Kisah Pemuda Dirikan Sekolah Sungai, Berawal dari Keprihatinan Akan Tong Sampah Raksasa

Kompas.com - 02/08/2020, 08:09 WIB
Seorang Relawan Kanti Sungai saat mengajarkan anak-anak untuk menanam pohon di bibir kanal Kompas.com/SuwandiSeorang Relawan Kanti Sungai saat mengajarkan anak-anak untuk menanam pohon di bibir kanal

Di antaranya melakukan aksi bersih sungai dengan menyusuri sungai dan kanal-kanal kuno yang ada di seputar Candi Muaro Jambi.

Menariknya, anak-anak diajari untuk menasehati orang-orang tua yang membuang sampah ke sungai. Kemudian menanam pohon di tepi sungai maupun kanal.

Tahun lalu, sambung Edo, Pemuda Peduli Lingkungan telah merekrut siswa di sekolah-sekolah dari 8 desa di sekitar Candi Muaro Jambi, yaitu Desa Muaro Jambi, Danau Lamo, Desa Baru, Kemingking Luar, Kemingkin Dalam, Tebat Patah, Teluk Jambu, dan Dusun Mudo.

Sekolah sungai itu menjelaskan tentang candi 3.891 hektar. Di mana, di dalamnya ada ratusan kanal kuno, sungai buatan yang dahulu kala, waktu zaman kerajaan hindu-budha dijadikan sarana transportasi.

Sistem kanalisasi yang rumit, perlahan dijelaskan kepada anak-anak. Air dalam kanal itu mengalir berlawan dengan Sungai Batanghari.

Jika air Sungai Batanghari mengalir ke hilir, maka air dalam kanal kuno mengalir ke hulu. Kemudian searah dengan putaran jarum jam.

Dahulu kala, fungsi kanal tidak hanya sarana transportasi dari satu candi ke candi lain, tetapi sebagai benteng pertahanan dan sumber air bersih.

"Kami sudah didik 500 siswa untuk lebih menghargai sungai sebagai tempat mahluk hidup dan sumber kehidupan. Kita memiliki hubungan yang baik dengan sungai sejak dahulu kala," kata Edo menegaskan.

Baca juga: Terdakwa Susur Sungai yang Tewaskan 10 Siswa SMPN 1 Turi Dituntut 2 Tahun Penjara

Ada beberapa titik fokusyang menjadi perhatian saat aksi Sekolah Sungai, di antaranya Sungai Batanghari, Berembang, Amburan Jalo, Kemingking, Sungai Jambi, Sungai Melayu dan Bekako.

Untuk kanal kuno itu sepanjang Danau Lamo. Sebagian besar memang menghubungkan beberapa candi yang telah dipugar yakni Astano, Tinggi, Kembar Batu dan Gumpung.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Kecamatan Terendam Banjir di Aceh Utara, Warga: Kami Puluhan Tahun Langganan Banjir...

5 Kecamatan Terendam Banjir di Aceh Utara, Warga: Kami Puluhan Tahun Langganan Banjir...

Regional
Akibat Guguran Lava, Morfologi Gunung Merapi Berubah, Permukaan Kawah Terangkat

Akibat Guguran Lava, Morfologi Gunung Merapi Berubah, Permukaan Kawah Terangkat

Regional
Paslon Pilkada Cianjur Langgar Protokol Kesehatan Covid-19, Bawaslu hanya Bisa Menegur

Paslon Pilkada Cianjur Langgar Protokol Kesehatan Covid-19, Bawaslu hanya Bisa Menegur

Regional
Penerima Dana PKH Direncanakan Maksimal 5 Tahun, Digilir untuk Keluarga Miskin Lain

Penerima Dana PKH Direncanakan Maksimal 5 Tahun, Digilir untuk Keluarga Miskin Lain

Regional
Hasil Otopsi, Mayat Wanita Dikubur di Fondasi Rumah Ternyata Hamil 7 Bulan

Hasil Otopsi, Mayat Wanita Dikubur di Fondasi Rumah Ternyata Hamil 7 Bulan

Regional
Pembunuhan Anak Usia 7 Tahun Terungkap Sesaat Sebelum Jenazah Dikubur

Pembunuhan Anak Usia 7 Tahun Terungkap Sesaat Sebelum Jenazah Dikubur

Regional
Usai Bunuh Suaminya dengan Kapak, Seorang Istri Serahkan Diri ke Polisi

Usai Bunuh Suaminya dengan Kapak, Seorang Istri Serahkan Diri ke Polisi

Regional
Kerangka Manusia Ditemukan di Hutan Probolinggo Saat 2 Warga Bersihkan Lahan

Kerangka Manusia Ditemukan di Hutan Probolinggo Saat 2 Warga Bersihkan Lahan

Regional
Siapa Calon Kepala Daerah Terkaya di Pilkada Karawang?

Siapa Calon Kepala Daerah Terkaya di Pilkada Karawang?

Regional
2 Kali Terlibat Kasus Narkoba, Bintara Polisi Dipecat, Sempat Kabur Saat Ditangkap

2 Kali Terlibat Kasus Narkoba, Bintara Polisi Dipecat, Sempat Kabur Saat Ditangkap

Regional
Wisma Covid-19 di Babel Penuh, Karantina Diarahkan ke Desa-desa

Wisma Covid-19 di Babel Penuh, Karantina Diarahkan ke Desa-desa

Regional
Seorang Istri di NTT Aniaya Suaminya dengan Kapak hingga Tewas, Begini Ceritanya

Seorang Istri di NTT Aniaya Suaminya dengan Kapak hingga Tewas, Begini Ceritanya

Regional
Kasus Turnamen Sepak Bola di Serang, Wasit hingga Camat Diperiksa Polisi

Kasus Turnamen Sepak Bola di Serang, Wasit hingga Camat Diperiksa Polisi

Regional
Libur Akhir Tahun, Kasus Covid-19 dan Pinta Kepala Daerah

Libur Akhir Tahun, Kasus Covid-19 dan Pinta Kepala Daerah

Regional
Truk dan Mobil Tabrakan, Relawan Penyeberang Jalan Jadi Korban

Truk dan Mobil Tabrakan, Relawan Penyeberang Jalan Jadi Korban

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X