Nasib Petani Nyalindung Sukabumi, Sawah Ambles akibat Tanah Bergerak, Kini Terpaksa Beli Beras

Kompas.com - 23/07/2020, 19:19 WIB
Lahan persawahan ambles dan tanahnya terus bergerak di Kampung Caringin, Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (23/7/2020). KOMPAS.COM/BUDIYANTOLahan persawahan ambles dan tanahnya terus bergerak di Kampung Caringin, Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (23/7/2020).

SUKABUMI, KOMPAS.com - Lahan persawahan ambles di Kampung Caringin, Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, mulai April 2020.

Hingga kini lahan persawahan milik warga itu masih terus bergerak secara perlahan. Dampaknya lahan persawahan tidak dapat ditanami kembali dengan padi.

Selain memporakporandakan kondisi tanah di lahan persawahan seluas sekitar 5 hektar, bencana geologi ini mengancam sedikitnya 11 unit rumah yang terletak di pinggiran persawahan.

"Sekarang sawahnya sudah nggak bisa ditanami kembali," ungkap Eros (60) saat berbincang dengan Kompas.com di areal sawah miliknya yang sudah kering, Kamis (23/7/2020).

Baca juga: PVMBG Selidiki Tanah Bergerak yang Rusak Puluhan Rumah di Sukabumi

Padahal lanjut dia, untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari sangat mengandalkan hasil padi dari sawahnya. Sekarang lahan sawahnya rusak sudah tiga bulan sehingga ke depan tidak akan punya hasil padi.

"Biasanya punya beras dari sawah, sekarang harus beli beras," keluh dia.

Eros juga menuturkan sebelumnya dia dan suaminya mempunyai rumah di lokasi dekat sawah miliknya yang ambles. Namun, sekitar tujuh tahun lalu, rumahnya rusak karena tanahnya ambles.

Akhirnya lanjut dia karena saat itu kondisi rumahnya sudah tidak layak huni dan terancam ambruk dipindahkan ke perkampungan. Pemindahan rumah mendapatkan bantuan dari unsur Muspika Nyalindung.

"Kejadiannya sekitar tujuh tahun lalu," ujar Eros.

Baca juga: Longsor dan Tanah Bergerak, Tiga Keluarga di Kulonprogo Mengungsi

Saat ini, dia berharap mendapatkan bantuan dari pemerintah untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya. Karena kondisinya sudah semakin tua dan tidak bisa bekerja lagi.

"Sekarang saya tinggal bersama suami Pak Dangdang usianya juga sudah tujuhpuluh tahun," kata dia.

Warga lainnya, Habel Iman Suherno (70) menilai rumahnya dalam kondisi aman meskipun terletak tepat di pinggiran areal lahan persawahan ambles. Namun bila kondisinya berubah akan mengikuti anjuran pemerintah.

"Saat kejadian yang besar, sekitar April lalu. Tapi saat kami sedang tidak ada di rumah," aku Suherno saat ditemui di rumahnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Minta KPU dan Bawaslu Tindak Paslon Pelanggar Protokol Kesehatan

Ganjar Minta KPU dan Bawaslu Tindak Paslon Pelanggar Protokol Kesehatan

Regional
Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Penuh, Bupati Ponorogo Minta Ruang Isolasi Desa Diaktifkan Kembali

Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Penuh, Bupati Ponorogo Minta Ruang Isolasi Desa Diaktifkan Kembali

Regional
41 Rumah di Kabupaten Luwu Tergusur Imbas Pelebaran Jalan

41 Rumah di Kabupaten Luwu Tergusur Imbas Pelebaran Jalan

Regional
Bupati Lombok Timur Positif Covid19, Sopir dan Pelayan Tertular

Bupati Lombok Timur Positif Covid19, Sopir dan Pelayan Tertular

Regional
Fakta Corona di Banten: Pecah Rekor Tambah 200 Kasus Sehari, hingga Kota Cilegon Zona Merah

Fakta Corona di Banten: Pecah Rekor Tambah 200 Kasus Sehari, hingga Kota Cilegon Zona Merah

Regional
Heboh, Kades Kesurupan Saat TMMD Tampilkan Tari Jaipong di Indramayu

Heboh, Kades Kesurupan Saat TMMD Tampilkan Tari Jaipong di Indramayu

Regional
Pilkada Serentak Saat Pandemi, Machfud Arifin: Mau Ditunda atau Tidak, Kita Siap...

Pilkada Serentak Saat Pandemi, Machfud Arifin: Mau Ditunda atau Tidak, Kita Siap...

Regional
Sebanyak 28 Santri di Kendal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Sebanyak 28 Santri di Kendal Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Jelang Penetapan Paslon, Bawaslu Minta Parpol Kendalikan Pendukung

Jelang Penetapan Paslon, Bawaslu Minta Parpol Kendalikan Pendukung

Regional
119 Pasien Sembuh dari Covid-19 di Bali, Tertinggi di Denpasar

119 Pasien Sembuh dari Covid-19 di Bali, Tertinggi di Denpasar

Regional
Sanksi Denda Tak Efektif Tekan Pelanggar Protokol Kesehatan di Wonogiri

Sanksi Denda Tak Efektif Tekan Pelanggar Protokol Kesehatan di Wonogiri

Regional
Tentukan Struktur Bangunan, Ekskavasi Situs Pataan Dilanjutkan

Tentukan Struktur Bangunan, Ekskavasi Situs Pataan Dilanjutkan

Regional
Perjalanan Bupati Berau Terkonfirmasi dari Positif Covid-19 hingga Meninggal Dunia

Perjalanan Bupati Berau Terkonfirmasi dari Positif Covid-19 hingga Meninggal Dunia

Regional
Arisan RT Jadi Klaster Baru Covid-19 di Kulon Progo, Melebar ke Pasar Tradisional

Arisan RT Jadi Klaster Baru Covid-19 di Kulon Progo, Melebar ke Pasar Tradisional

Regional
Begal Bermodus Lempar Sambal ke Wajah Korban, Sasarannya Driver Ojol

Begal Bermodus Lempar Sambal ke Wajah Korban, Sasarannya Driver Ojol

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X