Tak Semua Bisa Belajar Online, Guru di Kabupaten Bogor Punya Metode Sendiri

Kompas.com - 15/07/2020, 15:54 WIB
Seorang guru honorer, Joko mendatangi rumah anak didiknya di Desa Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, untuk mengirimkan tugas sekolah secara daring, Selasa (14/7/2020). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANSeorang guru honorer, Joko mendatangi rumah anak didiknya di Desa Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, untuk mengirimkan tugas sekolah secara daring, Selasa (14/7/2020).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Segala kesan dan pengalaman yang dirasakan dalam tiga bulan terakhir sejak Maret 2020 tidak pernah terbayangkan oleh Joko, guru di SDN 3 Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Meskipun sebagai guru honorer, Joko memastikan kegiatan belajar mengajar tidak berhenti di tengah pandemi virus corona atau Covid-19.

Joko terkadang lupa beristirahat demi memastikan muridnya bisa belajar jarak jauh dengan baik sesuai perintah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Baca juga: Cerita Atlet Difabel, Mengubah Keterbatasan Jadi Tanpa Batas

Menghadapi tantangan

Sekolah dengan sistem online bukan tanpa masalah.

Tidak semua dari 300 siswa yang ada di sekolah dasar tersebut dapat benar-benar nyaman belajar melalui sistem daring.

Minimnya infrastruktur teknologi informasi atau jaringan internet menjadi kendala utama pelaksanaan pembelajaran jarak jauh.

Tidak semua orangtua mampu membelikan gawai bagi anaknya sebagai sarana pembelajaran daring.

Selain tidak terjangkau akses internet, masyarakat di pedesaan juga hidup di bawah garis kemiskinan. Terlebih lagi saat pandemi, ekonomi masyarakat ikut terdampak.

Baca juga: SMP di Salatiga Buat Aplikasi Khusus untuk Pantau Siswanya Selama Belajar Online

Belum lagi kondisi geografis menyulitkan yang memaksa para guru melintasi perbukitan untuk mengembangkan model pengajaran yang baru untuk lebih kreatif.

Joko dan para guru lainnya akhirnya menciptakan metode pembelajaran baru.

Sistem estafet

Adapun metode tersebut melibatkan enam guru.

Mereka mengunjungi rumah para murid secara door to door, kemudian meluangkan waktu memberi penugasan secara estafet kepada setiap siswa.

Lewat cara itulah para guru ingin tetap menjaga kesehatan anak-anak, karena ancaman wabah Covid-19 masih terus mengintai.

"Modelnya dititip-titip ke temannya dari satu rumah ke rumah lain, estafet gitu. Dititip tugas itu buat temannya yang kenal, karena kan ada ratusan anak, bahaya juga kalau kita datangin semua," ucap Joko kepada Kompas.com, kemarin.

Baca juga: Belajar Online, Guru dan Siswa di Kota Bengkulu Dapat Kuota Internet Gratis

 

Menurut Joko, pembelajaran tatap muka terkadang sangat mengkhawatirkan psikologis orangtua, guru dan siswa.

Untuk itu, para guru yang berkeliling mengurangi intensitas pertemuan dengan sistem estafet.

Kerelaan guru demi muridnya

Menurut Joko, para guru sebenarnya menghadapi dilema, karena takut tertular virus corona.

Namun, para guru juga memikirkan bahwa tidak mungkin selalu melakukan pembelajaran jarak jauh, karena dinilai kurang efektif bagi perkembangan pendidikan anak SD.

"Iya mau tidak mau mengajar ke rumah lagi atuh Pak. Susah sinyal di sini, itu juga SDM masyarakatnya begitu, HP tidak semuanya punya. Kalau di kota, mungkin masih bisa diusahakan. Kalau kampung begini sulitlah. Sudah gitu rumahnya juga seperti apa, boro-boro beli android, buat makan saja susah," kata Joko.

Joko bersama guru lainnya hanya bisa pasrah menunggu hasil rapat menghadapi tahun ajaran baru setelah masa PSBB transisi selesai pada 16 Juli 2020.

Apabila sekolah masih diliburkan, maka sistem pembelajaran dengan skema jarak jauh itu akan tetap berlanjut.

Sementara itu, Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan mengakui bahwa pelaksanaan pembelajaran di tengah pandemi tidak bisa dipukul rata.

Kondisi sekolah dan siswa di Kabupaten Bogor cenderung heterogen. Oleh karena itu, pemberlakuan belajar di rumah dengan sistem online tidak bisa diterapkan di semua wilayah.

"Untuk yang di luar jangkauan alat dan fasilitas online, kita akan upayakan bisa secara offline. Namun, dengan pengetatan jumlah di ruangan, karena apa bedanya dengan mengajar di rumah 4-5 orang anak dan di sekolah? Lebih aman di sekolah, asalkan protokol kesehatannya dipatuhi dan diperketat," kata dia.

Iwan mengatakan, pihaknya akan berupaya merumuskan konsep paten agar tidak ada yang dirugikan dari penerapan adaptasi kebiasaan baru (AKB).

Tidak hanya para murid, tetapi juga menguntungkan para guru secara keamanan kesehatan dan kepastian kesejahteraan.

Menurut Iwan, kebijakan yang diambil tidak boleh bertentangan dengan Gugus Tugas dan aspirasi para guru serta elemen pendidikan lainnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Regional
Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Regional
Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Regional
Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Regional
Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Regional
Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Regional
Seorang Perwira Polisi di Pekanbaru Ditangkap karena Edarkan Sabu

Seorang Perwira Polisi di Pekanbaru Ditangkap karena Edarkan Sabu

Regional
Viral, Detik-detik Polisi Tangkap Pengedar Narkoba, Diwarnai Kejar-kejaran Mobil dan Suara Tembakan

Viral, Detik-detik Polisi Tangkap Pengedar Narkoba, Diwarnai Kejar-kejaran Mobil dan Suara Tembakan

Regional
Gugus Tugas Covid-19 Klaim 70 Persen Warga Banten Patuh Protokol Kesehatan

Gugus Tugas Covid-19 Klaim 70 Persen Warga Banten Patuh Protokol Kesehatan

Regional
Kandang Ayam Kebakaran, 40.000 Ekor Ayam Hangus Terbakar

Kandang Ayam Kebakaran, 40.000 Ekor Ayam Hangus Terbakar

Regional
Banyak Layangan Dimainkan di Sekitar Bandara, Salah Satunya Tersangkut di Pesawat

Banyak Layangan Dimainkan di Sekitar Bandara, Salah Satunya Tersangkut di Pesawat

Regional
Libur Panjang Akhir Oktober, 6 Kawasan Wisata di Jateng Dijaga Ketat

Libur Panjang Akhir Oktober, 6 Kawasan Wisata di Jateng Dijaga Ketat

Regional
Pesan Terakhir Wali Kota Tasikmalaya untuk Warganya Sebelum Ditahan KPK

Pesan Terakhir Wali Kota Tasikmalaya untuk Warganya Sebelum Ditahan KPK

Regional
Fransiska Ditemukan Tewas di Kolam Penangkaran Buaya, Tangannya Diikat Lakban

Fransiska Ditemukan Tewas di Kolam Penangkaran Buaya, Tangannya Diikat Lakban

Regional
Sederet Fakta Oknum Polisi dan TNI Jadi Pemasok Senjata Api KKB di Papua

Sederet Fakta Oknum Polisi dan TNI Jadi Pemasok Senjata Api KKB di Papua

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X