Cerita Chusana, Kades Pria yang Bantu Persalinan Warga di Jalan: Saya Gemetaran

Kompas.com - 26/06/2020, 15:03 WIB
Ilustrasi bayi dibuang SHUTTERSTOCKIlustrasi bayi dibuang

KOMPAS.com- Selasa (23/6/2020) menjadi hari tak terlupakan bagi Chusana Churori, seorang kepala desa di Pasirharjo, Blitar.

Pada hari itu, pria 40 tahun tersebut mengalahkan kepanikan dan ketakutan demi membantu seorang warga, Siti Aminah (36) yang melahirkan secara mendadak.

Meski tanpa pengalaman dan dilakukan dengan gemetar, persalinan Aminah berjalan lancar.

"Ya, saya sempat gemetaran karena saya enggak punya pengalaman khusus (menangani proses persalinan)," kata Chusana.

Baca juga: Kasus-kasus Anak dan Balita Positif Covid-19 di Indonesia, Tak Bepergian, dari Mana Penularannya?

Berawal didatangi Aminah

Ilustrasi hamilShutterstock Ilustrasi hamil
Chusana menuturkan warganya yang bernama Aminah tiba-tiba mendatangi rumahnya.

Aminah yang hamil besar datang sambil menggendong dua anaknya yang berusia 7 tahun dan 14 bulan.

Ia juga tampak memegangi perutnya, seperti merasakan kontraksi.

"Pak Lurah, Pak Lurah, Bu Bidan ke mana? Saat itu saya langsung setengah lari untuk menemuinya," kata Chusana.

Namun, sang bidan yang tinggal di samping kanan rumahnya rupanya tak berada di tempat.

Baca juga: Kronologi Penemuan Bayi di Sungai hingga Penangkapan Seorang Pemuda

 

Ilustrasi hamil.Thinkstock Ilustrasi hamil.
Pecah ketuban

Kepanikan semakin bertambah ketika ketuban Aminah pecah.

Padahal saat itu, Chusana tengah berupaya menghubungi bidan melalui ponselnya.

"Dia (Aminah) berteriak, 'Aduh, pecah, Pak, pecah (ketubannya)," Chusana menirukan Aminah saat itu.

Ia semakin panik ketika melihat Aminah terduduk di jalan samping rumahnya.

Chusana bingung, tak tahu harus melakukan apa. Ia pun berupaya melakukan pertolongan.

"Ya, kami semua panik, tetapi tak tahu apa yang harus kami lakukan. Melihat Bu Aminah seperti itu, saya dengan cepat membuka pakaiannya, terutama yang menghalangi proses persalinan itu," ujar dia.

Baca juga: Bayi Usia Tiga Tahun di NTT Sembuh dari Covid-19

Ditadahi dua tangan, bayi keluar dengan sendirinya

ilustrasi bayiPexel ilustrasi bayi
Chusana pun mengambil posisi untuk membantu Aminah melahirkan bayinya.

Tak berselang lama, kepala si bayi pun terlihat.

Ia yang tak memiliki pengalaman membantu persalinan hanya menadahkan tangannya.

Chusana menyebut, bayi itu keluar dengan sendirinya.

"Begitu kepalanya terlihat, kedua tangan saya siap menadahinya. Bersamaan itu, saya memanggil istri saya untuk mengambilkan selimut," ujar Chusana.

Baca juga: Nelayan di Kerinci Temukan Mayat Bayi Mengapung di Sungai

Ilustrasi bayi prematurShutterstock Ilustrasi bayi prematur

Terlahir sehat

Detik-detik menegangkan bagi Chusana itu pun akhirnya terlewati.

Persalinan Aminah berlangsung dengan lancar.

Bayi tersebut dan ibunya kemudian dibawa ke Puskesmas Talun, 4 kilometer dari rumah Chusana.

Kepala Puskesmas Talun Heti Candra Susanti mengemukakan, kondisi sang bayi sehat.

"Berat bayinya 3,3 kg, panjangnya 50 cm. Meski persalinannya seperti itu, semuanya berjalan lancar sehingga membuat keduanya tak ada masalah," paparnya.

Artikel ini telah tayang di surya.co.id dengan judul Kisah Kades di Blitar Tiba-tiba harus Menolong Ibu Melahirkan di Jalan: Bayinya Saya Tadahi 2 Tangan



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X