Kabupaten Melawi Kalbar Dikepung Banjir, Lalu Lintas Darat Putus Total

Kompas.com - 11/07/2020, 15:25 WIB
Sejumlah warga menggunakan perahu untuk beraktivitas, karena banjir telah memasuki kawasan pasar di Kota Nanga Pinoh, Kabupaten Melawi, Kalimantan Barat, Sabtu (11/7/2020). istimewaSejumlah warga menggunakan perahu untuk beraktivitas, karena banjir telah memasuki kawasan pasar di Kota Nanga Pinoh, Kabupaten Melawi, Kalimantan Barat, Sabtu (11/7/2020).

PONTIANAK, KOMPAS.com – Sebanyak delapan kecamatan di Kabupaten Melawi, Kalimantan Barat, dilaporkan mengalami banjir setinggi lebih dari 1 meter sejak Kamis (9/7/2020).

Delapan kecamatan tersebut adalah Menukung, Ella Hilir, Sokan, Kota Baru, Sayan, Pinoh Selatan, Pinoh Utara dan Nanga Pinoh.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Melawi, Gusti Syafarudin mengatakan, banjir tersebut mengakibatkan lalu lintas darat terputus total, yakni ruas jalan provinsi di Kecamatan Nanga Pinoh hingga Kecamatan Sokan sedikitnya terdapat 20 titik banjir.

“Angkutan penumpang dan bahan pokok juga terganggu total,” kata Gusti melalui keterangan tertulisnya, Sabtu (11/7/2020).

Baca juga: Banjir Bandang Terjang Entikong, Ratusan Rumah Rusak dan 253 Keluarga Mengungsi

Gusti mengaku belum mendapat data valid berapa rumah terendam dan berapa warga terdampak banjir. Sampai dengan saat ini pendataan masih sedang dilakukan.

“Tapi setidaknya ada 2.000 ribu rumah terendam dan 50 keluarga yang telah mengungsi,” ujar Gusti.

Dia menerangkan, banjir terjadi akibat hujan deras yang terjadi sepekan terakhir sehingga membuat sejumlah sungai meluap.

Bahkan, banjir sudah memasuki ibu kota kabupaten di Kecamatan Nanga Pinoh.

"Hujan dengan intensitas tinggi hampir merata di Kabupaten Melawi membuat Sungai Pinoh dan Sungai Melawi meluap. Hampir semua kawasan tergenang air saat ini. Bahkan air juga sudah mulai menggenangi pasar Kota Nanga Pinoh,” ungkap Gusti.

Baca juga: Banjir Landa Kota Padang, Warga Dievakuasi dengan Perahu Karet

Menurut dia, saat ini, BPBP Melawi bersama TNI-Polri terus melakukan pemantauan daerah-daerah banjir dengan mengerahkan perahu karet.

"Kita terus memantau lapangan dan berkoordinasi dengan semua pihak. Warga juga diminta tetap waspada, karena air terus naik, bantuan segera diberikan," ungkap Gusti.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gunungkidul Bangun 1000 Titik Jaringan Internet di 2020

Gunungkidul Bangun 1000 Titik Jaringan Internet di 2020

Regional
Seluruh Anggota DPRD Kabupaten Banjar Menolak Diperiksa Swab Tenggorokannya

Seluruh Anggota DPRD Kabupaten Banjar Menolak Diperiksa Swab Tenggorokannya

Regional
Tertular Pasien, 4 Perawat RSUD Klungkung Positif Covid-19

Tertular Pasien, 4 Perawat RSUD Klungkung Positif Covid-19

Regional
'75 Tahun Merdeka, Desa Kami Belum Masuk Listrik, Anak-anak Belajar Pakai Lampu Teplok...'

"75 Tahun Merdeka, Desa Kami Belum Masuk Listrik, Anak-anak Belajar Pakai Lampu Teplok..."

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 13 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 13 Agustus 2020

Regional
Warga yang Makan Daging Busuk BPNT Muntah-muntah

Warga yang Makan Daging Busuk BPNT Muntah-muntah

Regional
Masih Berkabung, Petugas Kesulitan Tracing Warga yang Rebut Jenazah Covid-19

Masih Berkabung, Petugas Kesulitan Tracing Warga yang Rebut Jenazah Covid-19

Regional
Tersangka Kasus Pengeroyokan dan Perusakan Midodareni di Solo Bertambah

Tersangka Kasus Pengeroyokan dan Perusakan Midodareni di Solo Bertambah

Regional
Kasus Randi, Mahasiswa UHO yang Tertembak dalam Demo, Disidangkan di PN Jaksel

Kasus Randi, Mahasiswa UHO yang Tertembak dalam Demo, Disidangkan di PN Jaksel

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 13 Agustus 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 13 Agustus 2020

Regional
289 Anak Usia Sekolah Positif Corona di Papua, Ini Penjelasannya

289 Anak Usia Sekolah Positif Corona di Papua, Ini Penjelasannya

Regional
Belajar Tatap Muka SMP di Padang Panjang Berjalan Lancar, Ada 9 Aturan yang Harus Dipatuhi

Belajar Tatap Muka SMP di Padang Panjang Berjalan Lancar, Ada 9 Aturan yang Harus Dipatuhi

Regional
Pria Ini Bunuh Kekasihnya gara-gara Cium Bau Sperma di Sofa Rumah

Pria Ini Bunuh Kekasihnya gara-gara Cium Bau Sperma di Sofa Rumah

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 13 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 13 Agustus 2020

Regional
Gara-gara Rebutan Sebatang Pohon Asam, Kakek Ini Tewas Dibacok Pakai Parang

Gara-gara Rebutan Sebatang Pohon Asam, Kakek Ini Tewas Dibacok Pakai Parang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X