Kompas.com - 27/06/2020, 06:36 WIB
Gubernur Jawa Timur saat meninjau kesiapan normal baru di Pondok Pesantren Tebuireng di Jombang pada Selasa (16/06) SYAIFUL ARIF/ANTARAGubernur Jawa Timur saat meninjau kesiapan normal baru di Pondok Pesantren Tebuireng di Jombang pada Selasa (16/06)
Editor Rachmawati

Angka kesembuhan tertinggi

Lebih jauh Khofifah menjelaskan meski pada Rabu (24/6/2020) provinsinya mencatatkan tambahan kasus positif terbanyak di indonesia, dia mengatakan bahwa pada hari yang sama tercatat 241 pasien positif virus corona sembuh.

"Secara persentase 31,47%, ini adalah persentase tertinggi kesembuhan,"

Akan tetapi, Khofifah menyadari bahwa penularan Covid-19 ini luar biasa cepat. Di dunia saja, penyebaran kasus Covid-19 dari 4 juta menjadi 8 juta hanya dalam waktu 17 hari.

Sementara di Indonesia, 20.000 menjadi 40.000 kasus dalam waktu 28 hari. Sedangkan, di Jawa Timur, 4.000 menjadi 8.000 kasus dalam waktu 14 hari.

Baca juga: Jokowi Minta Covid-19 di Jatim Turun dalam 2 Pekan, Khofifah: Tugas Ini Ringan jika...

"Ini yang juga kita lakukan kewaspadaan di semua lini," kata dia.

Dia kemudian menjelaskan dari 10.298 kasus Covid-19 di Jawa Timur, 48,3% terjadi di Surabaya, diikuti oleh Sidoarjo dan Gresik.

Adapun, per 24 Juni transmision rate atau Rt di Jawa Timur sebesar 1,08%, padahal pada 9 Juni silam, jumlahnya sempat turun menjadi 0,86%.

Dia menjelaskan Rt di Surabaya Raya sempat berada di bawah angka 1 selama enam hari. Sementara Rt di Sidoarjo selama delapan hari sempat berada di bawah angka 1. Demikian halnya Rt di Gresik yang sempat enam hari berada di bawah 1.

"Hari itu kita sudah merasa bahwa sebentar lagi kalau terus dibawah 1 kita sudah siap masuk new normal, tapi kemudian tidak mudah," kata Khofifah.

Baca juga: Ultimatum Jokowi dan Harapan Pengendalian Kasus Virus Corona di Jatim...

Personel TNI-Polri dikerahkan untuk memastikan masyarakat menerapkan protokol Covid-19 selama masa transisi menuju normal baru di Jawa Timur Zabur Karuru/ANTARA Personel TNI-Polri dikerahkan untuk memastikan masyarakat menerapkan protokol Covid-19 selama masa transisi menuju normal baru di Jawa Timur
Dalam catatan BBC Indonesia, pada Selasa (09/06), Kota Surabaya, Kab. Gresik dan Kab. Sidoarjo resmi menghentikan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) dan menyatakan hanya menerapkan protokol Covid-19 secara ketat.

Khofifah dalam pertemuan dengan Presiden mengatakan hingga kini masih banyak warganya yang tidak mematuhi protokol kesehatan.

Pernyataan Khofifah merujuk pada temuan dari Fakultas Ilmu Kedokteran Universitas Airlangga, 81,7% tempat ibadah masih aktif, sebanyak 70.6% warga tidak mengenakan masker dan 64,6% tidak melakukan jaga jarak sosial.

"Pasar tradisional sudah kami minta menggunakan faceshield tapi masih 84,1 tidak menggunakan masker, 89% belum melakukan physical distancing," jelas Khofifah.

"Pada posisi inilah yang kemudian memunculkan klaster-klaster baru, terutama di titik-titik yang terkait potensi kerumunan massa itu berasal," imbuhnya.

Baca juga: 4 Fakta Kunjungan Jokowi ke Jatim, Puji Madiun hingga Blusukan ke Pasar Banyuwangi

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X