Sederet Cerita Warga Takut Di-Rapid Test, Malah Tawarkan "Uang Damai" dan Mengungsi ke Pulau Lain

Kompas.com - 15/06/2020, 06:07 WIB
Ilustrasi rapid test Covid-19. SHUTTERSTOCKIlustrasi rapid test Covid-19.

KOMPAS.com - Pemerintah gencar melakukan rapid test, salah satunya sebagai upaya penelusuran usai ditemukannya kasus Covid-19.

Tracing hingga rapid test dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Namun, rupanya belum semua warga menyadari pentingnya rapid test. Banyak warga merasa ketakutan, menangis, hingga mengungsi ke pulau lain.

Kompas.com merangkum sederet kisah ketakutan warga menghadapi rapid test:

Baca juga: Kasus-kasus Pasien Positif Corona Tanpa Gejala di Sejumlah Daerah, Ada yang Hanya Merasa Kehausan

1. Hindari rapid test, warga mengungsi ke pulau lain

Ilustrasi pulauKOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Ilustrasi pulau
Puluhan warga nekat mengungsi ke pulau lain diduga lantaran takut mengikuti rapid test.

Awalnya, petugas medis Puskesmas Malawei hendak memeriksa 55 warga di Kota Sorong, Papua Barat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mereka hendak diperiksa karena sempat berkontak dengan pasien positif dari klaster Ijtima Ulama Gowa.

Namun, ketika petugas datang, Rabu (27/5/2020), hanya 24 orang yang bersedia dites.

Sedangkan sisanya mengungsi ke pulau lain lantaran takut menjalani rapid test.

"Ada sebagian warga yang sudah meninggalkan rumah mereka, pergi ke salah satu pulau untuk menghindar dari petugas medis agar tidak mengikuti rapid test," kata Kepala Puskesmas Malawei Alviana Martaudang.

Petugas menyesalkan tindakan mereka yang menghindari rapid test. Padahal, langkah ini dilakukan demi kebaikan bersama.

Baca juga: Sederet Potret Kemiskinan di Tengah Pandemi, Tak Makan 2 Hari, Jual HP Rp 10.000, dan Nekat Mencuri

2. Malah lobi petugas dengan "uang damai"

Seorang perempuan di Cianjur, Jawa Barat, menolak menjalani rapid test saat berada di Pasar Induk Pasirhayam, Cianjur.

Bahkan, perempuan itu merajuk dan memohon pada petugas agar petugas tak melakukan uji rapid test terhadapnya.

Usahanya tak membuahkan hasil, ibu itu malah menawarkan "uang damai" kepada petugas medis agar ia bisa lolos dari rapid test.

"Tidak mau, Pak. Saya sehat, kok. Damai saja, Pak, kalau harus bayar, berapa?" tutur perempuan warga Gekrong, Cianjur. itu.

Petugas medis malah tertawa mendengar bujukan ibu tersebut.

Akhirnya, perempuan itu tetap menjalani rapid test usai diberikan pengertian.

Baca juga: Kasus-kasus Kebohongan Pasien Corona di Sejumlah Daerah, Dilakukan Kuli Bangunan dan Petugas Medis Terinfeksi

3. Undang ratusan yang hadir hanya 5 orang

Ojek online menggunakna GPS pada ponsel saat berkendara mengantar dan menjemput penumpang. Ojek online menggunakna GPS pada ponsel saat berkendara mengantar dan menjemput penumpang.
Dinas Perhubungan Kota Salatiga awalnya bermaksud baik mengundang mitra kerja Dishub untuk melakukan rapid test.

Pihak Dishub mengundang total sebanyak 200 orang. Namun, dari undangan tersebut, hanya lima orang yang hadir dalam rapid test tersebut.

Padahal, petugas telah menunggu dua jam untuk rapid test gratis. Namun, tak banyak yang datang dan memanfaatkan fasilitas itu.

"Dari daftar hadir terpantau tidak sampai lima pengemudi ojol yang memenuhi undangan dan menjalani rapid test," kata Kepala Dishub Kota Salatiga, Sidqon Effendi.

Setelah mencari tahu, rupanya mereka takut menjalani rapid test.

"Mungkin ketidakhadiran pengemudi ojol mengikuti rapid test gratis tersebut karena takut," kata dia.

Baca juga: Kisah-kisah Perawat Melawan Aniaya dan Stigma di Tengah Pandemi Corona, Diancam Pecahan Kaca dan Jenazah Ditolak Warga

 

Ilustrasi Aparatur Sipil Negara (ASN)CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.com Ilustrasi Aparatur Sipil Negara (ASN)
4. Puluhan ASN bolos kerja diduga takut rapid test

Di Kabupaten Buru, Maluku, puluhan ASN membolos kerja saat pelaksanaan rapid test.

Mereka tak hadir tanpa keterangan apa pun.

Tak hanya para staf, bahkan Kepala BKD Buru pun ikut tak hadir pada hari itu.

“Hanya 37 pegawai yang masuk kantor untuk jalani rapid test, sisanya tidak masuk. Kepala BKD juga tadi tidak ada,” kata Nani saat dihubungi dari Ambon, Jumat (5/6/2020).

Rapid test dilakukan usai ada satu orang pegawai BKD yang terkonfirmasi positif Covid-19 sebelumnya.

Dari hasil rapid test, tiga ASN dinyatakan reaktif.

Baca juga: Kisah-kisah Penjemputan Pasien Positif Corona, Warga Dipeluk agar Tertular hingga Petak Umpet dengan Petugas

5. Pedagang pasar menangis ketika jalani rapid test

Pelaksanaan Rapid test Masal di Pasar Wates, Kulon Progo (Tribun Jogja/ Andreas Desca) Pelaksanaan Rapid test Masal di Pasar Wates, Kulon Progo (Tribun Jogja/ Andreas Desca)
Seorang pedagang di Pasar Wates, Kulon Progo, berinisial S menangis saat mengikuti rapid test yang diselenggarakan oleh pemerintah setempat.

Bukan takut pada jarum suntik, pedagang itu terisak-isak lantaran khawatir dengan hasil rapid test-nya.

"Takut jika hasilnya positif bagaimana?" tanya S, seperti dilansirTribun Jogja.

Sebagai seorang pedagang, ia pun merasakan dilema antara melindungi dirinya atau tetap membuka warung untuk mencari penghidupan.

Selama ini, ia berinteraksi dan bertemu dengan banyak pembeli. Hal tersebut membuat rasa khawatir muncul.

"Virus corona itu menakutnya, makanya deg-degan," kata S saat itu.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Rahmat Rahman Patty, Dian Ade Permana, Firman Taufidurrahman, Maichel | Editor: Abba Gabrilin, David Oliver Purba, Aprilia Ika, Dheri Agriesta), Tribun Jogja



25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Heboh KPM di Pandeglang Dapat Beras Menggumpal, PT Pos Indonesia dan Bulog Langsung Menggantinya

Heboh KPM di Pandeglang Dapat Beras Menggumpal, PT Pos Indonesia dan Bulog Langsung Menggantinya

Regional
Kebiasaan Baru Ganjar, Bagikan Beras dan Sembako Saat Kunjungan ke Luar Kota

Kebiasaan Baru Ganjar, Bagikan Beras dan Sembako Saat Kunjungan ke Luar Kota

Regional
Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Regional
Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Regional
11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

Regional
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Regional
Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X