Curhat Pasien Covid-19 kepada Bupati, Ditelantarkan dan Tak Dirawat di Tempat Karantina

Kompas.com - 30/06/2020, 13:24 WIB
Tangkapan layar video curhat pasien corona di tempat karantina kepada Bupati Jombang, Mundjidah Wahab. Video curhat pasien tersebut viral di Facebook, sejak Minggu (28/6/2020) lalu. KOMPAS.COM/MOH. SYAFIÍTangkapan layar video curhat pasien corona di tempat karantina kepada Bupati Jombang, Mundjidah Wahab. Video curhat pasien tersebut viral di Facebook, sejak Minggu (28/6/2020) lalu.

JOMBANG, KOMPAS.com - Sebuah video yang memperlihatkan seorang pasien positif Covid-19 berbincang dengan Bupati Jombang Mundjidah Wahab melalui video call viral di media sosial.

Dalam video berdurai 13 menit 8 detik itu, pasien bernama Kadir itu terlihat mengenakan jaket merah. Kadir merupakan warga Desa Mundusewu, Kecamatan Bareng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur.

Saat berbincang dengan Bupati Jombang lewat video call, Kadir terlihat dikelilingi sejumlah orang.

Terlihat, Kadir berada di dalam sebuah ruangan. Di belakangnya terdapat sejumlah tempat tidur yang ditata rapi tanpa.

Berdasarkan penelusuran Kompas.com, tempat itu merupakan lapangan tenis indoor, salah satu aset milik Pemerintah Kabupaten Jombang, Jawa Timur.

Baca juga: Dengar Alasan RSUD Dr Soetomo Penuh, Risma: Kalau BPJS Tidak Bisa, Silakan Klaim ke Kami

Sejak dua pekan lalu, lapangan tenis indoor menjadi tempat karantina bagi pasien corona yang tidak memerlukan perawatan intensif atau menunggu hasil pemeriksaan swab.

Dalam percakapan yang sesekali dibalas lawan bicaranya, Kadir menyampaikan sejumlah keluhan para pasien Covid-19 yang sedang diisolasi.

Percakapan Kadir saat menyampaikan curhat kepada Bupati Jombang Mundjidah, lebih banyak disampaikan dengan bahasa jawa.

Tak Ada Penanganan

Kadir menceritakan kondisi pasien Covid-19 di tempat karantina. Salah satunya, tak ada tenaga medis yang mengunjungi mereka.

Bahkan, kata dia, perlakuan yang diterima pasien positif Covid-19 dan pasien dalam pengawasan (PDP) yang menunggu hasil pemeriksaan swab di tempat karantina tak berbeda.

"Di GOR ini, fakta hasil swab semalam, itu didapati ada beberapa pasien kan positif, sampai tadi pagi bahkan malam sampai sekarang tidak ada satu pun dokter yang jenguk. Enggak ada yang inventarisasi, ini kelanjutan bagaimana orang yang positif corona sama yang tidak," kata Kadir saat curhat melalui video call kepada Bupati Jombang.

Hampir dua pekan, pasien corona di tempat karantina seolah dibiarkan tanpa ada penanganan medis.

"Tidak ada dokter spesialis atau dokter ahli apa pun yang datang menjenguk kami. Dikumpulkan tapi tanpa perawatan," ujar Kadir.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dirinya, Istri dan 3 Anak Positif Corona, Jubir Gugus Tugas Simalungun: Kami Dikenalkan Langsung dengan Covid-19

Dirinya, Istri dan 3 Anak Positif Corona, Jubir Gugus Tugas Simalungun: Kami Dikenalkan Langsung dengan Covid-19

Regional
Kasus Penganiayaan Ojol di Pekanbaru Berakhir Damai, Ini Kata Polisi

Kasus Penganiayaan Ojol di Pekanbaru Berakhir Damai, Ini Kata Polisi

Regional
Melacak Penyebaran Covid-19 di Secapa AD, 1.280 Orang Positif Corona, Terungkap Saat Prajurit Periksa Bisul

Melacak Penyebaran Covid-19 di Secapa AD, 1.280 Orang Positif Corona, Terungkap Saat Prajurit Periksa Bisul

Regional
Juru Bicara Gugus Tugas dan Keluarganya Positif Covid-19

Juru Bicara Gugus Tugas dan Keluarganya Positif Covid-19

Regional
Jadi Tersangka, Mandor Kapal China Belum Ditahan, Ini Kata Polisi

Jadi Tersangka, Mandor Kapal China Belum Ditahan, Ini Kata Polisi

Regional
Mengungkap Fakta Nasib WNI di Kapal Lu Huang Yuan Yu 118...

Mengungkap Fakta Nasib WNI di Kapal Lu Huang Yuan Yu 118...

Regional
Begini Kondisi ABK WNI Saat Berada di Kapal China Menurut Polisi

Begini Kondisi ABK WNI Saat Berada di Kapal China Menurut Polisi

Regional
Ini Pengakuan ABK Indonesia di Kapal China, Dianiaya Setiap Hari Soal Perkara Sepele dan Dibuat-buat

Ini Pengakuan ABK Indonesia di Kapal China, Dianiaya Setiap Hari Soal Perkara Sepele dan Dibuat-buat

Regional
Video Viral Rumah Bisa Bergerak dan Berpindah Tempat, Ini Faktanya

Video Viral Rumah Bisa Bergerak dan Berpindah Tempat, Ini Faktanya

Regional
Jasad ABK Indonesia di Freezer Kapal China, Diduga Tewas Dianiaya Mandor

Jasad ABK Indonesia di Freezer Kapal China, Diduga Tewas Dianiaya Mandor

Regional
Baduy Masih Boleh Dikunjungi, Ini Permintaan Warga

Baduy Masih Boleh Dikunjungi, Ini Permintaan Warga

Regional
Catatan KSAD soal Klaster Covid-19 di Secapa AD dan Pusdikpom Bandung

Catatan KSAD soal Klaster Covid-19 di Secapa AD dan Pusdikpom Bandung

Regional
Tagihan Listrik Membengkak, Bupati Probolinggo dan Chef Arnold Ngamuk di Medsos, Begini Ceritanya

Tagihan Listrik Membengkak, Bupati Probolinggo dan Chef Arnold Ngamuk di Medsos, Begini Ceritanya

Regional
Coba Pengalaman Baru, Menikmati Kopi Sambil Keliling Kota Malang

Coba Pengalaman Baru, Menikmati Kopi Sambil Keliling Kota Malang

Regional
Virus Corona di Kalsel Mencapai Lebih dari 4.000 Kasus

Virus Corona di Kalsel Mencapai Lebih dari 4.000 Kasus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X