Fakta Mundurnya Ipar Presiden dari Pilkada Gunungkidul, Nasdem: Ini Keinginan Pak Jokowi

Kompas.com - 28/07/2020, 09:35 WIB
Bakal calon Bupati Gunungkidul yang juga adik ipar Jokowi, Wahyu Purwanto. Bakal calon Bupati Gunungkidul yang juga adik ipar Jokowi, Wahyu Purwanto.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Wahyu Purwanto, ipar Presiden RI Joko Widodo menyatakan mundur dari pencalonan Bupati Gunungkidul melalui Partai Nasdem.

Wahyu mundur setelah ia diminta oleh iparnya, Presiden Joko Widodo agar tak maju di Pilkada Gunungkidul.

Pernyataan mundur Wahyu disampaikan di Kapanwon Playen pada Minggu (26/7/2020). Sejumlah kader dan relawan pendukung terlihat menangis saat mendengar Wahyu mundur dari pecalonan Bupati Gunungkidul.

Baca juga: Diminta Jokowi, Sang Ipar Mundur dari Pencalonan Bupati dan Relawan Menangis

Wahyu mundur setelah Jokowi dan Surya Paloh melakukan pertemuan khusus untuk membahas hal tersebut.

"Minggu kemarin sesuai dengan arahan Bapak Joko Widodo dan Bapak Surya Paloh, dan tentu kita semua mengenal kedua tokoh ini tokoh nasional yang pasti sangat berpengalaman," ucap Wahyu.

Ia mengaku sering bertemu dengan Jokowi sebagai keluarga. Namun Jokowi telah menemuinya dan diminta secara khusus untuk mundur dari pencalonan bupati Gunungkidul.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau dalam keluarga sering bertemu pastinya. Tapi kalau untuk arahan ini sifatnya khusus," kata Wahyu.

Baca juga: Bertemu Surya Paloh, Jokowi Disebut Memohon dengan Sangat agar Iparnya Tak Maju Pilkada Gunungkidul

Sudah memiliki relawan Pondo Manggolo

Wahyu Purwanto Saat Bertemu Relawannya di Kapanewon Playen, Minggu (26/7/2020)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Wahyu Purwanto Saat Bertemu Relawannya di Kapanewon Playen, Minggu (26/7/2020)
Wahyu sudah berkecimpung di dunia politik sejak setahun terakhir. Bahkan mantan Rektor Universitas Gunungkidul tersebut memiki komunitas relawan yang diberi nama Ponco Manggolo.

Anggota komunitas relawan tersebut diklaim ada hingga ditingkat padukuhan.

Karir politik Wahyu dimulai sejak tahun 2015 lalu. Kala itu ia maju sebagai calon wakil bupati mendampingi Subardi seorang pengusaha di Pilkada Gunungkidul 2015.

Saat Pilkada 2015,  Wahtu yang masih menjadi Rektor Universitas Gunungkidul diusung oleh Gerindra, PKS, Demokrat, dan PKB.

Baca juga: Ibu Hamil yang Kontak dengan Tenaga Medis Positif Corona di Gunungkidul Bakal Diswab

Namun pasangan Subardi-Wahyu kalah dengan dengan pasangan Badingah-Immawan Wahyudi.

Rencananya di tahun 2020, ia kembali maju menjadi bupati melalui Partai Nasdem. Bahkan untuk memuluskan jalannya, Wahyu masuk sebagai Dewan Pakar DPW Nasdem DIY.

Tak hanya itu. Selama setahun terakhir, bersama relawan Ponco Manggolo, Wahyu mengklaim telah menjelajah 144 desa di Kabupaten Gunungkidul.

Walapun telah menyatakan mundur dari Pilkada Gunungkidul, Wahyu mengaku tak akan meninggalkan para relawan dan bejanji akan terus bergerak di bidang sosial.

"Kita sudah berjalan hampir satu tahun bersama menjelajah Kabupaten Gunungkidul, tidak terasa 144 desa sudah dijelajahi bersama," ucap Wahyu.

Baca juga: Gunungkidul Terapkan Markah Physical Distancing Ala Starting Grid MotoGP

Jokowi langsung temui Surya Paloh

Ketua DPW NasDem DIY Subardi (Memakai Kacamata)Saat Memberikan Keterangan Pers di Wonosari, Gunungkidul Kamis (23/1/2020)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Ketua DPW NasDem DIY Subardi (Memakai Kacamata)Saat Memberikan Keterangan Pers di Wonosari, Gunungkidul Kamis (23/1/2020)
Ketua DPW Nasdem Subardi membenarkan jika mundurnya Wahyu dari pencalonan Bupati Gunungkidul atas permintaan keluarga.

