Kompas.com - 05/07/2020, 10:20 WIB
Editor Rachmawati

Apa yang terjadi pada lagu Yamko Rambe Yamko, menurut Seto, berkaitan dengan "adanya framing yang dibangun pemerintah, yang kemudian itu disematkan sebagai representasi masyarakat Papua.

Kendati begitu, dia menegaskan hal itu perlu dikaji lebih jauh dari sisi sejarah. Sebab, mengutip apa dituturkan oleh tokoh Papua, Simon Patric Morin, lagu ini dibawa oleh seniman Jakarta yang pada waktu itu datang ke Biak untuk menghibur orang-orang Papua pada awal 1960an.

Apalagi, tak ada satu pun suku di Papua yang mengklaim lagu itu sebagai lagu mereka.

"Ini kan berarti ada yang aneh dan menurut saya ada hal yang harus diluruskan. Kalau memang benar itu bukan bahasa Papua dan tidak merepresentasi orang Papua, maka kita harus siap bahwa ketika orang Papua meminta simbol representasi itu kemudian diubah," ungkap Seto.

Baca juga: Dinas Pendidikan Papua Ancam Copot Kepala Sekolah yang Pungli Saat Penerimaan Siswa Baru

Akan tetapi, Agastya Rama Listya, etnomusikolog sekaligus dosen program studi seni musik di Universitas Kristen Satya Wacana, tak sependapat.

Agastya menyebut "pencarian asal-usul bukan sesuatu yang esensial", jika komunitas etnis Papua sudah menganggap lagu tersebut sebagai representasi di tingkat nasional maupun internasional, maka "itu bukan suatu masalah".

"Kalau komunitas Papua akan melakukan diskusi menerima atau tidak menerima, atau mengubah, atau mungkin mempertahankan melodinya dan mengubah dengan teks baru. Menurut saya yang paling relevan menjawab adalah etnis Papua sendiri," jelas Agastya.

Dia menyarankan, jika komunitas Papua menolak lagu ini sebagai lagu daerahnya, maka yang semestinya dilakukan kemudian ada menghapus segala klaim bahwa lagu ini lagu daerah Papua dari buku teks dan materi pembelajaran yang selama ini beredar.

Baca juga: 1.498 Kasus Positif Covid-19 di Papua, Pasien Pertama Tercatat di Puncak Jaya

Bagaimana tanggapan komunitas Papua?

Ketua Dewan Kesenian Tanah Papua, Nomensen Mambraku, mengungkapkan meski mengaku tak mengerti makna lirik lagu tersebut, namun lagu itu sudah menjadi bagian dari seni dan budaya Papua.

"Seni untuk seni," tegasnya.

"Soal sejumlah seniman Papua mengklaim lagu itu bukan lagu orang Papua, saya setuju. Tetapi dia [lagu Yamko Rambe Yamko] sudah memberikan warna bahwa di seluruh Indonesia orang menyanyikan lagu itu dengan jiwa dan napas orang Papua, meskipun lagunya bukan dari Papua," ujar Nomensen.

"Dari aspek kultur, lagu itu harus diakui bahwa dia mewakili nilai-nilai dan aspek dasar kehidupan seni dan budaya orang Papua, karena memang lagu itu dibesarkan di tanah Papua," jelasnya kemudian.

Baca juga: Satu Keluarga di Papua Ditemukan Tewas, Diduga Keracunan Asap Genset

Hal serupa juga terjadi pada seni budaya yang lain. Dia mencontohkan tari Gale-Gale kini identik dengan budaya Papua, padahal tarian itu berasal dari Maluku Utara.

"Seni tidak perlu dipolitisir. Biarkan seniman pada lahannya dan politik pada lahannya sendiri-sendiri," kata dia.

Senada, tokoh Papua, Simon Patric Moran, pun tak menganggap lagu Yamko Rambe Yamko "secara paksa" disematkan sebagai identitas Papua, meski bukan berasal dari Papua.

Namun begitu, dia menegaskan bahwa budayawan Papua perlu mengklarifikasi asal-usul lagu ini.

Baca juga: Kasus Blokir Internet di Papua, Jokowi Divonis Bersalah hingga Batal Ajukan Banding

"Secara positif saya melihat, niat Pak Kasur itu hanya untuk membawa kegembiraan. Sehingga saya menganggap itu sekedar diciptakan dari serangkaian kata-kata."

"Saya kira budayawan perlu klarifikasi tentang hal ini karena lagu pernah dibawa ke forum internasional," ujar Simon.

Sejumlah kelompok paduan suara kerap membawakan lagu Yamko Rambe Yamko yang diaransemen oleh Agustinus Bambang Jusana dalam kompetisi paduan suara internasional.

Paduan suara anak Indonesia, The Resonanz Children's choir meraih gelar juara ketika melantunkan lagu ini di sebuah kompetisi yang digelar di Venesia, Italia, pada 2016.

Baca juga: Ini Alasan Jokowi Batal Banding Putusan PTUN soal Blokir Internet Papua

Tahun lalu, lagu ini juga dibawakan oleh paduan suara Telkom University Choir ketika meraih kemenangan dalam kompetisi di Taipei, Taiwan.

Bahkan, kelompok paduan suara dari negara lain juga kerap membawakan lagu Yamko Rambe Yamko, yang mereka anggap sebagai lagu dari Papua.

Etnomusikolog, Agastya Rama Listya, yang juga kerap mengaransemen lagu untuk paduan paduan suara, menyebut bahwa "dunia paduan suara tak ambil pusing dengan latar belakang lagu yang dinyanyikan".

"Dan itu kan sudah dinyanyikan oleh paduan suara dari luar. Jadi kalau kita bilang 'Lagu ini kami tarik karena bukan lagu Papua', sebenarnya kita justru mempermalukan diri," jelasnya.

Baca juga: Jumlah Kasus Covid-19 Capai 1.424, Zona Merah di Papua Bertambah Jadi 15

Namun begitu, Direktur Perfilman, Musik dan Media Baru pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Ahmad Mahendra, mengungkapkan pemerintah tengah melakukan penelusuran dan pengkajian resmi terkait asal-usul lagu ini.

"Sementara ini sedang ditelusuri dan dikaji oleh unit pelaksana teknis Ditjen Kebudayaan, yakni Balai Pelestarian Nilai Budaya Papua," ujar Mahendra.

Hasil penelusuran ini, nantinya dijadikan dasar untuk mengklarifikasi asal-usul lagu Yamko Rambe Yamko yang selama puluhan tahun disematkan sebagai bagian dari identitas Papua.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Regional
Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Regional
Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Regional
Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Regional
Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Regional
Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Regional
Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Regional
Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Regional
Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Regional
Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Regional
Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Regional
Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Regional
Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Regional
Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.