Rohingya di Aceh, Dilema Antara Kemanusiaan dan Potensi Kecemburuan Sosial

Kompas.com - 30/06/2020, 11:15 WIB
Perempuan dan anak-anak adalah kelompok yang paling terdampak akibat dari suatu perang, dan konflik. Hidayatullah/BBC IndonesiaPerempuan dan anak-anak adalah kelompok yang paling terdampak akibat dari suatu perang, dan konflik.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Keputusan menerima pengungsi Rohingya adalah langkah yang dilematis dan memiliki dua mata sisi pisau.

Di satu sisi yang dipertaruhkan adalah rasa kemanusiaan rakyat Indonesia dalam menolong sesama manusia.

Namun di sisi lain, apakah Indonesia, khususnya Pemerintah Provinsi Aceh memiliki sumber daya yang cukup untuk menghidupi mereka di tengah tingkat kemiskinan di Aceh yang tinggi - urutan pertama termiskin di Sumatra dan urutan keenam secara nasional.

Baca juga: Dompet Dhuafa Ikut Terjun Langsung Selamatkan Pengungsi Rohingya di Aceh Utara

Terlebih lagi, berkaca dari pengalaman yang ada, apakah pemerintah siap menanggulangi potensi munculnya kecemburuan sosial di tengah masyarakat akibat perhatian yang cukup besar kepada para pengungsi tersebut, kata sosiolog dari Universitas Syiah Kuala, Masrizal.

Sebanyak 99 pengungsi etnik Rohingya yang mayoritas perempuan dan anak-anak tampak kehausan dan kelaparan saat ditemukan di tengah laut, sekitar empat mil dari pesisir Pantai Seunuddon, Kabupaten Aceh Utara, pada Rabu (24/6/2020).

Mereka sejatinya bertujuan ke Malaysia dengan harapan akan mendapatkan kehidupan yang lebih baik dan bertemu keluarga mereka di sana, kata salah satu pengungsi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Cerita Pengungsi Rohingya: Ingin Mengadu Nasib ke Malaysia Malah Terdampar di Aceh, 15 Meninggal Saat Perjalanan

Terombang-ambing di tengah laut yang minim makanan dan minuman, warga sekitar merasa iba dan membawa mereka ke darat.

Pemerintah kini menampung pengungsi tersebut sementara di gedung bekas Kantor Imigrasi Punteut, Blang Mangat, Lhokseumawe. Gabungan pemangku kebijakan akan melakukan rapat intensif guna membahas nasib ke depan para pengungsi Rohingya tersebut.

Baca juga: Rapid Test, 99 Pengungsi Rohingya di Aceh Utara Nonreaktif

Pengungsi Rohingya: Kami mau ke Malaysia

Warga melakukan evakuasi paksa pengungsi etnik Rohingya dari kapal di pesisir pantai Lancok, Kecamatan Syantalira Bayu, Aceh Utara, Aceh, Kamis (25/06). ANTARA FOTO/RAHMAD Warga melakukan evakuasi paksa pengungsi etnik Rohingya dari kapal di pesisir pantai Lancok, Kecamatan Syantalira Bayu, Aceh Utara, Aceh, Kamis (25/06).
Seorang pengungsi Rohingya yang bisa berbahasa Melayu, Zaibur Rahman, mengungkapkan bahwa mereka sebenarnya bertujuan untuk ke Malaysia.

"Dari Bangladesh, naik kapal orang Bugis, mau ke Malaysia untuk cari kerja, kehidupan yang lebih baik. Perempuan-perempuan ini suaminya ada di sana, ada kawan-kawan juga di sana di Malaysia," kata Zaibur kepada BBC News Indonesia di bekas kantor imigrasi di Lhoksumawe, Aceh, Jumat (26/6/2020).

Akan tetapi Malaysia menegaskan tidak bisa lagi menerima pengungsi Rohingya karena tengah mengalami kesulitan ekonomi dan sumber daya akibat wabah virus corona. Padahal, Malaysia merupakan salah satu tujuan utama para pengungsi Rohingya.

Baca juga: Bupati Aceh Utara: 94 Pengungsi Rohingya Ingin Melanjutkan Perjalanan ke Australia

Kronologi penyelamatan

Di tengah perjalanan, sekitar 80 mil dari pesisir Pantai Seunuddon, Kabupaten Aceh Utara, kapal yang mereka tumpangi rusak sehingga air menutupi hampir setengah lambung kapal.

