Cerita Komunitas Serambi Tau Macca Sebar Minta Baca ke Pelosok, Pernah Dikira Hendak Culik Anak-anak

Kompas.com - 06/07/2020, 14:51 WIB
Suasana anak-anak di Desa Bt Lojong, Kecamatan Uluere, Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, sedang membaca buku motor pustaka komunitas Serambi Baca Tau Macca Bantaeng. KOMPAS.com/NURWAHIDAHSuasana anak-anak di Desa Bt Lojong, Kecamatan Uluere, Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, sedang membaca buku motor pustaka komunitas Serambi Baca Tau Macca Bantaeng.

BANTAENG, KOMPAS.com - Akses anak-anak usia sekolah di Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, buku masih terbatas.

Perpustakaan belum menjangkau pelosok desa. Akibatnya, minat baca anak tak bisa tersalurkan dengan baik.

Hal itu terjadi di Desa Bonto (Bt) Lojong, Kecamatan Ulu Ere, Kabupaten Bantaeng.

Baca juga: Wawancara Ahok, Daniel Mananta Disuruh Baca Buku dan Cecar soal Film

Desa Bt Lojong merupakan daerah terpencil dan berada di pegunungan, akses jalan masih rusak.

Perjalanan menuju desa itu dari Kota Bantaeng butuh waktu dua jam perjalanan.

Saat ini tidak ada perpustakaan umum yang bisa diakses warga atau anak-anak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kalaupun ada, perpustakaan itu berupa perpustakaan sekolah yang dikelola oleh SD 35 Lannying, Kecamatan Uluere Bantaeng, koleksi bukunya sangat terbatas.

Buku yang ada juga banyak yang rusak dan tidak layak baca.

Para pemuda Bantaeng yang tergabung dalam komunitas Serambi Baca Tau Macca Bantaeng, tidak tinggal diam.

Baca juga: Gara-gara Buku: Kirim Cerita Bisa Donasi ke Taman Baca

Mereka berinisiatif menyambangi daerah tersebut dengan mengajak anak-anak membaca buku secara gratis.

Berbekal sepeda motor honda yang disulap menjadi motor pustaka Komunitas Serambi Baca Tau Macca Bantaeng ini menawarkan 100 koleksi buku. Buku-buku itu berupa kisah nabi, dongeng, dan pertanian.

 

Salah satu Pembina Serambi Baca Tau Macca Bantaeng, Takdir (33), mengaku gerakan yang dilakukannya bersama temannya Jamal (33) untuk meningkatkan minat baca.

"Alhamdulillah kegiatan ini mulai dilaksanakan sejak tahun 2019. Semoga adanya kegiatan ini bisa memberikan banyak manfaat. Namun selama pandemi ini kegiatan ke sana dihentikan sementara waktu," kata Takdir, saat dikonfirmasi, Kompas.com, Senin (6/7/2020).

Ternyata aksi positif ini mendapat banyak tantangan seperti diusir warga karena diduga mencuri anak-anak dan motor mogok di jalan.

Baca juga: PPDB di Pelosok Bogor, Jalan Menuju Sekolah Diarahkan ke Jurang oleh Google Maps

Diusir Warga

Pertama kali komunitas Serambi Baca Tau Macca Bantaeng menyambangi daerah terpencil ini, warga setempat menduga akan mencuri anak-anak mereka.

"Jadi waktu pertama kali datang di desa ini, kami singgah di jalan dan mengajak anak-anak membaca, ketika mereka masih asyik membaca, salah seorang warga datang mengambil anaknya dan anak-anak yang lain disuruh pulang. Dan menganggap akan mencuri anak-anak. Akhirnya kami langsung pulang ke rumah," kata Takdir.

Memang pada waktu itu, lanjut Takdir, anggota komunitas itu kebanyakan berambut panjang.
Dia menduga hal itu jadi salah satu penyebab sehingga warga ketakutan.

Baca juga: Metode Baru Guru Avan Mengajar Murid di Pelosok, Radio dan Telepon Konferensi Jadi Andalan

Namun, semangat Takdir dan temannya Jamal tak surut. Beberapa hari kemudian mereka datang lagi menawarkan buku kepada anak-anak untuk dibaca.

"Beberapa hari kemudian, datang lagi, sembari mencari kenalan warga di sana dengan menyampaikan niat baik untuk meningkatkan minat baca anak-anak, malah orangtuanya beranggapan akan diberikan buku secara gratis. Meski demikian mereka sudah mengerti maksud dan tujuan kami," tuturnya.

Sejumlah anak-anak mengetahui kedatangan motor pustaka ini. Mereka langsung datang beramai-ramai.

Selain itu, komunitas Serambi Baca Tau Macca Bantaeng juga menyambangi SD 35 Lannying, menemui guru.

"Kedatangan kami disambut hangat, ketika jam istirahat guru mempulkan anak-anak dari kelas satu sampai kelas enam. Mereka ditampung dalam ruangan tapi mengambil hati para anak-anak harus mulai dengan mendongeng, dan menyampaikan betapa pentingnya membaca," tuturnya.

Baca juga: Lawan Corona, Brigadir Dedi Gendong Pengeras Suara 20 Kg, Susuri Pelosok Trenggalek

Saat ini, kendala terbesar dihadapi adalah fasilitas untuk menunjang pergerakan, karena motor pustaka sudah menuai termakan zaman.

Sudah sering mogok di saat berangkat atau pulang ke rumah.

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.