PSBB Ambon Diperketat, Mobil Pribadi Kena Ganjil Genap

Kompas.com - 05/07/2020, 18:29 WIB
Wali Kota Ambon, Richard Louhenapessy didampingi Wakil Wali Kota Ambon Syarif Hadler dan Sekretaris Kota Ambon Anthony Gustav Latuheru saat memberikan keterangan kepada wartawan di salah satu hotel di Ambon, Minggu (5/7/2020) KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYWali Kota Ambon, Richard Louhenapessy didampingi Wakil Wali Kota Ambon Syarif Hadler dan Sekretaris Kota Ambon Anthony Gustav Latuheru saat memberikan keterangan kepada wartawan di salah satu hotel di Ambon, Minggu (5/7/2020)

AMBON, KOMPAS.com - Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kota Ambon untuk tahap kedua yang akan berlangsung hingga 19 Juni mendatang semakin diperketat.

Adapun sejumlah pengetatan yang dilakukan dalam perpanjangan PSBB di Kota Ambon meliputi penutupan penuh terhadap operasional mal dan waktu penutupan pasar rakyat dan operasional angkutan umum yang dimajukan lebih awal.

Untuk pasar rakyat, operasional angkot, becak dan speedboat yang tadinya beroperasi hingga Pukul 20.00 WIT saat ini dibatasi hingga Pukul 18.00 WIT.  

Baca juga: 50.595 Keluarga Terdampak Covid-19 Terima Bantuan di Ambon

“Jadi saat pasar tutup angkot langsung setop beroperasi tidak boleh lagi masuk terminal, sedangkan mal ditutup penuh,” ungkap Wali Kota Ambon, Richard Louhenapessy kepada wartawan di Ambon, Minggu (5/7/2020).

Pembatasan penuh juga akan diperluas terhadap sejumlah fasilitas umum lainnya termasuk, perkantoran yang tidak berhubungan dengan pelayanan masyarakat, pusat kebugaran dan sejenisnya serta salon kecantikan.

Adapun untuk mobil pribadi selain harus mengikuti ketentuan mengangkut penumpang setengah dari kapasitas muat, juga diberlakukan sistem ganjil genap.

Baca juga: Belum Keluar dari Zona Merah, PSBB Ambon Diperpanjang 14 Hari

“Ketentuan ganjil genap sesuai tanggal itu untuk kendaraan pribadi, hari senin besok petugas akan sosialisasi dan selasa itu akan diterpakan penindakan,” tegasnya.

Khusus untuk toko-toko yang menjual kebutuhan pokok, bahan bangunan, obat dan yang diatur dalam ketentuan tetap beroperasi hingga waktu yang ditentukan.

Sedangkan untuk kafe, warung kopi, rumah makan, restoran dan sejenisnya tetap beroperasi hingga Pukul 18.00 WIT tanpa menerima pengunjung.

“Itu termasuk yang di pasar Batu Merah dan Mardika tetap buka sesuai waktu yang ditentukan,” ujarnya.

Baca juga: Diizinkan Gugus Tugas Maluku, 20 Pasien Positif Covid-19 di Ambon Karantina Mandiri

Ia mengaku dari hasil evaluasi yang dilakukan selama penerapan PSBB tahap pertama lonjakan Covid-19 di Kota Ambon sudah sangat melandai dan diharapkan saat perpanjangan PSBB kali ini masalah corona di Kota Ambon dapat diatasi.

“Kita berharap setelah PSBB kedua nanti masalah corona ini sudah bisa kita kendalikan,” harapnya. 

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka, Ini Kronologi Dugaan Kasusnya

Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka, Ini Kronologi Dugaan Kasusnya

Regional
2 Santri Lombok Tengah Terseret Air Bah, 1 Tewas, 1 Hilang

2 Santri Lombok Tengah Terseret Air Bah, 1 Tewas, 1 Hilang

Regional
Jadi Pasien Covid-19 Pertama, Sekda Kabupaten Taliabu: Saya Sudah Sembuh Total...

Jadi Pasien Covid-19 Pertama, Sekda Kabupaten Taliabu: Saya Sudah Sembuh Total...

Regional
Kisah Perawat Pasien Covid-19, Dimarahi hingga Dilarang Pulang ke Rumah

Kisah Perawat Pasien Covid-19, Dimarahi hingga Dilarang Pulang ke Rumah

Regional
Pria Ini Jadikan Istri Siri PSK, Ditawarkan Via Twitter, Motifnya Tak Kuat Layani Hasrat

Pria Ini Jadikan Istri Siri PSK, Ditawarkan Via Twitter, Motifnya Tak Kuat Layani Hasrat

Regional
Kepala Dusun Diduga Gelapkan Bantuan Covid-19, Buat Surat Kuasa Palsu

Kepala Dusun Diduga Gelapkan Bantuan Covid-19, Buat Surat Kuasa Palsu

Regional
2 Warga Tewas akibat Longsor di Pangandaran

2 Warga Tewas akibat Longsor di Pangandaran

Regional
UMP 2021 Tidak Naik, Ini Kata Gubernur Banten

UMP 2021 Tidak Naik, Ini Kata Gubernur Banten

Regional
Sakit, Status Penahanan Mantan Wali Kota Kupang Dialihkan Jadi Tahanan Kota

Sakit, Status Penahanan Mantan Wali Kota Kupang Dialihkan Jadi Tahanan Kota

Regional
Komnas PA Bentuk Tim Advokasi atas Penganiayaan Sadis Balita di Medan

Komnas PA Bentuk Tim Advokasi atas Penganiayaan Sadis Balita di Medan

Regional
Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka, Pengacara Siapkan Praperadilan

Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka, Pengacara Siapkan Praperadilan

Regional
Libur Panjang, ASN Madiun Tak Dilarang ke Luar Kota, Harus Rapid Test Saat Kembali

Libur Panjang, ASN Madiun Tak Dilarang ke Luar Kota, Harus Rapid Test Saat Kembali

Regional
1,9 Juta KRTS di Jabar Mulai Terima Bansos Tahap Ketiga

1,9 Juta KRTS di Jabar Mulai Terima Bansos Tahap Ketiga

Regional
Pemprov DIY Kembali Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19

Pemprov DIY Kembali Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19

Regional
Bahar bin Smith Ditetapkan Tersangka atas Kasus Penganiayaan, Dilaporkan Korban Tahun 2018

Bahar bin Smith Ditetapkan Tersangka atas Kasus Penganiayaan, Dilaporkan Korban Tahun 2018

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X