KILAS DAERAH

Meski Pandemi, Luwu Utara Surplus Beras Hingga 34.000 Ton Lebih

Kompas.com - 10/07/2020, 14:50 WIB
Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani, dalam kegiatan penyerahan bantuan alsintan, di Desa Saptamarga Kecamatan Sukamaju, Selasa (7/7/2020). DOK. Humas Pemkab Luwu UtaraBupati Luwu Utara Indah Putri Indriani, dalam kegiatan penyerahan bantuan alsintan, di Desa Saptamarga Kecamatan Sukamaju, Selasa (7/7/2020).

KOMPAS.com - Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani (IDP) mengatakan, di tengah pandemi Covid-19 dan perang dagang saat ini, sektor pertanian Luwu Utara berhasil mencapai surplus beras.

"Hingga Mei 2020, Luwu Utara masih surplus beras 34.477,89 ton,” kata Indah, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Meski tidak sebesar surplus beras 2019 yang mencapai 90.601,75 ton, capaian tahun ini termasuk luar biasa mengingat kondisi yang sedang tidak normal.

“Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), pertumbuhan ekonomi Luwu Utara termasuk tinggi, yaitu 7,11 persen. Sebanyak 52 persen Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) disumbang sektor pertanian," ujar IDP.

Hal tersebut dikatakan Indah, saat menyerahkan bantuan alat mesin pertanian (alsintan), di Desa Saptamarga, Kecamatan Sukamaju, Luwu Utara, Selasa (7/7/2020).

Baca juga: Pemkab Luwu Utara Gelar Peremajaan Kelapa Sawit untuk Tingkatkan Produktivitas

Saat ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Luwu Utara memang sedang berupaya meningkatkan produksi dan produktivitas pertanian, khususnya tanaman pangan.

Penyerahan alsintan berupa traktor, pompa air, power thresser, irigasi tanah dangkal, dam parit, combine, Rice Milling Unit (RMU), dan pintu air, merupakan salah satu cara untuk mendobrak semangat petani dalam mewujudkan kedaulatan pangan.

Tak hanya itu, Pelaksana tugas (Plt) Teknologi Pengolahan Hasil Pertanian (TPHP) Rusydi Rasyid mengatakan, Pemkab Luwu Utara juga bekerja sama dengan Pemerintah Taiwan dan Universitas Hasanuddin, untuk melaksanakan penangkaran benih padi.

Kemudian, program Upaya Khusus (Upsus) Luas Tambah Tanam (LTT), Serap Gabah Petani (Sergap), serta pembangunan dan perbaikan infrastruktur pertanian juga terus dilakukan untuk memotivasi perwujudan kedaulatan pangan.

Baca juga: Indeks Pembangunan 17 Desa Meningkat, Luwu Utara Bebas dari Desa Sangat Tertinggal

“Kita bisa meningkatkan produksi pertanian dengan berbagai kegiatan pro petani, termasuk penerapan 10 paket teknologi pertanian,” kata Rusydi.

Asal tahu saja, selain surplus beras, saat ini Luwu Utara masih bisa memproduksi 104.363,52 ton gabah kering panen (GKP) atau 86,561,01 ton Gabah Kering Giling (GKG), dengan produktivitas 5,56 ton per ha.

Menurut data TPHP Kabupaten Luwu Utara, hingga Mei 2020, luas tanam di Luwu Utara pun sudah mencapai 21.427,10 ha dengan luas panen 19.715,60 ha.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Ridwan Kamil soal Mendesain Masjid dan Wasiat Ayah

Cerita Ridwan Kamil soal Mendesain Masjid dan Wasiat Ayah

Regional
Ridwan Kamil Mendesain Masjid Seribu Bulan, Calon Masjid Terbesar di Banyumas

Ridwan Kamil Mendesain Masjid Seribu Bulan, Calon Masjid Terbesar di Banyumas

Regional
Bayar Pajak dengan Uang Koin, Pedagang Mainan Ini Berpesan agar Tidak Dikorupsi

Bayar Pajak dengan Uang Koin, Pedagang Mainan Ini Berpesan agar Tidak Dikorupsi

Regional
Kronologi Layangan Tersangkut di Roda Pesawat Citilink, Pilot Sempat Lapor ke Tower

Kronologi Layangan Tersangkut di Roda Pesawat Citilink, Pilot Sempat Lapor ke Tower

Regional
Korban Pembacokan Diduga Tak Dilayani RS karena Hasil Rapid Test, Ini Penjelasan Pengelola

Korban Pembacokan Diduga Tak Dilayani RS karena Hasil Rapid Test, Ini Penjelasan Pengelola

Regional
Suami yang Bunuh Istrinya Hamil 7 Bulan Terancam 15 Tahun Penjara

Suami yang Bunuh Istrinya Hamil 7 Bulan Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Ayah Ibu Dipenjara karena Narkoba, Balita di Medan Dianiaya Paman Bibi gara-gara Buang Air di Celana

Ayah Ibu Dipenjara karena Narkoba, Balita di Medan Dianiaya Paman Bibi gara-gara Buang Air di Celana

Regional
Diduga Diserang Kawanan Tawon, Pria Ini Ditemukan Tewas di Kubangan Air

Diduga Diserang Kawanan Tawon, Pria Ini Ditemukan Tewas di Kubangan Air

Regional
Layangan Tersangkut di Pesawat Citilink yang Akan Mendarat

Layangan Tersangkut di Pesawat Citilink yang Akan Mendarat

Regional
Karut-marut Hilirisasi Riset di Indonesia

Karut-marut Hilirisasi Riset di Indonesia

Regional
Sekolah Ditutup, Pemilik Kantin Ini Banting Setir Jadi Pedagang Bunga Plastik

Sekolah Ditutup, Pemilik Kantin Ini Banting Setir Jadi Pedagang Bunga Plastik

Regional
Diduga Usai Konsumsi Sabu, Seorang Oknum Polisi Ditangkap Warga, Kapolres Simalungun: Akan Kita Tindak Tegas...

Diduga Usai Konsumsi Sabu, Seorang Oknum Polisi Ditangkap Warga, Kapolres Simalungun: Akan Kita Tindak Tegas...

Regional
Menyoal Foto Bugil 2 Pria di Gunung Gede Pangrango, Terduga Pelaku Sebut untuk Riset Tema Tubuh

Menyoal Foto Bugil 2 Pria di Gunung Gede Pangrango, Terduga Pelaku Sebut untuk Riset Tema Tubuh

Regional
Pantai Tuing Indah dan Pantai Pulau Punggur, Destinasi Wisata Baru di Babel

Pantai Tuing Indah dan Pantai Pulau Punggur, Destinasi Wisata Baru di Babel

Regional
Ini Pengakuan Pria yang Bunuh Istrinya Saat Sedang Hamil 7 Bulan

Ini Pengakuan Pria yang Bunuh Istrinya Saat Sedang Hamil 7 Bulan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X