"Dulu Gaji Saya Rp 430.000 Per 3 Bulan, Alhamdulillah Naik Rp 720.000 Per 4 Bulan"

Kompas.com - 01/08/2020, 14:23 WIB
Suasana Suardi mendatangi rumah  siswa belajar di Kecamatan Uluere Bantaeng, Sulawesi Selatan. KOMPAS.com/NURWAHIDAHSuasana Suardi mendatangi rumah siswa belajar di Kecamatan Uluere Bantaeng, Sulawesi Selatan.

KOMPAS.com- Di usianya yang masih muda, Suardi (29), guru SD Negeri Lanyying, Kecamatan Uluere Bantaeng, Sulawesi Selatan, menunjukkan semangatnya mengajar di tengah keterbatasan.

Wabah Covid-19, jalan rusak, hingga gaji yang tak seberapa tidak lantas membuat Suardi putus asa melaksanakan kewajiban mencerdaskan anak didik.

Gaji Suardi cuma Rp 720 ribu per empat bulan. Itu pun sudah naik daripada gaji sebelumnya.

"Dulu saya terima gaji Rp 430.000 per tiga bulan. Dan alhamdulillah sudah naik Rp 720.000 per empat bulan," kata Suardi, saat dikonfirmasi, Kompas.com, Jumat (31/7/2020).

Baca juga: Siswanya Tak Punya HP, Guru Ini Rela Lalui Jalanan Rusak Saban Hari untuk Mengajar di Rumah

Jalankan tugas besar

Ilustrasi.TOTO SIHONO Ilustrasi.
Meski gajinya bisa dibilang tidak layak, Suardi dengan senang hati memegang tugas besar.

Dia setiap hari mendatangi satu per satu siswanya yang tidak bisa mengikuti pembelajaran daring.

Sebab sejumlah siswa di sekolahnya tidak memiliki ponsel pintar.

Tugas tersebut dibagi dengan guru-guru lain di sekolahnya.

Baca juga: Kaleidoskop 2019: Kisah Warga AS Bikin 7 Sekolah di Papua hingga Anak Tukang Becak Lulus Cum Laude ITB

Ilustrasi angkutan umumKOMPAS/Heru Sri Kumoro Ilustrasi angkutan umum

Naik angkutan umum

Untuk mendatangi para siswanya, Suardi yang sudah lima tahun menjadi guru honorer, harus menggunakan kendaraan umum.

"Jadi kalau berangkat saya naik mobil angkutan umum. Dalam sehari mendatangi tiga rumah siswa. Setelah selesai mengajar di rumah siswa yang satu, selanjutnya jalan kaki sekitar satu kilometer ke rumah siswa lainnya," ujar dia.

Untuk menghemat biaya, dia memilih tinggal di rumah petugas pemegang kunci sekolah.

Jarak rumah tersebut dengan sekolah tak terlalu jauh, yakni dua kilometer.

"Saya tinggal di rumah pemegang kunci sekolah bersama dengan siswa dan orang tuanya. Tinggal di sana tidak bayar," jelas Suardi.

Baca juga: Kisah Guru Berkeliling 6 Kampung, Bantu Murid Belajar di Rumah

Merasa bertanggung jawab

IlustrasiKOMPAS Ilustrasi
Sebagai guru, Suardi merasa bertanggung jawab melaksanakan tugas mendidik siswanya.

Dia juga merasa kasihan jika siswanya tidak dapat mengikuti pelajaran karena keterbatasan fasilitas.

Menurutnya, sudah puluhan tahun Indonesia merdeka tapi belum seluruh siswanya merasakan kemerdekaan.

Hal itu, kata Suardi, diperlihatkan dengan masih adanya jalanan rusak, lampu listrik PLN yang baru masuk tahun ini, hingga jaringan internet masih lambat.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Bulukumba, Nurwahidah | Editor: Aprillia Ika)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puluhan Wisatawan Reaktif Covid-19 di Puncak Bogor, Diminta Swab Test Lalu Pulang

Puluhan Wisatawan Reaktif Covid-19 di Puncak Bogor, Diminta Swab Test Lalu Pulang

Regional
Dilaporkan Hilang, Kakek Tinggal Ditemukan Tewas di Jurang Sedalam 200 Meter

Dilaporkan Hilang, Kakek Tinggal Ditemukan Tewas di Jurang Sedalam 200 Meter

Regional
Diduga Depresi Ditinggal Istri, Pria di Jember Rusak ATM Pakai Palu dan Obeng

Diduga Depresi Ditinggal Istri, Pria di Jember Rusak ATM Pakai Palu dan Obeng

Regional
Pemprov Jabar Siapkan 26.700 Rapid Test untuk Wisatawan

Pemprov Jabar Siapkan 26.700 Rapid Test untuk Wisatawan

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 29 Oktober 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 29 Oktober 2020

Regional
Sembuh dari Corona, Warga Kota Solok Terima Bantuan Rp 1 Juta

Sembuh dari Corona, Warga Kota Solok Terima Bantuan Rp 1 Juta

Regional
Tak Bermasker, Puluhan Wisatawan di Puncak Terjaring Operasi Yustisi

Tak Bermasker, Puluhan Wisatawan di Puncak Terjaring Operasi Yustisi

Regional
Nekat Begal Sopir Taksi Online di Solo, Remaja Lulusan SMK Babak Belur Dihajar Massa

Nekat Begal Sopir Taksi Online di Solo, Remaja Lulusan SMK Babak Belur Dihajar Massa

Regional
Bawa Palu dari Rumah, Pria Ini Pukul Mesin ATM BRI Berkali-kali hingga Rusak

Bawa Palu dari Rumah, Pria Ini Pukul Mesin ATM BRI Berkali-kali hingga Rusak

Regional
Video Viral Polantas Ambil Paksa Sepeda Motor di Bengkel, Ini Penjelasan Kapolres Agam

Video Viral Polantas Ambil Paksa Sepeda Motor di Bengkel, Ini Penjelasan Kapolres Agam

Regional
Libur Panjang, Kuota Wisatawan Gunung Bromo Penuh hingga Akhir Oktober

Libur Panjang, Kuota Wisatawan Gunung Bromo Penuh hingga Akhir Oktober

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 29 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 29 Oktober 2020

Regional
Pengguna Jalan Diingatkan Potensi Pohon Tumbang dan Longsor di Jalur Puncak

Pengguna Jalan Diingatkan Potensi Pohon Tumbang dan Longsor di Jalur Puncak

Regional
Polisi yang Pernah Aniaya Anak Buahnya Dapat Promosi Jabatan

Polisi yang Pernah Aniaya Anak Buahnya Dapat Promosi Jabatan

Regional
Ketahuan Berduaan dengan Teman di Halaman Sekolah, Siswi SMA Diancam dan Diperkosa 3 Pemuda

Ketahuan Berduaan dengan Teman di Halaman Sekolah, Siswi SMA Diancam dan Diperkosa 3 Pemuda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X