Setelah Dilaporkan ke Polisi, Perangkat Desa Kembalikan Uang Bansos kepada Warga

Kompas.com - 16/07/2020, 22:48 WIB
Foto: Purnama Rajagukguk warga Huta III Nagarori Silakidir, Kecamatan Huta Bayu Raja, Kabupaten Simalungun saat di kompleks Jalan Asahan, Kecamatan Siantar, Kamis (16/7/2020). KOMPAS.COM/Teguh PribadiFoto: Purnama Rajagukguk warga Huta III Nagarori Silakidir, Kecamatan Huta Bayu Raja, Kabupaten Simalungun saat di kompleks Jalan Asahan, Kecamatan Siantar, Kamis (16/7/2020).

SIMALUNGUN, KOMPAS.com - Belasan warga penerima bantuan sosial (bansos) di Dusun Huta III, Nagori Silakidir, Kecamatan Huta Bayu Raja, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, melaporkan oknum perangkat desa kepada polisi.

Oknum perangkat desa atau disebut pangulu Silakidir dilaporkan ke Polres Simalungun atas dugaan pungutan liar (pungli) Bansos Covid-19.

Oknum pangulu dan sekretaris desa disebut meminta sebagian uang bansos yang seharusnya diterima warga.

Baca juga: Kasus Penusukan Kapolsek, 10 Ibu-ibu Termasuk Jadi Tersangka

Apabila warga penerima bansos tidak memberikan uang, maka oknum perangkat desa mengancam tidak akan menyerahkan bansos.

“Saya dijemput dari rumah ke Kantor Pangulu, sehabis itu saya ke Kantor Pos, baru disuruh lagi ke Kantor Pangulu. Terus dibilang ‘Kamu mesti ngasih itu, kamu kan dapat BLT teman-teman mu semua ngasih’. Jadi saya kasih lah Rp 50.000, terus pulang aku,” kata Purnama Rajagukguk salah satu warga kepada Kompas.com, Kamis (16/7/2020).

Atas pengaduan warga, penyidik dari Polres Simalungun sudah meminta keterangan 5 orang dari 10 orang warga yang melaporkan dugaan pungli tersebut.

Baca juga: Kasus Pengunduran Diri 64 Kepala Sekolah SMP Diadukan ke KPK

Warga lain Saurli Nainggolan mengatakan, setelah dugaan pungli dilaporkan ke pihak kepolisian, kepala dusun secara diam-diam mengembalikan uang yang sebelumnya diminta kepada warga.

“Pas saya di halaman rumah, dia ajak saya masuk ke rumah pura-pura bilang mau mengembalikan KK. ‘Nah ini sudah dipulangkan uangnya, karena sudah jadi ribut’," kata Saurli.

Baca juga: Bandar Arisan Online Menghilang, Ibu-ibu Lapor Polisi

Sementara itu, Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Simalungun AKP Jerico L Chandra, telah mengirimkan surat tentang pemberitahuan perkembangan hasil penelitian laporan.

Polisi menjelaskan kepada pelapor bahwa kasus itu sudah ditindaklanjuti dengan melakukan penyelidikan.

Selain membuat laporan ke Polres Simalungun, warga juga melaporkan kasus tersebut ke Kejaksaan Negeri Simalungun, DPRD Simalungun, BPMN Kabupaten Simalungun, Koramil Kecamatan Huta Bayu Raja dan Polda Sumatera Utara.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Ditunda gara-gara Bupati Tak di Lokasi, Satgas Covid-19 Sumbar: Tak Masuk Akal

Vaksinasi Ditunda gara-gara Bupati Tak di Lokasi, Satgas Covid-19 Sumbar: Tak Masuk Akal

Regional
Update: 46 Orang Meninggal akibat Gempa Mamuju dan Majene

Update: 46 Orang Meninggal akibat Gempa Mamuju dan Majene

Regional
Ini Motif Pelaku Pembunuh Mahasiswa Telkom yang Jasadnya Ditemukan Terlilit Kasur dan Terbungkus Plastik di Karawang

Ini Motif Pelaku Pembunuh Mahasiswa Telkom yang Jasadnya Ditemukan Terlilit Kasur dan Terbungkus Plastik di Karawang

Regional
Video Bantuan Gempa Majene Diduga Dijarah Warga, Ini Penjelasan Polisi

Video Bantuan Gempa Majene Diduga Dijarah Warga, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Hendak Ambil Ponsel yang Tertinggal, Gita Tewas Tertimpa Bangunan Saat Gempa Susulan

Hendak Ambil Ponsel yang Tertinggal, Gita Tewas Tertimpa Bangunan Saat Gempa Susulan

Regional
Mengungkap Fakta Aksi Perampokan yang Diduga Libatkan Ibu Hamil di Kabupaten Malang

Mengungkap Fakta Aksi Perampokan yang Diduga Libatkan Ibu Hamil di Kabupaten Malang

Regional
Banjir di Kalsel Meluas, Warga Menunggu Evakuasi dari Loteng

Banjir di Kalsel Meluas, Warga Menunggu Evakuasi dari Loteng

Regional
Fakta Lengkap Kasus Pembunuhan Mahasiswa Telkom di Karawang

Fakta Lengkap Kasus Pembunuhan Mahasiswa Telkom di Karawang

Regional
Gita Tewas Tertimpa Bangunan, Sang Ayah: Dia Lupa HP-nya, Lalu Masuk Lagi

Gita Tewas Tertimpa Bangunan, Sang Ayah: Dia Lupa HP-nya, Lalu Masuk Lagi

Regional
Fenomena Awan Mirip Gulungan Ombak di Langit Bandara YIA Kulon Progo, Ini Penjelasannya

Fenomena Awan Mirip Gulungan Ombak di Langit Bandara YIA Kulon Progo, Ini Penjelasannya

Regional
OJK Nobatkan Jateng Jadi Provinsi Terbaik Penggerak Keuangan Inklusif

OJK Nobatkan Jateng Jadi Provinsi Terbaik Penggerak Keuangan Inklusif

Regional
Kisah Tragis Fathan, Tewas Dibunuh Rekannya gara-gara Tak Meminjami Uang

Kisah Tragis Fathan, Tewas Dibunuh Rekannya gara-gara Tak Meminjami Uang

Regional
Update Bencana Longsor di Sumedang, 25 Orang Tewas hingga Kendala Pencarian Tim SAR

Update Bencana Longsor di Sumedang, 25 Orang Tewas hingga Kendala Pencarian Tim SAR

Regional
Detik-detik Gita Tewas Tertimpa Reruntuhan Saat Gempa, Kembali Masuk Rumah untuk Ambil Ponsel yang Tertinggal

Detik-detik Gita Tewas Tertimpa Reruntuhan Saat Gempa, Kembali Masuk Rumah untuk Ambil Ponsel yang Tertinggal

Regional
Bupati Tidak di Tempat, Vaksinasi Ditunda hingga Satgas Kecewa

Bupati Tidak di Tempat, Vaksinasi Ditunda hingga Satgas Kecewa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X