Pengakuan Raja, Orang yang Disebut Jual Pulau Malamber ke Bupati di Kaltim

Kompas.com - 22/06/2020, 22:14 WIB
Pemilik Bantah Penjualan 6 HA Pulau Malamber ke Bupati Panajam Tanpa Sepengetahuan Pemda Setempat KOMPAS.COM/JUNAEDIPemilik Bantah Penjualan 6 HA Pulau Malamber ke Bupati Panajam Tanpa Sepengetahuan Pemda Setempat

MAMUJU, KOMPAS.COM – Nama Raja belakangan ini jadi bahan pembicaraan di Sulawesi Barat. Dia disebut telah menjual Pulau Malamber di Kecamatan Balabalakang, Mamuju, Sulawesi Barat, ke Bupati Penajam Paser Utara, Abdul Gafur Mas'ud.

Saat Kompas.com menyambangi rumahnya, Raja mengaku sebagai pemilik tanah di Pulau Malamber.

Sebagai buktinya, dia menunjukkan dokumen surat kepemilikan dan bukti pembayaran pajak atas nama leluhurnya.

Baca juga: Heboh, Pulau Malamber di Sulawesi Barat Diduga Dijual Rp 2 M kepada Kepala Daerah di Kaltim

Menurut Raja, setiap tahun keluarganya membayar pajak sebesar Rp 300.000 untuk tanah di Pulau Malamber.

Raja juga membantah telah menjual pulau tersebut kepada Abdul Gafur. Dia mengaku hanya menjual enam hektare tanah di Pulau Malamber seharga Rp 2 miliar.

Jual beli tanah itu disebutnya terjadi pada Februari 2020. Kala itu, Abdul Gafur menyerahkan uang sebesar Rp 200 juta sebagai uang muka.

Pemilik Bantah Penjualan 6 HA Pulau Malamber ke Bupati Panajam Tanpa Sepengetahuan Pemda SetempatKOMPAS.COM/JUNAEDI Pemilik Bantah Penjualan 6 HA Pulau Malamber ke Bupati Panajam Tanpa Sepengetahuan Pemda Setempat

Proses jual beli itu, disebut Raja telah diketahui Camat Balabalakang, Juara. Karenanya, dia menyayangkan pernyataan Juara yang mengaku tidak tahu adanya pembelian tanah oleh Abdul Gafur.

“Sebelum transaksi berlangsung dokumen-dokumen surat kepemilikan lokasi tersebut sudah diperiksa pihak kecamatan. Ini saya sangat sayangkan kalau disebut pihak camat tidak mengetahuinya,” jelas Raja di rumahnya, Dusun Batu Lapa Selatan, Desa Sumare, Kelurahan Simboro, Kecamatan Mamuju, Senin (22/6/2020).

Baca juga: Bantah Beli Pulau Malamber Senilai Rp 2 M, Bupati PPU Mengaku Hanya Berkunjung

Sisa uang sebesar Rp 1,8 miliar untuk pembelian tanah itu, disebut Raja harusnya dilunasi Abdul Gafur pada April 2020.

Namun, hingga kini sisa uang itu belum dibayarkan.

Pulau Konservasi Penyu Malamber Dijual Rp 2 MilyarKOMPAS.COM/JUNAEDI Pulau Konservasi Penyu Malamber Dijual Rp 2 Milyar
Dalam perjanjian jual beli tanah itu, Raja mengatakan, uang muka tidak perlu dikembalikan jika hingga April 2020 tidak ada pelunasan.

Sedangkan peneliti maritim dari Universitas Hasanuddin, Ridwan Alimuddin, mengatakan di Kepulauan Malamber ada dua pulau yaitu Malamber Kayang yang luasnya mencapai delapan hektare dan Malamber Kecil yang luasnya jika air sedang surut mencapai lima hektare.

Baca juga: Menyoal Dugaan Penjualan Pulau Malamber Senilai Rp 2 Miliar ke Bupati PPU: Ada Keluarga yang Tinggal di Sana

Ridwan yang beberapa waktu lalu melakukan penelitian di gugusan pulau itu, menilai Pulau Malamber punya potensi wisata jika dirawat dengan baik.

Namun, kondisi pulau itu saat ini dianggapnya sudah rusak.

“Kondisinya Pulau Malamber saat ini mengalami abrasi yang cukup parah. Terumbu karang rusak akibat destructive fishing yang membutuhkan perhatian serius semua pihak untuk memperbaikinya, dan itu butuh waktu bertahun-tahun untuk mengembalikan kondisinya,” jelas Ridwan Alimuddin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X