Video Viral Sapi Kurban di Blitar Mengamuk hingga Tewas Ditembak Polisi

Kompas.com - 30/07/2020, 23:32 WIB
Sapi kurban di Blitar mengamuk akhirnya dilumpuhkan dengan timah panas oleh petugas, Kamis (30/7/2020).. IstimewaSapi kurban di Blitar mengamuk akhirnya dilumpuhkan dengan timah panas oleh petugas, Kamis (30/7/2020)..


KEDIRI, KOMPAS.com - Video berisi sapi kurban yang mengamuk hingga akhirnya tewas usai ditembak oleh petugas polisi di Blitar, Jawa Timur, ramai menjadi perbincangan warganet, Kamis (30/7/2020).

Ada beberapa versi video yang beredar di jejaring sosial Facebook itu.

Kebanyakan berisi visual bagaimana keberingasan dan keriuhan upaya penangkapan sapi putih berbadan besar itu.

Nampak pula bagaimana warga masyarakat mencoba menagkapnya dengan tali lasso hingga penghadangan dengan beberapa kendaraan polisi yang dilakukan petugas.

Baca juga: Sapi Kurban Jokowi untuk NTB Seberat 1,3 Ton, Terbesar Se-Indonesia

 

Namun, upaya itu gagal dan bahkan sapi sempat masuk ke dalam kamar sebuah warung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sapi tersebut akhirnya berhasil dilumpuhkan dengan timah panas yang melesat dari senjata petugas polisi.

Kepala Sub Bagian Humas Iptu Achmad Rochan mengatakan, peristiwa itu terjadi di Jalan S Supriyadi di Kecamatan Sananwetan, Kota Blitar, Kamis (30/7/2020), sekitar pukul 14.00 WIB.

Kejadian bermula saat Gunawan (52), selaku pemilik sapi membawa sapi tersebut dari Garum Kabupaten Blitar ke Masjid An-Nur di Jalan Borobudur, Kota Blitar, untuk diantarkan ke pembelinya.

"Untuk keperluan kurban Idul Adha," ujar Iptu Rochan, dalam keterangannya, Kamis.

Sesampainya di kawasan masjid, sapi tersebut diturunkan dari kendaraan namun terlepas karena berontak dan mengamuk.

Sapi tersebut lalu berlari liar ke arah selatan di Jalan S Supriyadi dan kembali ke utara di Jalan Borobudur hingga membuat macet lalu lintas.

Sapi tersebut terus mengamuk bahkan sampai memasuki warung yang ada di kawasan jalan WR Supratman.

Baca juga: Zona Merah, 9 Desa di Madiun Dilarang Selenggarakan Shalat Idul Adha

Rochan menuturkan, karena dianggap cukup membahayakan masyarakat dan pengguna jalan, pemilik kemudian melaporkan kejadian itu kepada polisi untuk penanganan lebih lanjut.

Amukan sapi berhasil diredam sekitar pukul 15.28 WIB, setelah petugas melumpuhkannya dengan tembakan senjata api.

"Polisi lakukan tindakan terukur untuk melumpuhkan sapi tersebut dengan penembakan dua kali," kata Rochan.

Calon sapi kurban rersebut akhirnya mati lalu dibawa pemiliknya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X