Pada Senin (21/6), terdapat satu kapal nelayan yang melintas dan memindahkan mereka semua ke kapalnya. Perlahan kapal itu pun mendekat ke pantai. Namun sekitar empat mil dari pantai, mesin kapal itu rusak.

Beberapa hari terombang-ambing, melintas kapal nelayan lokal lainnya yang melihat para pengungsi Rohingnya tersebut.

Kapal itu pun memberikan cadangan makanan dan minumannya kepada para pengungsi.

Baca juga: Tarik Rohingya ke Darat, Kami Kasih Makan…

Seorang pengungsi Rohingya yang bisa berbahasa Melayu, Zaibur Rahman mengungkapkan bahwa mereka bertujuan ke Malaysia. Saiful Juned Seorang pengungsi Rohingya yang bisa berbahasa Melayu, Zaibur Rahman mengungkapkan bahwa mereka bertujuan ke Malaysia.
"Setelah melakukan penyelamatan nelayan itu tidak tahu lagi harus berbuat apa karena hari ini isu corona lagi besar. Dia sudah pada takut jika yang dilakukan salah, sehingga dimintalah kepada Abdul [kapten kapal yang datang] supaya jangan dilapor ke darat," kata Kepala Desa Lhok Puuk T Bahtkiar.

Namun karena iba melihat banyak perempuan dan anak-anak terkulai lemas, maka kejadian itu dilaporkan ke pemerintah desa.

Bahtkiar lantas melaporkan ke panglima laot (sebutan bagi pimpinan adat laut di Aceh) namun tidak mendapat jawaban.

Baca juga: Cerita Nelayan Selamatkan Pengungsi Rohingya, Suara Minta Tolong dan Terseret Angin

Lalu ia menghubungi Pangkalan Angkatan Laut Lhoksumawe dan dijawab "kejadiannya di sana, minta untuk ke panglima laot saja, saya bilang panglima laotnya belum bangun tidur, dia minta ke wakil panglima laot kabupaten," kata Bahtkiar.

Tahun lalu, warga Aceh juga melakukan penyelamatan terhadap etnik Rohingya yang terdampar.

Sebanyak 79 Rohingnya terdampar di pantai Kuala Raja, Kabupaten Bireuen, Aceh, Jumat (20/4/2019) tahun lalu, setelah awal April nelayan setempat menyelamatkan lima pengungsi Rohingya - yaitu dua lelaki dewasa, dua perempuan dan seorang anak- yang 20 hari terombang-ambing di laut.

Baca juga: Setelah Kapal Diperbaiki, 94 Pengungsi Rohingya Akan Dilepas ke Laut

Alasan kemanusiaan

Seorang pengungsi Rohingya meminta minum. Saiful Juned Seorang pengungsi Rohingya meminta minum.
Setelah berita ini tersebar dan koordinasi dengan banyak pihak, Bahtkiar bersama panglima laot, beberapa masyarakat dan Musyawarah Pimpinan Kecamatan atau Muspika menuju lokasi untuk melihat kebenaranya.

"Sesampai di laut, mereka kelihatan lapar dan haus semua sehingga diupayakan ditarik ke darat tapi tidak diperbolehkan karena corona, siapa yang tes swab dan segala macam maka ini menjadi suatu kendala, tapi kami putuskan tetap tarik ke darat," kata Bahtkiar.

"Kasarnya, kita rawat 30 anak-anak, satu desa 10 orang, sampai segitu pemikiran kami saat itu demi harus menolong mereka," katanya.

Senada, Muklisin, kapten kapal yang melakukan penjemputan mengatakan "waktu saya merapat ada yang menangis, ada saya lempar [minuman dan makanan] dan mereka berebutan karena kelaparan dan kehausan," katanya.

Baca juga: Pengungsi Rohingya Terdampar di Aceh, Amnesty Desak Indonesia Beri Perlindungan

Panglima laot Seunuddon, Aceh Utara, M Hasan, mengungkapkan, alasan membawa mereka ke darat adalah, "Harus membantu sesama hamba Allah karena orang Aceh sifatnya harus membantu, karena orang Aceh tidak bisa melihat orang lain sengsara. Badan mereka kurus semua, khususnya anak-anak. Rasa iba dan kasih saya kami muncul seketika," katanya.

Seorang warga yang bernama Linda juga menyebut tidak mungkin bagi warga Aceh membiarkan orang lain menderita bahkan bisa meninggal, padahal mereka bisa diselamatkan.

"Jadi kami memilih untuk menyelamatkan, dan meminta pemerintah untuk menyelamatkan karena mereka juga manusia," ujarnya.

