Kekerasan Seksual UII Yogyakarta, Penyintas: Saya Takut dan Gugup (1)

Kompas.com - 17/06/2020, 06:26 WIB
Kampus-kampus menggelar aksi untuk menentang kekerasan seksual di lingkungan perguruan tinggi. ANTARA FOTO/Andreas Fitri AtmokoKampus-kampus menggelar aksi untuk menentang kekerasan seksual di lingkungan perguruan tinggi.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Sejumlah penyintas kasus dugaan kekerasan seksual, yang diduga dilakukan oleh alumni Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta terhadap sedikitnya 30 perempuan, berniat menempuh jalur hukum.

Kasus dugaan kekerasan seksual di lingkungan kampus yang terus berulang, menuai desakan akan adanya regulasi pencegahan dan penanganan kekerasan seksual di perguruan tinggi.

Hingga kini, tim pencari fakta penanganan kasus kekerasan seksual di UII Yogyakarta masih terus menyelidiki kasus dugaan kekerasan seksual yang dilakukan oleh alumninya, yang kini menempuh pendidikan di Universitas Melbourne, Australia, sebulan setelah kasus itu bergulir.

Baca juga: Buntut Dugaan Pelecehan Seksual Alumnus UII, 2 Petisi Beredar di Australia

Senada, Universitas Melbourne masih melakukan penyelidikan terkait laporan dua alumninya yang juga mengklaim mengalami pelecehan seksual dari terduga pelaku semasa mereka kuliah di kampus tersebut, dan menegaskan bahwa kampus "sama sekali tidak mentolerir" kekerasan dan pelecehan seksual.

Terduga pelaku menyebut apa yang dituduhkan kepadanya sebagai "pembunuhan karakter". Dia mempersilakan pihak terkait "untuk menempuh jalur hukum".

Desakan bagi pemerintah Australia agar mencabut beasiswa yang diberikan kepada terduga pelaku mencuat melalui berbagai petisi yang beredar di dunia maya.

Baca juga: Media Asing Sorot Penolakan Alumnus UII Terhadap Tuduhan Pelecehan Seksual

Namun Departemen Luar Negeri dan Perdagangan (DFAT) Australia mengaku belum bisa melakukan hal tersebut sebab investigasi tentang kasus belum usai, seraya menambahkan lembaga itu "menanggapi tuduhan pelanggaran seksual dengan sangat serius".

Sebanyak 30 perempuan mengadu ke LBH Yogyakarta atas kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh IM selama periode 2016-2020 di Indonesia dan Australia.

Baca juga: Kasus Pelecehan Seksual Alumnus UII, Media Asing Kupas Kronologinya

'Saya merasa benar-benar takut dan gugup'

UII Bergerak, gerakan yang diinisiasi oleh para mahasiswa UII, menyampaikan dukungan kepada para korban dugaan kekerasan seksual. UII Bergerak UII Bergerak, gerakan yang diinisiasi oleh para mahasiswa UII, menyampaikan dukungan kepada para korban dugaan kekerasan seksual.
Oleh para penyintas, IM dikenal sebagai mahasiswa berprestasi yang populer di kampus karena sering mengikuti konferensi internasional. Dia juga dikenal sebagai ustaz yang sering mengisi ceramah.

Namun, IM dituduh melakukan kekerasan seksual secara fisik. IM juga dituding kerap melakukan kekerasan gender berbasis online (KGBO).

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Kuat Lewati Jalan Rusak, Wahyuni Menepi dan Melahirkan di Jalan Berlumpur

Tak Kuat Lewati Jalan Rusak, Wahyuni Menepi dan Melahirkan di Jalan Berlumpur

Regional
Ini Daftar 12 Daerah dan Paslon yang Mengikuti Pilkada Serentak Sulsel 2020

Ini Daftar 12 Daerah dan Paslon yang Mengikuti Pilkada Serentak Sulsel 2020

Regional
Wali Kota Tegal Mengaku Tak Tahu Ada Panggung Dangdut Megah di Hajatan Wakil Ketua DPRD

Wali Kota Tegal Mengaku Tak Tahu Ada Panggung Dangdut Megah di Hajatan Wakil Ketua DPRD

Regional
Marak Atraksi Topeng Monyet di Semarang, Satpol PP Gandeng Komunitas Pencinta Hewan

Marak Atraksi Topeng Monyet di Semarang, Satpol PP Gandeng Komunitas Pencinta Hewan

Regional
Jadi Tim Pengacara Bambang Trihatmodjo, Busyro Muqoddas Dikritik Pukat UGM

Jadi Tim Pengacara Bambang Trihatmodjo, Busyro Muqoddas Dikritik Pukat UGM

Regional
30 Nakes di Sorong Terpapar Covid-19, Rumah Sakit dan 3 Puskesmas Ditutup

30 Nakes di Sorong Terpapar Covid-19, Rumah Sakit dan 3 Puskesmas Ditutup

Regional
'Tiba-tiba Ada Mobil Oleng dan Menabrak Mereka, Istri Saya Langsung Meninggal'  

"Tiba-tiba Ada Mobil Oleng dan Menabrak Mereka, Istri Saya Langsung Meninggal"  

Regional
Detik-detik Keluarga Pengemis Ditabrak Mobil Saat Gelar Tikar Duduk di Pinggir Jalan

Detik-detik Keluarga Pengemis Ditabrak Mobil Saat Gelar Tikar Duduk di Pinggir Jalan

Regional
Terobos IGD Covid-19 di Bali, WNA Ini Mengamuk dan Nyaris Pukul Dokter, Ini Penyebabnya

Terobos IGD Covid-19 di Bali, WNA Ini Mengamuk dan Nyaris Pukul Dokter, Ini Penyebabnya

Regional
Diduga Kampanye Terselubung, Calon Bupati Petahana di Ogan Ilir Dilaporkan ke Bawaslu

Diduga Kampanye Terselubung, Calon Bupati Petahana di Ogan Ilir Dilaporkan ke Bawaslu

Regional
Soal Dangdutan yang Digelar Wakil Ketua DPRD Tegal, Ini Penjelasan Wali Kota ke Ganjar

Soal Dangdutan yang Digelar Wakil Ketua DPRD Tegal, Ini Penjelasan Wali Kota ke Ganjar

Regional
Adik Ratu Atut Paling Tajir pada Pilkada Serang, Ini Jumlah Harta Kekayaannya

Adik Ratu Atut Paling Tajir pada Pilkada Serang, Ini Jumlah Harta Kekayaannya

Regional
Produksi Jamu Siap Saji untuk Bertahan di Tengah Pandemi

Produksi Jamu Siap Saji untuk Bertahan di Tengah Pandemi

Regional
Kisah Syamsuddin Hilang 8 Hari di Hutan Perbatasan Malaysia, Dihantui Suara Hewan Buas, Ditemukan Lemas

Kisah Syamsuddin Hilang 8 Hari di Hutan Perbatasan Malaysia, Dihantui Suara Hewan Buas, Ditemukan Lemas

Regional
Kisah Cak In'am, Lewat Kedai Kopi Kenalkan Kebinekaan Indonesia kepada Eks Napi Terorisme

Kisah Cak In'am, Lewat Kedai Kopi Kenalkan Kebinekaan Indonesia kepada Eks Napi Terorisme

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X