, Lapangan Migas di Sumsel Bukukan Kenaikan Produksi

Di Tengah Pandemi, Lapangan Migas di Sumsel Bukukan Kenaikan Produksi

Regional
BPPTKG Rekomendasikan Pengungsi di Luar Daerah Bahaya Letusan Merapi untuk Pulang

BPPTKG Rekomendasikan Pengungsi di Luar Daerah Bahaya Letusan Merapi untuk Pulang

Regional
Marah Tanah Warisan Ayahnya Digarap, Keponakan Aniaya Paman Hingga Tewas

Marah Tanah Warisan Ayahnya Digarap, Keponakan Aniaya Paman Hingga Tewas

Regional
PLN Pasang Telepon Satelit, Perlancar Koordinasi Penanganan Pasca-gempa Sulbar

PLN Pasang Telepon Satelit, Perlancar Koordinasi Penanganan Pasca-gempa Sulbar

Regional
Sumbar Siapkan 5 RS Rujukan bagi Warga yang Alami Efek Samping Vaksinasi

Sumbar Siapkan 5 RS Rujukan bagi Warga yang Alami Efek Samping Vaksinasi

Regional
Gubernur NTB Promosikan Sepeda Listrik Buatan Lokal ke Menpar

Gubernur NTB Promosikan Sepeda Listrik Buatan Lokal ke Menpar

Regional
Pegiat Bahasa Sunda Bersiap Sambut Hari Bahasa Ibu Internasional

Pegiat Bahasa Sunda Bersiap Sambut Hari Bahasa Ibu Internasional

Regional
Kematian Pasien Covid-19 di Atas 50 Tahun di Kulon Progo Terus Bertambah

Kematian Pasien Covid-19 di Atas 50 Tahun di Kulon Progo Terus Bertambah

Regional
Alumni Sekolah dan Komunitas Sosial Gelar Aksi Teaterikal Doakan Rahmania, Korban Sriwijaya Air SJ 182 Asal Kediri

Alumni Sekolah dan Komunitas Sosial Gelar Aksi Teaterikal Doakan Rahmania, Korban Sriwijaya Air SJ 182 Asal Kediri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X