Baca juga: Saat Nelayan Aceh Selamatkan Para Pengungsi Rohingya: Nyaris Tenggelam

Komisioner Tinggi PBB untuk Urusan Pengungsi atau UNHCR memuji keputusan Indonesia mengizinkan para pengungsi mendarat.

"Penyelamatan jiwa harus selalu menjadi prioritas utama. Kami memuji pihak otoritas di Indonesia yang telah mengizinkan kelompok pria, perempuan, dan anak yang rentan ini untuk mendapat keselamatan," kata Kepala Perwakilan UNHCR di Indonesia Ann Maymann.

International Concern Group for Rohingya (ICGR) juga mengapresiasi tindakan warga Aceh tersebut.

Baca juga: 114 Warga Rohingya Menjerit Minta Tolong kepada Nelayan di Laut Aceh Utara

Antara kemanusiaan dan potensi kecemburuan sosial'

Warga melakukan evakuasi paksa pengungsi etnik Rohingya dari kapal di pesisir pantai Lancok, Kecamatan Syantalira Bayu, Aceh Utara, Aceh, Kamis (25/06). ANTARA FOTO/RAHMAD Warga melakukan evakuasi paksa pengungsi etnik Rohingya dari kapal di pesisir pantai Lancok, Kecamatan Syantalira Bayu, Aceh Utara, Aceh, Kamis (25/06).
Keputusan nelayan menyelamatkan pengungsi, menurut sosiolog dari Universitas Syiah Kuala, Masrizal bak dua sisi mata pisau.

Di satu sisi, dilihat dari sosiologi agama, kata Masrizal, jika seseorang memiliki akidah yang sama, itu akan ada kedekatan untuk menerima.

"Satu karena sisi kemanusiaan, kedua karena konteks agama, karena akidah yang sama," kata Masrizal, kepada BBC News Indonesia, Sabtu (27/6/2020).

Menolong sesama umat manusia, kata Masrizal, merupakan bentuk pelaksanaan butir kedua Pancasila.

Baca juga: Malaysia Berencana Kembalikan Pengungsi Rohingya ke Laut

"Menurut saya di sinilah diuji Pancasila dengan persoalan Rohingya, persoalan kemanusiaan, peran ini harus betul-betul dimunculkan," ujarnya.

Namun, di sisi lain, kedatangan pengungsi Rohingya akan memunculkan dampak sosial dan ekonomi bagi masyarakat maupun pemerintah Aceh, apalagi jika mereka mendapat bantuan yang lebih banyak dibandingkan warga lokal.

Mengapa? Karena Aceh saat ini masih menduduki urutan pertama sebagai provinsi termiskin di Sumatra, atau berada pada urutan keenam secara nasional.

Artinya, Aceh memiliki anggaran terbatas dan utamanya adalah harus fokus untuk mensejahterakan warganya, bukan sebaliknya.

Baca juga: Pria Rohingya di Kamp Pengungsi Bangladesh Meninggal karena Covid-19

"Akan muncul dampak secara lokal di kalangan masyarakat, yaitu kecemburuan sosial. Kenapa Rohingnya lebih dipentingkan dari pada kita? Aceh sebagai daerah termiskin di Sumatra kok malah membantu orang lain. Dari sisi sosiologis, konflik kecemburuan sosial ini berpotensi ada," kata Masrizal.

Untuk itu, kata Masrizal, perlunya peran penting dari pemerintah pusat dan lembaga internasional untuk mengambil peran dalam mengatasi masalah ini sehingga potensi-potensi gesekan sosial di masa depan dapat terhindari.

Sebelumnya Kabupaten Aceh pernah mempunyai kompleks penampungan pengungsi Rohingya yang dibangun pada 2015. Namun fasilitas untuk ratusan pengungsi itu sudah ditinggalkan meskipun mereka diizinkan tinggal lebih lama di Indonesia.

Baca juga: Terombang-ambing, Nasib Rohingya di Tengah Ketatnya Perbatasan Asia Tenggara

Berdasarkan data UNHCR Indonesia, terdapat sekitar 13.500 pengungsi yang terdaftar di Indonesia, dan 28 % di antaranya adalah anak-anak.

Berdasarkan data Kemlu tahun 2015, terdapat sekitar 11.000 pengungsi Rohingya di Indonesia.

Secara gelobal, terdapat lebih dari 70 juta orang yang melarikan diri dari perang, penganiayaan dan konflik - jumlah tertinggi dalam sejarah PBB menangani pengungsi.

