2 Kapal dan 13 Kru yang Hilang di Nias sejak 22 Juni 2020 Belum Ditemukan

Kompas.com - 09/07/2020, 10:47 WIB
Kantor Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (BNPP) Nias, Sumatera Utara menurunkan sejumlah personel bersama Kapal Negara (KN) SAR Nakula 230 berkecepatan 34 knot per jam untuk membantu operasi pencarian tenggelamnya KM Harapan Kita dan 9 nelayan yan di kabarkan tenggelam di sekitar perairan Pulau Simuk, Kabupaten Nias Selatan, Sumatera Utara. HENDRIK YANTO HALAWAKantor Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (BNPP) Nias, Sumatera Utara menurunkan sejumlah personel bersama Kapal Negara (KN) SAR Nakula 230 berkecepatan 34 knot per jam untuk membantu operasi pencarian tenggelamnya KM Harapan Kita dan 9 nelayan yan di kabarkan tenggelam di sekitar perairan Pulau Simuk, Kabupaten Nias Selatan, Sumatera Utara.

GUNUNGSITOLI, KOMPAS.com – Tim SAR gabungan telah menghentikan pencarian 8 orang nelayan Kapal KM Harapan Ku dan 5 orang nelayan Kapal KM Camar Laut yang hilang di Perairan Pulau Simuk, Nias, Sumatera Utara, pada 22 Juni 2020 lalu.

Kepala Basarnas Nias M Agus Wibisono menyampaikan bahwa proses pencarian telah dilakukan hingga 7 hari.

Pencarian telah melibatkan hampir 200 personel Basarnas beserta relawan lainnya.

Baca juga: Terjadi Lagi, Seorang Nelayan Hilang di Perairan Nias

Namun setelah dilakukan evaluasi, tim sepakat untuk melakukan penutupan pencarian dan dilanjutkan dengan pemantauan.

"Karena tidak ditemukan tanda-tanda, sehingga pelaksanaan akan diusulkan ditutup, dilanjutkan dengan pemantauan," kata Agus saat dikonfirmasi di Gunungsitoli, Rabu (8/7/2020).

Pada hari terakhir pencarian, tim SAR gabungan melakukan pencarian dengan memperluas areal pencarian hingga mencapai 800 mil laut persegi, dengan menggunakan seluruh armada yang dimiliki.

Namun hingga hari ke 7, pencarian nihil sehingga seluruh tim kemudian ditarik ke posko pencarian dan dikembalikan ke satuan potensi masing-masing.

Baca juga: 2 Kapal Tenggelam di Laut Nias, 13 ABK Hilang

Agus mengatakan, setelah penghentian ini, Basarnas Nias sudah meminta kelompok nelayan di Teluk Dalam dan Kepulauan Batu untuk melakukan pemantauan.

Jika ditemukan tanda-tanda baru, maka pencarian akan dibuka kembali.

Basarnas juga sudah melakukan komunikasi dan musyawarah kepada pihak keluarga di Teluk Dalam, Kabuaten Nias Selatan, serta Pemerintah Kabupaten Nias Selatan.

Kapal KM Harapan Ku merupakan kapal nelayan yang berangkat dari Teluk Dalam menuju Perairan Pulau Simuk pada 22 Juli 2020.

Kapal mengalami kerusakan dan tidak dapat bergerak. Kapal yang berisi 8 orang ini terhempas gelombang badai sehingga terbalik. 

Sementara di hari yang sama, pada pukul 08.00 WIB, Kapal KM Camar Laut mengalami kerusakan pada mesin keong.

Kerusakan membuat air masuk ke dalam kapal dan dihempaskan oleh gelombang tinggi.

Hanya 1 orang yang selamat yakni tekong kapal. Sedangkan 5 orang masih belum ditemukan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Oknum Perwira Polisi Jadi Kurir Sabu 16 Kg, Kapolda Riau: Dia Penghianat Bangsa

Oknum Perwira Polisi Jadi Kurir Sabu 16 Kg, Kapolda Riau: Dia Penghianat Bangsa

Regional
Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Anak Gizi Buruk Tak Kenal Lauk, Hanya Makan Nasi dengan Sayur Rebus

Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Anak Gizi Buruk Tak Kenal Lauk, Hanya Makan Nasi dengan Sayur Rebus

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Kurir Sabu 16 Kilogram, Alami Luka Tembak hingga Langsung Dipecat

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Kurir Sabu 16 Kilogram, Alami Luka Tembak hingga Langsung Dipecat

Regional
Fakta Lengkap Soal Fatwa Hukum Cambuk Bagi Pemain PUBG di Aceh...

Fakta Lengkap Soal Fatwa Hukum Cambuk Bagi Pemain PUBG di Aceh...

Regional
Gempa Terkini di Pangandaran Sempat Membuat Panik Wisatawan

Gempa Terkini di Pangandaran Sempat Membuat Panik Wisatawan

Regional
Polisi Masih Dalami Motif Warga yang Bacok Anggota DPRD Jeneponto

Polisi Masih Dalami Motif Warga yang Bacok Anggota DPRD Jeneponto

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Warga Diimbau Waspada Gempa Susulan

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Warga Diimbau Waspada Gempa Susulan

Regional
Korupsi Dana Desa Rp 387 Juta, Eks Kades Bontobaji Bulukumba Ditahan

Korupsi Dana Desa Rp 387 Juta, Eks Kades Bontobaji Bulukumba Ditahan

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

Regional
Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Regional
Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Regional
Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Regional
Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X