Nasib Petani Nyalindung Sukabumi, Sawah Ambles akibat Tanah Bergerak, Kini Terpaksa Beli Beras

Kompas.com - 23/07/2020, 19:19 WIB

SUKABUMI, KOMPAS.com - Lahan persawahan ambles di Kampung Caringin, Desa Mekarsari, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, mulai April 2020.

Hingga kini lahan persawahan milik warga itu masih terus bergerak secara perlahan. Dampaknya lahan persawahan tidak dapat ditanami kembali dengan padi.

Selain memporakporandakan kondisi tanah di lahan persawahan seluas sekitar 5 hektar, bencana geologi ini mengancam sedikitnya 11 unit rumah yang terletak di pinggiran persawahan.

"Sekarang sawahnya sudah nggak bisa ditanami kembali," ungkap Eros (60) saat berbincang dengan Kompas.com di areal sawah miliknya yang sudah kering, Kamis (23/7/2020).

Baca juga: PVMBG Selidiki Tanah Bergerak yang Rusak Puluhan Rumah di Sukabumi

Padahal lanjut dia, untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari sangat mengandalkan hasil padi dari sawahnya. Sekarang lahan sawahnya rusak sudah tiga bulan sehingga ke depan tidak akan punya hasil padi.

"Biasanya punya beras dari sawah, sekarang harus beli beras," keluh dia.

Eros juga menuturkan sebelumnya dia dan suaminya mempunyai rumah di lokasi dekat sawah miliknya yang ambles. Namun, sekitar tujuh tahun lalu, rumahnya rusak karena tanahnya ambles.

Akhirnya lanjut dia karena saat itu kondisi rumahnya sudah tidak layak huni dan terancam ambruk dipindahkan ke perkampungan. Pemindahan rumah mendapatkan bantuan dari unsur Muspika Nyalindung.

"Kejadiannya sekitar tujuh tahun lalu," ujar Eros.

Baca juga: Longsor dan Tanah Bergerak, Tiga Keluarga di Kulonprogo Mengungsi

Saat ini, dia berharap mendapatkan bantuan dari pemerintah untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya. Karena kondisinya sudah semakin tua dan tidak bisa bekerja lagi.

"Sekarang saya tinggal bersama suami Pak Dangdang usianya juga sudah tujuhpuluh tahun," kata dia.

Warga lainnya, Habel Iman Suherno (70) menilai rumahnya dalam kondisi aman meskipun terletak tepat di pinggiran areal lahan persawahan ambles. Namun bila kondisinya berubah akan mengikuti anjuran pemerintah.

"Saat kejadian yang besar, sekitar April lalu. Tapi saat kami sedang tidak ada di rumah," aku Suherno saat ditemui di rumahnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.