[POPULER NUSANTARA] Viral, Video Rumah Berpindah Tempat dalam Semalam | Puluhan Pasangan ABG Rayakan Ultah dengan Pesta Seks

Kompas.com - 12/07/2020, 06:15 WIB
Rumah milik Giman (47) warga Desa Mengger, Kecamatan Karanganyar Kabupaten Ngawi, Jawa Timur. KOMPAS.com/ SukocoRumah milik Giman (47) warga Desa Mengger, Kecamatan Karanganyar Kabupaten Ngawi, Jawa Timur.

KOMPAS.com- Di Jambi, petugas gabungan dari TNI, Polri dan pemerintah Kecamatan Pasar Kota Jambi menangkap 37 pasangan anak di bawah umur.

Mereka ditangkap saat merayakan ulang tahun di sebuah hotel dan diduga melakukan pesta seks.

Sedangkan di Ngawi, Jawa Timur, sebuah rumah milik warga diyakini berpindah dan meninggi dalam semalam.

Rumah warga bernama Giman (47) itu pun kemudian didatangi oleh banyak orang yang penasaran.

Baca juga: Sedang Mengendarai Motor, Polisi Diserang hingga Tewas, Orangtua Pelaku Sempat Melerai

1. 37 pasangan anak di bawah umur ditangkap

Ilustrasi pesta seksKompas.com/ Foter Ilustrasi pesta seks
Diduga merayakan ulang tahun dengan pesta seks, 37 pasangan anak di bawah umur di Kecamatan Pasar Kota Jambi ditangkap.

"Dalam operasi itu banyak yang terjaring anak-anak remaja di bawah umur," kata Camat Pasar Kota Jambi Mursida, Kamis malam (9/7/2020).

Ironisnya, mereka diduga melakukan pesta seks lantaran ditemukan alat kontrasepsi serta obat kuat ketika merayakan ulang tahun.

"Di Hotel Ceria itu ada ditemukan remaja yang ulang tahun berpesta. Itu sangat miris. Mereka merayakan ulang tahun, kita temukan alat kontrasepsi dan obat kuat," kata Mursida.

Kemudian petugas juga menemukan beberapa remaja yang berada dalam satu kamar.

"Mereka menyewa kamar hotel. Sangat miris sekali. Laki-lakinya umur 15 tahun ada perempuannya umur 13 tahun. Kita temukan ada 1 perempuan 6 laki-laki di satu kamar," papar Mursida.

Mursida pun memperingatkan pada hotel di wilayahnya supaya tak lagi menerima anak di bawah umur menginap.

Update

Camat Pasar Kota Jambi Mursida mengakui ada kesalahan dalam pemberian data razia penyakit masyarakat (pekat) kepada media;

Dari 37 orang itu tidak semua merupakan hasil razia di hotel, tetapi juga ada dari tempat hiburan malam dan razia masker.

Anak berusia 13 tahun yang terjaring razia di hotel hanya satu orang. Ada pula pemuda yang berusia 14 hingga 19 tahun.

Sementara orang yang terkena razia di tempat hiburan malam dan mabuk-mabukan, Mursida menyebutkan rata-rata berusia antara 15 hingga 19 tahun. Namun ia mengaku jumlahnya lupa.

Kemudian ada remaja yang terkena razia karena tidak memakai masker dan jumlahnya 4 orang. Usianya di atas 17 tahun.

Mursida mengakui terjadi kesalahan pemberitaan data. Akibat kesalahan data ini, empat orang yang terjaring razia masker terkena perundungan (bullying) di media sosial hingga dipecat dari pekerjaannya.

"Kami sudah berdamai dalam mediasi itu. Sudah maaf-maafan. Bahkan saya berjanji akan mencarikan kerja bagi 4 orang yang dirazia masker," kata Mursida.

Hanya saja, karena kondisi Covid-19, Mursida mengaku sangat sulit untuk mencarikan pekerjaan bagi mereka.

Sementara itu, Ketua UPTD PPA Kota Jambi Rosa Rosilawati mengaku sudah ada mediasi dengan Camat Pasar Kota Jambi Mursida.

Rosa mengatakan, dampak dari pemberitaan itu, foto anak-anak yang terkena razia masker muncul di media sosial.

Baca juga: Rayakan Ulang Tahun dengan Pesta Seks di Kamar Hotel, 37 Pasangan ABG Diamankan Beserta Kondom dan Obat Kuat

Rumah milik Giman (47) warga Desa Mengger, Kecamatan Karanganyar Kabupaten Ngawi, Jawa Timur.KOMPAS.com/SUKOCO Rumah milik Giman (47) warga Desa Mengger, Kecamatan Karanganyar Kabupaten Ngawi, Jawa Timur.

