Kompas.com - 11/06/2020, 21:37 WIB
Kapal layar motor (KLM) Bintang Lautan Abadi yang mengangkut 1.100 ton pupuk urea kandas di Sungai Kapuas Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), Kamis (11/6/2020) sekitar pukul 17.30 WIB. dok Polda KalbarKapal layar motor (KLM) Bintang Lautan Abadi yang mengangkut 1.100 ton pupuk urea kandas di Sungai Kapuas Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), Kamis (11/6/2020) sekitar pukul 17.30 WIB.

PONTIANAK, KOMPAS.com – Kapal layar motor (KLM) Bintang Lautan Abadi yang mengangkut 1.100 ton pupuk urea kandas di Sungai Kapuas Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), Kamis (11/6/2020) sekitar 17.30 WIB.  

Kepala Bidang Humas Polda Kalbar Kombes Pol Donny Charles Go mengatakan, kapal berawak delapan orang tersebut sedang dalam proses evakuasi yang dilakukan Direktorat Polair dan TNI Angkatan Laut.

“Tidak ada korban jiwa. Saat ini aparat terkait sudah mendatangi dan mengamankan lokasi dan melakukan proses evakuasi anak buah kapal,” kata Donny, Kamis malam.

Baca juga: Jadi Korban Kawanan Begal, Pemilik Yacht Asal Australia Pencet Tanda Sinyal Kapal Karam, Ini Ceritanya

Donny menerangkan, kapal yang berasal dari Palembang, Sumatera Selatan itu sedianya akan melakukan bongkar muatan pupuk di Dermaga Taicu.

Namun, di tengah perjalanan, kapal berbobot kotor 498 ton itu berpapasan dengan kapal lain.

“Sehingga kapal itu agak ke kiri dan menabrak sesuatu di lunas kapal yang mengakibatkan terjadinya kebocoran di lunas (bagian bawah) kapal bagian depan,” ujar Donny.

Kapal layar motor (KLM) Bintang Lautan Abadi yang mengangkut 1.100 ton pupuk urea kandas di Sungai Kapuas Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), Kamis (11/6/2020) sekitar pukul 17.30 WIB.dok Polda Kalbar Kapal layar motor (KLM) Bintang Lautan Abadi yang mengangkut 1.100 ton pupuk urea kandas di Sungai Kapuas Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), Kamis (11/6/2020) sekitar pukul 17.30 WIB.

Taufik, seorang saksi mata, mengatakan kapal putih dengan bercorak biru itu datang dari arah muara Sungai Kapuas.

Ketika berada di lokasi kejadian, kapal tiba-tiba berhenti dan perlahan tenggelam, dimulai dari bagian depan.

Baca juga: Kapal Karam, Nelayan Ini 4 Hari Makan Beras Saat Terdampar di Pulau

“Tidak ada menimbulkan suara apa-apa. Tiba-tiba saja tenggelam secara perlahan. Di mulai dari bagian depan, kemudian kapal menjadi miring,” ucap Taufik.

Setelah nyaris karam, petugas dari kepolisian dan TNI Angkatan Laut bersama warga nelayan datang untuk membantu proses evakuasi.

“Terakhir saya lihat, setengah bagian kapal sudah tenggelam,” kata Taufik.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X