Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS DAERAH

Indeks Pembangunan 17 Desa Meningkat, Luwu Utara Bebas dari Desa Sangat Tertinggal

Kompas.com - 08/07/2020, 11:12 WIB
Inadha Rahma Nidya,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Luwu Utara Misbah mengatakan, indeks pembangunan di 17 desa di Luwu Utara meningkat sehingga berhasil menanggalkan status sangat tertinggal.

Berdasarkan penilaian Indeks Desa Membangun (IDM), 17 desa itu mengalami pengingkatan dua indeks sehingga berhasil menanggalkan status sangat tertinggal.

Dengan begitu, saat ini di Kabupaten Luwu Utara tidak ada lagi atau bebas dari desa kategori sangat tertinggal.

Untuk diketahui, IDM membagi desa menjadi 5 kategori, yaitu sangat tertinggal, tertinggal, berkembang, maju, dan mandiri.

Baca juga: Minimalkan Dampak Bencana, Bupati Luwu Utara Tekankan Pentingnya Mitigasi dan Adaptasi

IDM sendiri fokus pada upaya penguatan otonomi desa, sedangkan indeksnya merupakan komposit dari ketahanan sosial, ekonomi, dan ekologi.

“Desa Tolangi yang sebelumnya tertinggal, menjadi desa maju, Desa Batang Tongka yang sebelumnya sangat tertinggal, menjadi desa berkembang," kata Misbah, seperti dalam keterangan tertulisnya.

" Kemudian Kecamatan Sabbang Selatan, Masamba, Mappedeceng, Sukamaju Selatan, Sukamaju, Bone-bone, dan Tanalili tidak lagi memiliki desa berkategori sangat tertinggal,” tambah Misbah.

Hal tersebut dikatakan Misbah, saat mendampingi Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani memantau penyaluran BLT DD, di Desa Tamuku Kecamatan Bone-bone, Selasa (8/7/2020).

Kategori desa mandiri dan maju meningkat

Pada kesempatan tersebut Misbah juga mengatakan, jumlah desa kategori mandiri meningkat dari 2 desa menjadi 7 desa.

Ketujuh desa tersebut antara lain Desa Banyu Urip, Patoloan, Patila, Sukamaju, Bone-bone, Baebunta, dan Desa Tarobok.

Tak hanya desa kategori mandiri, jumlah desa maju juga meningkat dari 14 desa menjadi 25 desa. Sedangkan jumlah desa berkembang meningkat dari 64 desa menjadi 102 desa.

Sementara itu, jumlah desa kategori tertinggal menurun dari 69 desa menjadi 32 desa.

Baca juga: Percepat Pembangunan Infrastruktur, Bupati Luwu Utara Fokus Buka Jalan Wilayah Terpencil

“Hal ini mengikuti semangat nasional peningkatan kualitas kehidupan desa, seperti yang dinyatakan dalam Dokumen Perencanaan Pembangunan Nasional melalui optimalisasi pelaksanaan UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa (UU Desa),” kata Misbah.

Menanggapi hal tersebut, pendamping desa Kecamatan Bone-bone Wawan mengatakan, peningkatan IDM didukung program kolaborasi pemerintah pusat, provinsi, kabupaten hingga desa.

“Program tersebut berupa bantuan ternak, perikanan, pertanian, akses jalan, dan pemberdayaan dana desa. Di tengah pandemi Covid-19, aktivitas ekonomi masyarakat juga tetap berjalan sehingga indeks ketahanan ekonominya stabil,” kata Wawan. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Terkini Lainnya

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Regional
Komunikasi Politik 'Anti-Mainstream' Komeng yang Uhuyy!

Komunikasi Politik "Anti-Mainstream" Komeng yang Uhuyy!

Regional
Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Regional
Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Regional
Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Regional
Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Regional
Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Regional
Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Regional
Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Regional
BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

Regional
Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Regional
Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di 'Night Market Ngarsopuro'

Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di "Night Market Ngarsopuro"

Regional
Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Regional
Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di 'Rumah' yang Sama...

Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di "Rumah" yang Sama...

Regional
Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com