Baca juga: 500 Imigran Rohingya Akan Masuk Perairan Aceh, Polisi Perketat Pengawasan

'Rencana mendorong mereka ke laut tapi tidak berhasil'

Sebanyak 94 orang pengungsi etnis Rohingya, terdiri dari 15 orang laki-laki, 49 orang perempuan dan 30 orang anak-anak ditemukan terdampar sekitar empat mil dari pesisir Pantai Seunuddon, Kabupaten Aceh Utara, pada Rabu (24/06/2020). Antara/NOVA WAHYUDI Sebanyak 94 orang pengungsi etnis Rohingya, terdiri dari 15 orang laki-laki, 49 orang perempuan dan 30 orang anak-anak ditemukan terdampar sekitar empat mil dari pesisir Pantai Seunuddon, Kabupaten Aceh Utara, pada Rabu (24/06/2020).
Setelah sempat ditarik mendekati bibir pantai Aceh sehari sebelum diturunkan pada Kamis (25/6/2020), Forum Komunikasi Pimpinan Daerah Aceh (FORKOPIMDA) berencana mendorong Rohingnya kembali keluar wilayah Indonesia.

Komandan Korem 011/Lilawangsa, Kolonel Infanteri Sumirating Baskoro, langkah itu dilakukan usai memberikan bantuan logistik, berupa makanan dan minuman, untuk sementara ke mereka mereka.

"Setelah itu, kapal mereka (Rohingya) akan didorong keluar dari NKRI, dengan pengawalan kapal milik Pangkalan Angkatan Laut (Lanal) Lhokseumawe, dengan keputusan tidak diturunkan kedarat," kata Sumirating Baskoro, Rabu (24/6/2020).

Namun rencana itu tidak berhasil karena menimbulkan keributan di masyarakat yang meminta mereka untuk diturunkan ke darat.

"Sebelumnya saya biasa saja, tapi pada malam hari saya melihat sendiri, bahwa ada anak-anak dan orang yang sudah tua di dalam kapal, makanya harus diturunkan mereka ke darat," kata warga Aceh Utara, Aples Kuari.

Baca juga: Ketika Virus Corona Mulai Menginfeksi Kamp Pengungsian Rohingya di Bangladesh...

'Pemda rencana sediakan tempat layak'

Sejumlah etnis Rohingya menunggu di ruangan setelah menjalani pemeriksaan kesehatan dan identifikasi di tempat penampungan sementara di bekas kantor Imigrasi Punteuet, Blang Mangat, Lhokseumawe, Aceh, Jumat (26/06). ANTARA FOTO/RAHMAD Sejumlah etnis Rohingya menunggu di ruangan setelah menjalani pemeriksaan kesehatan dan identifikasi di tempat penampungan sementara di bekas kantor Imigrasi Punteuet, Blang Mangat, Lhokseumawe, Aceh, Jumat (26/06).
Sejak diturunkan ke darat pada Rabu (25/06), bantuan sosial dari masyarakat sekitar terus berdatangan di mana hingga berita ini diturunkan belum ada bantuan apapun dari pemerintah setempat.

Wakil Wali Kota Lhokseumawe, Yusuf Muhammad, mengatakan Pemerintah Kota Lhokseumawe juga berencana memindahkan Rohingya ini ke tempat yang lebih layak sebab di lokasi saat ini masih kekurangan fasilitas seperti tidak adanya listrik dan ketersediaan air bersih.

"Rencananya dipindahkan ke Pasar Induk Lhokseumawe tapi saya tidak bisa memberikan komentar panjang karena baru rapat dan duduk bersama dengan tim gugus, TNI, Polri, bagaimana akan kita sikapi ini, karena situasi saat ini masih dalam Covid-19, jadi kita harus bersama tanggulangi semuanya," jelas Yusuf Muhammad.

Baca juga: Bekas Penampungan Rohingya Jadi Tempat Karantina ODP Corona

Sementara itu Kementerian Luar Negeri mengatakan fokus pemerintah saat ini adalah pemenuhan kebutuhan dasar, pemberian penampungan sementara, dan pelayanan kesehatan.

Otoritas Indonesia juga tengah menyelidiki kemungkinan adanya unsur penyelundupan manusia sehingga migran ireguler tersebut menjadi korban.

"Penyelundupan manusia adalah kejahatan yang harus dihentikan dan memerlukan kerja sama kawasan dan internasional. Perjalanan laut yang tidak aman ini dipastikan akan terus terjadi sepanjang akar masalah tidak diselesaikan," kata keterangan resmi Kemlu.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Regional
Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.