Plt Bupati Heran Kesembuhan di Sidoarjo Tak Kunjung Bergerak, Ternyata Salah Input Data

Kompas.com - 10/07/2020, 17:21 WIB
Ilustrasi Covid-19 ShutterstockIlustrasi Covid-19

SIDOARJO, KOMPAS.com - Kabupaten Sidoarjo menjadi salah satu daerah yang disinggung Presiden Jokowi saat melakukan kunjungan kerja ke Jawa Timur pada 25 Juni lalu.

Saat itu Jokowi datang ke Jatim untuk memantau kasus Covid-19 di Jawa Timur.

Jokowi saat bertemu dengan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa meminta agar kasus Covid-19 di Jatim turun dalam dua pekan.

DIketahui, lebih dari 50 persen kasus Covid-19 di Jatim disumbangkan Surabaya Raya, yang didalamnya termasuk Sidoarjo.

Baca juga: Waktu yang Diberikan Jokowi Habis, Bagaimana Tren Kasus Covid-19 di Jatim Selama 2 Pekan?

Lalu bagaimana kondisi kasus Covid di Sidoarjo setelah dua pekan waktu yang diberikan Jokowi berakhir?

Hingga 9 Juli, kasus positif corona di  Kabupaten Sidoarjo mencapai 2.280 kasus.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo dr Syaf Satriawarman tak menampik bahwa jumlah kasus positif di daerahnya terus mengalami peningkatan.

Penambahan kasus itu terjadi karena Pemkab Sidoarjo gencar melakukan pemeriksaan atau rapid test dan tes swab yang dilakukan secara masif.

Baca juga: Ini Kondisi Covid-19 di Surabaya Setelah 2 Pekan Waktu yang Diberikan Jokowi Habis

Meski demikian, ia mengakui masih ditemukan warga yang mengabaikan anjuran pemerintah untuk tetap mematuhi protokol kesehatan.

Warga yang tidak patuh protokol kesehatan itu disebut memberi kontribusi terhadap penambahan kasus Covid-19 di Kota Udang.

"Angka pertambahan confirm masih terus berlanjut karena pemeriksaan atau tes masif masih berjalan. Di sisi lain, faktor physical distancing masih jadi kendala di Sidoarjo," kata Syaf kepada Kompas.com, melalui pesan WhatsApp, Kamis (9/7/2020) malam.

Ia menyebut, angka pertambahan kasus positif Covid-19 di Sidoarjo diprediksi akan terus bertambah, karena sampai saat ini belum mencapai titik puncak.

Karena itu yang menjadi fokus Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sidoarjo saat ini adalah bagaimana menurunkan angka kematian.

"Iya, yang kita tekan angka kematian dan yang kami coba tingkatkan angka kesembuhan pasien Covid-19. Kami membuat surat edaran sesuai WHO, untuk bisa menyatakan pasien sembuh dengan satu kali negatif swab dan isolasi 14 hari," kata dia.

Plt Bupati Sidoarjo Nur Ahmad Syaifuddin menegaskan akan berusaha maksimal untuk meningkatkan angka kesembuhan di Sidoarjo.

Menurut dia, selama dua pekan terakhir ini, seharusnya ada banyak pasien sembuh yang tercatat di Sidoarjo.

Terlebih, kata Nur Ahmad, berdasarkan kriteria terbaru Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pasien dinyatakan sembuh tak lagi harus memiliki dua hasil tes swab negatif.

Namun, data pasien sembuh di Sidoarjo itu disebut tak masuk di data resmi karena ada kesalahan input data.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Zainuddin, Uang Tabungan 8 Tahun Dikuras Penipu dalam Hitungan Menit, Tersisa Rp 124.558

Kisah Zainuddin, Uang Tabungan 8 Tahun Dikuras Penipu dalam Hitungan Menit, Tersisa Rp 124.558

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 13 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 13 Agustus 2020

Regional
Rumah Saksi Perjuangan Melawan Agresi Militer Belanda Terancam Pembangunan Tol

Rumah Saksi Perjuangan Melawan Agresi Militer Belanda Terancam Pembangunan Tol

Regional
Pelaku Pembuang Bayi di Sleman Seorang Pelajar dan Mahasiswa Kedokteran

Pelaku Pembuang Bayi di Sleman Seorang Pelajar dan Mahasiswa Kedokteran

Regional
Gunungkidul Bangun 1000 Titik Jaringan Internet di 2020

Gunungkidul Bangun 1000 Titik Jaringan Internet di 2020

Regional
Seluruh Anggota DPRD Kabupaten Banjar Menolak Diperiksa Swab Tenggorokannya

Seluruh Anggota DPRD Kabupaten Banjar Menolak Diperiksa Swab Tenggorokannya

Regional
Tertular Pasien, 4 Perawat RSUD Klungkung Positif Covid-19

Tertular Pasien, 4 Perawat RSUD Klungkung Positif Covid-19

Regional
'75 Tahun Merdeka, Desa Kami Belum Masuk Listrik, Anak-anak Belajar Pakai Lampu Teplok...'

"75 Tahun Merdeka, Desa Kami Belum Masuk Listrik, Anak-anak Belajar Pakai Lampu Teplok..."

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 13 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 13 Agustus 2020

Regional
Warga yang Makan Daging Busuk BPNT Muntah-muntah

Warga yang Makan Daging Busuk BPNT Muntah-muntah

Regional
Masih Berkabung, Petugas Kesulitan Tracing Warga yang Rebut Jenazah Covid-19

Masih Berkabung, Petugas Kesulitan Tracing Warga yang Rebut Jenazah Covid-19

Regional
Tersangka Kasus Pengeroyokan dan Perusakan Midodareni di Solo Bertambah

Tersangka Kasus Pengeroyokan dan Perusakan Midodareni di Solo Bertambah

Regional
Kasus Randi, Mahasiswa UHO yang Tertembak dalam Demo, Disidangkan di PN Jaksel

Kasus Randi, Mahasiswa UHO yang Tertembak dalam Demo, Disidangkan di PN Jaksel

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 13 Agustus 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 13 Agustus 2020

Regional
289 Anak Usia Sekolah Positif Corona di Papua, Ini Penjelasannya

289 Anak Usia Sekolah Positif Corona di Papua, Ini Penjelasannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X