Kompas.com - 04/08/2020, 22:09 WIB
Kepolisian Resor Kotawaringin Barat menggelar jumpa pers tentang penangkapan dua pelaku karhutla, Selasa (4/8/2020). Kedua pelaku ditersangkakan karena dianggap menyebakan kebakaran lima hektare lahan. KOMPAS.com/DEWANTARAKepolisian Resor Kotawaringin Barat menggelar jumpa pers tentang penangkapan dua pelaku karhutla, Selasa (4/8/2020). Kedua pelaku ditersangkakan karena dianggap menyebakan kebakaran lima hektare lahan.

PANGKALAN BUN, KOMPAS.com - Kepolisian Resor Kotawaringin Barat menangkap dua pelaku penyebab kebakaran hutan dan lahan (karhutla) seluas kurang lebih lima hektare di RT 002 Desa Kerabu, Kecamatan Arut Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah.

Pelaku pertama adalah TT (58), lelaki asal Ciamis, Jawa Barat, yang kini menjadi warga RT 002 Desa Kerabu, Kecamatan Arut Utara. Pelaku kedua berinisial PTB, pemilik lahan seluas lima hektare tersebut.

Para pelaku kini ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di ruang tahanan Polres Kobar.

Baca juga: Lindungi 12 Telurnya, Ular Piton 4 Meter Ditemukan Hangus Saat Kebakaran Lahan

Kapolres Kotawaringin Barat AKBP Dharma Ginting dalam jumpa pers, Selasa (4/8/2020) sore, mengatakan, TT ditangkap di lokasi kejadian pada 21 Juli 2020 sekitar pukul 12.30 WIB.

Dia kedapatan sedang membersihkan lahan dengan cara dibakar.

Sebilah parang serta sebuah korek api berwarna hijau menjadi barang bukti yang disita aparat. Ada pula tiga abu bekas pembakaran serta ranting yang diambil dari lahan bekas terbakar tersebut.

Sedangkan PTB ditangkap karena dianggap sebagai orang yang bertanggung jawab menyuruh aksi pembakaran lahan tersebut.

Berdasarkan keterangan para tersangka, kesepakatan antara keduanya terjadi pada bulan April.

"Tersangka PTB memberikan upah Rp 2,5 juta per hektare. Jadi kalau lima hektare jadi Rp12,5 juta. Tapi yang dibayarkan baru Rp 7 juta. Jadi masih ada Rp 5,5 juta lagi sisanya yang belum dibayarkan," ujar Dharma saat membacakan siaran pers di hadapan awak media.

Baca juga: Polisi Tangkap 4 Pelaku Pembakaran Lahan Perkebunan di Jambi

Meski lahan lima hektare itu terletak berdekatan, Dharma menekankan, kejadian pembakaran lahan tersebut tidak berhubungan dengan salah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit. 

"Kami bisa pastikan karena sudah melakukan pendalaman. Kami mendapatkan surat jual-beli antara tersangka PTB dengan pemilik lahan sebelumnya yang bernama Nahar. Jadi tidak ada hubungannya dengan perusahaan," papar Dharma.

Kedua tersangka dijerat dengan Pasal 78 ayat (3) juncto Pasal 50 ayat (3) huruf d UU 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan. Ancaman hukuman maksimal 15 tahun menanti kedua pelaku.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

Regional
Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X