2. Rumah warga berpindah dalam semalam

Di Ngawi, Jawa Timur, ribuan warga berbondong-bondong mendatangi rumah seorang warga bernama Giman (47).

Warga penasaran lantaran rumah Giman diyakini berpindah dan meninggi dalam semalam.

Giman mengatakan, rumahnya memang meninggi dari kondisi sebelumnya sekitar 1,3 meter.

Penyebabnya, lantaran dia membangun tiang fondasi dengan pengerjaan yang sudah cukup lama.

Giman memindahkan atap rumahnya seorang diri tanpa diketahui oleh warga pada pertengahan Juni 2020.

"Kalau prosesnya sulit dijelaskan, pokoknya sekarang sudah naiklah," kata dia.

Namun pria yang berprofesi sebagai kuli bangunan itu membantah jika ada unsur mistis yang membantunya dalam pembangunan.

"Enggak ada yang bantu. Ini adanya bolo satu yang membantu," kata Giman sembari menunjuk anak perempuannya yang berusia 2 tahun.

Baca juga: Viral, Video Sebuah Rumah Berpindah Tempat dalam Semalam, Ini Pengakuan Pemilik

3. Perjalanan Ani gelapkan uang nasabah Rp 7,7 miliar untuk biaya suami jadi DPRD

Ilustrasi uang Dok. Kredivo Ilustrasi uang
Mantan Kepala Bank Jatim Ani Fatini divonis penjara usai menggelapkan uang nasabah senilai total Rp 7,7 miliar.

Uang itu digunakan Ani untuk membiayai suaminya menjadi anggota DPRD.

Kasus ini terbongkar berawal dari kecurigaan para kepala desa di Pamekasan, Jatim yang curiga lantaran ada penarikan uang ilegal dari anggaran Alokasi Dana Desa (ADD) pada Januari 2020 lalu.

"Aneh sekali, karena belum pernah ada penarikan, tiba-tiba di rekening sudah raib Rp 45 juta," ujar RM, Kepala Desa Artodung.

Kepala Bank Jatim Cabang Pamekasan Arif Firdaus kemudian melaporkan kasus itu kepada kepolisian.

Setelah penyelidikan, polisi menetapkan Ani sebagai tersangka.

Dia akhirnya divonis penjara selama 4 tahun 6 bulan.

Baca juga: Gelapkan Uang Nasabah Bank Jatim Rp 7,7 Miliar, Ani Fatini Divonis 4 Tahun 6 Bulan Penjara

KSAD dan jajaran tengah melakukan konferensi pers terkait kondisi terkini Secapa AD di Makodam III/Siliwangi, Kota Bandung, Sabtu (11/7/2020)KOMPAS.COM/AGIE PERMADI KSAD dan jajaran tengah melakukan konferensi pers terkait kondisi terkini Secapa AD di Makodam III/Siliwangi, Kota Bandung, Sabtu (11/7/2020)

4. Awal dari 1.280 orang di Secapa AD positif Covid-19

Sebanyak 1.280 orang di Sekolah Calon Perwira Angkatan Darat (Secapa AD) positif Covid-19.

Penemuan kasus berawal dari ketidaksengajaan, yaitu saat dua perwira Secapa AD berobat di RS Dustira, Cimahi.

Ternyata setelah diswab mereka menunjukkan positif Covid-19.

"Yang satu keluhan karena bisul, berarti demam karena adanya infeksi dan satu lagi masalah tulang belakang. Tapi ternyata mereka diswab dan positif," kata Andika menambahkan.

Mereka dalam kondisi baik, rata-rata tanpa gejala hingga bergejala ringan.

Baca juga: 1.280 Orang di Secapa AD Positif Covid-19, Ketahuan Berawal dari Ketidaksengajaan

5. Pasangan sesama jenis tepergok warga saat berhubungan intim

Ilustrasi pasangan berpelukan.SHUTTERSTOCK Ilustrasi pasangan berpelukan.
Dua pria,GU dan INS ditangkap polisi karena diduga melakukan hubungan intim di tempat suci.

Mereka ditangkap pada Kamis (9/7/2020) di Denpasar, Bali.

"Ditangkap karena diduga melakukan hubungan intim sesama jenis di tempat suci di Beji," kata Kapolsek Ubud AKP I Gede Sudyatmaja, saat dihubungi, Jumat (10/7/2020).

Mereka telah ditetapkam sebagai tersangka.

Atas perbuatannya, mereka dijerat dengan Pasal 281 KUHP dengan ancaman dua tahun penjara.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Suwandi, Sukoco, Agie Permadi | Editor: Farid Assifa, David Oliver Purba, Rachmawati, Candra Setia Budi)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X