Selain mundur dari pencalonan, keluarga juga meminta agar Wahyu bergerak di dunia sosial.

Bahkan permintaan tersebut disampaikan langsung oleh Jokowi, ipar Wahyu kepada Surya Paloh Ketua Umum Partai Nasdem.

"Peristiwanya adalah keinginan Pak Jokowi bukan hanya sekadar bualan. Pak Jokowi itu menemui langsung Pak Surya Paloh sebagai ketua umum (Partai Nasdem)."

"Mengharap dengan sangat, memohon dengan sangat agar Pak Wahyu jangan direkomendasikan, jangan dijadikan di politik, karena di keluarga butuh untuk kegiatan sosial," ucap Subardi.

Baca juga: Adik Ipar Jokowi Dikabarkan Mundur dari Pencalonan Bupati Gunungkidul, Nasdem Membantah

Setelah pertemuan Jokowi dan Surya Paloh, Subardi mengaku dipanggil oleh ketua umumnya dan diberitahu hal tersebut.

Kenyataan pahit tersebut kemudian disampaikan Subardi kepada Wahyu seminggu lalu di Jakarta. Walaupun pahit, menurut Subardi, Wahyu secara lapang dada menerima keputusan tersebut.

"Pak Wahyu juga demikian, bagian dari keluarga Pak Jokowi diperlukan di bidang sosial," ucap Bardi.

"Perjuangan, ibadah tidak harus di dunia politik, tetapi juga di dunia sosial agar lebih punya manfaat terhadap bangsa dan negara," ucap pria yang dipanggil Mbah Bardi itu.

Baca juga: Maju Sebagai Bakal Calon Bupati Gunungkidul dari NasDem, Adik Ipar Jokowi Tak Lirik PDI-P

Sementara itu saat disinggung mengenai dinasti politik, Wahyu memastikan jika hal itu tidak ada.

Menurutnya, kerabat Jokowi yang maju sebagai calon kepala merupakan hak politk sebagai warga negara.

"Kalau saya berbelok dari politik ke sosial bukan berkaitan dengan dinasti politik, saya yakin Pak Jokowi seorang demokrat sejati, mengapresiasi hak warga negara, ingin berpartisipasi di bidang politik," kata Wahyu.

"Oleh sebab itu beliau juga memberikan kebebasan kepada putra, mantunya, dan sebagainya sebagai warga yang memiliki hak politik," ucap Wahyu.

Baca juga: NasDem DIY Nilai Adik Ipar Jokowi Calon Paling Kuat untuk Pilkada Gunungkidul

Setelah kejadian tersebut, Partai Nasdem masih menunggu DPP terkait nama pengganti Wahyu untuk maju sebagai calon bupati dan wakil Bupati Gunungkidul.

Ketua DPW Partai Nasdem DIY Subardi mengatakan dengan memiliki 9 kuris, pihaknya bisa mencalonkan sendiri bupati dan wakilnya. Namu, ia tetap membuka diri untuk berkoalisi dengan partai lain.

Selain Wahyu Purwanto, nama Mayor Sunaryanta juga masuk ke tahap penjaringan partai. Namun keputusan pengganti Wahyu masih belum bisa dipastikan.

Baca juga: Pencalonan Ipar Jokowi sebagai Cabup Gunungkidul Tergantung DPP Nasdem

"Ada sepuluh (yang mendaftar ke Nasdem) kita konsulidasikan dulu," ucap Subardi.

Selain itu Subardi juga menyampaikan terima kasih kepada Wahyu Purwanto dan relawannya.

"Pak Wahyu bagian dari pada keluarga Pak Jokowi dan dibutuhkan untuk kegiatan sosial," ucap Bardi.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Markus Yuwono | Editor : Khairina, Farid Assifa)



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebiasaan Baru Ganjar, Bagikan Beras dan Sembako Saat Kunjungan ke Luar Kota

Kebiasaan Baru Ganjar, Bagikan Beras dan Sembako Saat Kunjungan ke Luar Kota

Regional
Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Regional
Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Regional
11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

Regional
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Regional
Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X