Cara Jabar Bangkitkan Ekonomi Pasca-pandemi Covid-19

Kompas.com - 27/07/2020, 18:36 WIB
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat menghadiri groundbreaking pembangunan pabrik PT Meiloon Technology Indonesia di Taifa Industrial Estate, Pagaden, Kab. Subang, Selasa (21/7/2020). Humas Pemprov JabarGubernur Jabar Ridwan Kamil saat menghadiri groundbreaking pembangunan pabrik PT Meiloon Technology Indonesia di Taifa Industrial Estate, Pagaden, Kab. Subang, Selasa (21/7/2020).

BANDUNG, KOMPAS.com - Provinsi Jawa Barat mulai meraba langkah untuk bangkit dari keterpurukan ekonomi pasca diserang pandemi Covid-19. Berbagai cara mulai dirancang agar geliat ekonomi kembali tumbuh.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, upaya proaktif harus dilakukan agar pertumbuhan ekonomi di Jabar kembali stabil.

Ridwan pun Senin (27/7/2020) melakukan penandatangan perjanjian kerja sama dukungan penyediaan pembiayaan dan penempatan dana kepada BPD dalam rangka pemulihan ekonomi nasional di Kantor Kementerian Keuangan.

Dalam kesempatan itu, Pemprov Jabar mendapat bantuan Rp 10 triliun dari pemerintah pusat untuk pemulihan ekonomi. Dari total Rp10 triliun tersebut, Rp 4 trilun di antaranya merupakan pinjaman daerah tanpa bunga untuk pemulihan ekonomi.

"Jabar menerima dukungan luar biasa dari pemerintah pusat, ada Rp10 triliun yang akan disiapkan untuk Jawa Barat," ujar Emil, sapaan akrabnya dalam webminar bertajuk Siasat Rwcovery BUMD Jabar di era AKB, Senin (27/7/2020).

Baca juga: 921.000 Paket Bantuan Tahap II Dibagikan kepada Warga Jabar

Selain itu, Emil juga meminta Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Jabar untuk berkontribusi dalam pemulihan ekonomi.

Ia menegaskan, setiap peluang harus segera ditangkap. Ia menganalogikan, setiap Rp 1 triliun investasi yang masuk bisa menyerap sedikitnya 8.000 tenaga kerja.

"Jadi segera dekati dubes-dubes, jangan gubernur saja yang deketi dubes. Direktur utama, komisaris lakukan safari, makan malam, lobi-lobi. Rezeki itu harus dijemput nggak bisa ditunggu. Jadi para direksi BUMD jangan melakukan ekonomi jaga warung, hanya menunggu pembeli datang. Tapi lakukan ekonomi ketuk pintu supaya kita bisa investasi datang ke Indonesia," tutur Emil.

Selain itu, ia juga meminta BUMD memperbanyak pengembangan bisnis berbasis teknologi.

"Oleh karena itu, saya sebagai gubernur akan mengukur tiga hal, yaitu pertumbuhan usaha, kontribusi terhadap pendapatan daerah, kemudian harus terlihat kontirbusi terhadap pembanguna daerah," ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Regional
Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Maret 2021

Regional
Mengaku Diculik, Nabhani Kabur karena Masalah Kantor, Keluarga Sempat Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Mengaku Diculik, Nabhani Kabur karena Masalah Kantor, Keluarga Sempat Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Regional
Pelaku Pembunuhan Sembunyi 8 Jam Dalam Toko di Blitar, Curi Uang dan Aniaya Pemilik hingga Tewas, Ini Ceritanya

Pelaku Pembunuhan Sembunyi 8 Jam Dalam Toko di Blitar, Curi Uang dan Aniaya Pemilik hingga Tewas, Ini Ceritanya

Regional
Mendaki Gunung Ijen dengan Bupati Banyuwangi, Puan: Keren Banget...

Mendaki Gunung Ijen dengan Bupati Banyuwangi, Puan: Keren Banget...

Regional
Suster Maria Zakaria Meninggal dalam Kebakaran di Perumahan Biara

Suster Maria Zakaria Meninggal dalam Kebakaran di Perumahan Biara

Regional
Hari Tanpa Bayangan di Majalengka, Warga Berbondong Mencobanya di Ruang Terbuka

Hari Tanpa Bayangan di Majalengka, Warga Berbondong Mencobanya di Ruang Terbuka

Regional
Gadis 17 Tahun Tewas di Hotel dengan Luka Tusuk, Polisi Periksa CCTV

Gadis 17 Tahun Tewas di Hotel dengan Luka Tusuk, Polisi Periksa CCTV

Regional
Tingkatkan Fasilitas Publik, Wali Kota Hendi Upayakan Pembangunan Lapangan Olahraga Dimulai pada 2021

Tingkatkan Fasilitas Publik, Wali Kota Hendi Upayakan Pembangunan Lapangan Olahraga Dimulai pada 2021

Regional
Ada 7 Luka Tusuk di Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel di Kediri

Ada 7 Luka Tusuk di Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel di Kediri

Regional
[POPULER NUSANTARA] Hamil Tua, TL Bekerja Sebagai PSK| Kisah Cinta Gadis Perancis dan Pria Lombok

[POPULER NUSANTARA] Hamil Tua, TL Bekerja Sebagai PSK| Kisah Cinta Gadis Perancis dan Pria Lombok

Regional
Perjalanan Kasus Gilang Fetish Kain Jarik, Terbongkar dari Utas Twitter, 25 Korban, Pelaku Dikeluarkan dari Unair

Perjalanan Kasus Gilang Fetish Kain Jarik, Terbongkar dari Utas Twitter, 25 Korban, Pelaku Dikeluarkan dari Unair

Regional
Usai Pelantikan Bupati Asmat di Jayapura, Massa di Kota Agats Rusak Rumah Dinas hingga Kantor KPU

Usai Pelantikan Bupati Asmat di Jayapura, Massa di Kota Agats Rusak Rumah Dinas hingga Kantor KPU

Regional
Kisah Cinta Indra dan Melissa Wanita Perancis, Berawal dari Pohon Kelapa, Berlanjut di Cobek Batu

Kisah Cinta Indra dan Melissa Wanita Perancis, Berawal dari Pohon Kelapa, Berlanjut di Cobek Batu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X