303 Penonton Rhoma Irama Jalani "Rapid Test" dan Hasilnya Non Reaktif

Kompas.com - 07/07/2020, 20:33 WIB
Sebanyak 303 peserta mengikuti rapid test usai menonton Rhoma Irama di Desa Cibunian, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/7/2020). Dokumentasi Pemkab BogorSebanyak 303 peserta mengikuti rapid test usai menonton Rhoma Irama di Desa Cibunian, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/7/2020).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor menggelar rapid test terhadap penonton yang hadir di lokasi manggungnya Rhoma Irama, Desa Cibunian, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui apakah penonton yang hadir pada saat itu terinfeksi virus Covid-19.

Ada pun pemeriksaan rapid test dilakukan terhadap 303 warga sesuai hasil tracing tim surveilans beberapa waktu lalu.

Baca juga: Lepas Rindu Rhoma Irama dengan Sahabat Lama, Berujung Tes Massal Corona...

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bogor Mike Kaltarina menyebut bahwa tak ada peserta yang menunjukkan hasil reaktif saat dilaksanakan rapid test pada siang tadi.

"Hasilnya non reaktif semua (303 orang) kalau kita sebut negatiflah ya," kata Mike saat dihubungi Kompas.com, Selasa (7/7/2020).

Tak terkecuali, lanjut Mike, pihak penyelenggara, yakni Surya Atmadja juga dites cepat seperti warga lain dan hasilnya juga non reaktif.

Menurut dia, sesuai janji di awal bahwa untuk mengantisipasi terjadinya penularan Covid-19 di lokasi acara sunatan, pihaknya tak membeda-bedakan.

Terkait hal itu, dirinya pun meminta dan mengajak semua pihak untuk tetap melakukan pola hidup sehat usai dilakukan rapid test.

"Iya sudah, karena ini merupakan tanggung jawab kita semua, mudah-mudahan ke depan tetap dengan prinsip melawan Covid-19, menerapkan pola hidup sehat, pada diri sendiri, keluarga dan sekitar kita," kata dia.

Abah Surya minta maaf

Pihak penyelenggara, Surya Atmadja pun mengucapkan terima kasih kepada Pemkab Bogor Bogor atas perhatiannya dengan menggelar rapid test kepada masyarakat Pamijahan.

"Alhamdulillah semua warga sudah di-rapid test dengan sehat, hasilnya negatif. Atas nama Abah semua keluarga di sini mengucapkan terima kasih kepada bupati Bogor udah peduli kepada masyarakat kami, dan saya sendiri sehat, hasilnya non reaktif," ujar Surya Atmaja di lokasi.

Baca juga: Tak Semua yang Hadir Saat Rhoma Irama Konser Ikut Tes Covid-19, Ini Sebabnya

Abah Surya yang juga dikenal sebagai tokoh kasepuhan di wilayah tersebut sekali lagi meminta maaf kepada Bupati Bogor Ade Yasin karena telah menggelar acara yang mengundang kerumunan di saat Pemkab Bogor masih menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) secara proporsional pada Minggu (28/6/2020)) lalu.

"Abah minta maaf kepada bupati, mudah-mudahan tidak ditiru lagi kesalahan seperti ini (konser musik, red). Mohon maaf karena ada kesalahan, jangan ditiru lagi," ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Regional
Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X