Kompas.com - 29/06/2020, 10:27 WIB

Asap tebal membumbung tinggi ke udara di lokasi karhutla di Kabupaten Pelalawan, Riau, Minggu (28/6/2020). dok. istimewaKOMPAS.COM/IDON Asap tebal membumbung tinggi ke udara di lokasi karhutla di Kabupaten Pelalawan, Riau, Minggu (28/6/2020). dok. istimewa
PEKANBARU, KOMPAS.com - Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) terjadi di perbatasan Desa Merbau, Kecamatan Bunut dengan Desa PangkalanTerap, Kecamatan Teluk Meranti, Kabupaten Pelalawan, Riau.

Kondisi kebakaran saat ini mendekati kawasan hutan tanaman industri (HTI) PT Arara Abadi (Sinar Mas Group).

"Areal kebakaran memang berdekatan dengan areal mereka (PT Arara Abadi). Tapi kalau jaraknya saya belum tahu, karena masih menunggu informasi dari tim di lapangan," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pelalawan Hadi Penandio saat dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Senin (29/6/2020) pagi.

Baca juga: Karhutla Mulai Muncul di Riau, Lahan Gambut di Pelalawan Terbakar

Dia mengatakan, upaya pemadaman sudah dilakukan sejak mulai ditemukannya titik api, Minggu (28/6/2020) siang. Tim gabungan dari TNI, Polri, BPBD, Manggala Agni, Satpol PP, PT Arara Abadi, termasuk didukung pemadaman dari udara dengan helikopter water bombing milik PT Sinar Mas.

Upaya pemadaman dilakukan tim dengan cara menyekat kepala api. Namun, beberapa titik api sulit dijangkau karena akses cukup sulit dilewati.

"Titik api yang tidak bisa dijangkau tim darat, itu dibantu heli water bombing," sebut Hadi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terpisah, Humas PT Sinar Mas Nurul Huda saat dikonfirmasi membenarkan titik api mendekati areal perusahaan.

Baca juga: Kabareskrim Polri: Pelaku Karhutla Harus Dihukum Berat

"Sumber api sekitar 300 meter dari luar konsesi Arara Abadi yang "mengancam" area/kawasan tanaman kehidupan konsesi  Arara Abadi kerjasama dengan masyarakat," sebut Nurul kepada Kompas.com melalui pesan WhatsApps, Senin.

Dia mengaku telah menerjunkan tim untuk berjibaku memadamkan titik api. Tim pemadaman darat dikerahkan sekitar 60 orang, dan pemadaman dari udara dengan dua unit helikopter water bombing jenis Super Puma dan Bell.

"Titik api yang di areal tanaman kehidupan tadi malam sudah padam sebenarnya. Api yang diluar atau bersebelahan dengan tanaman kehidupan juga sudah padam dan tinggal pendinginan. Heli kita juga masih bantu water bombing di sana," pungkas Nurul.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.