Kompas.com - 07/06/2020, 15:01 WIB
Lahan pertanian tanaman bunga mawar di Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. (Foto: VOA/ Petrus) VOA/PetrusLahan pertanian tanaman bunga mawar di Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. (Foto: VOA/ Petrus)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Kota Batu dikenal sebagai kota bunga. Dari kota yang berada di dataran tinggi ini, beraneka jenis bunga dikirim ke berbagai daerah di Indonesia.

Namun saat pendemi corona, sejumlah daerah melarang dan membatasi lalu lintas kendaraan dari luar daerah.

Hal tersebut mematikan sektor usaha bunga potong dan bunga hias. Termasuk bisnis bunga mawar di Desa Bulekerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu.

Baca juga: Kunjungi Karawang, Mentan Tegaskan Kebutuhan Pangan Rakyat Indonesia Aman

Di Desa Bulukerto ada skeitar lima hektare lahan bunga mawar dan ada puluhan hektare lahan bungan mawar di desa-desa tetanggan di wilayah Kecamatan Bumiaji.

Bunga mawar dari Kecamatan Bumiaji tak hanya laku di kota-kota Jawa Timur namun juga dikirim ke Jakarta, Yogyakarta, kota-kota di Jawa Tengah hingga Bali.

Namun saat ini, hamparan tanaman mawar tampak berbeda karena kuntum mawar dibiarkan menghitam bahkan membusuk di tangkainya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Pulang Pisau Jadi Lumbung Pangan Nasional, PMO Harus Segera Dibentuk

Bunga-bunga tersebut adalah bunga mawar potong yang tak lagi dipanen karena berhentinya sejumlah aktivitas perekonomian akibat pandemi corona.

Dilansir dari VOA Indonesia, Kepala Desa Bulukerto Suwantoro mengatakan tanaman bunga mawar sengaja dibiarkan membusuk karena para pelanggan tak lagi memesan setelah kegiatan yang mendatangkan orang banyak seperti pernikahan dan upacara keagamaan ditiadakan.

“Saat ada Covid kita tidak bisa kirim karena kebanyakan untuk bunga mawar ini, chanelnya yang banyak itu ke Bali, ke Bali itu kan tidak boleh masuk, akhirnya dampaknya ya ini (bunganya membusuk), sampai seluas ini tidak bisa terkirim."

Baca juga: Saat Warga di Papua Berkebun Massal Saat Pendemi, Rawan Kelaparan dan Cegah Kesulitan Pangan

Lahan pertanian tanaman bunga mawar di Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, menunggu layu dan membusuk karena tidak ada pemesan bunga selama pandemi corona. VOA/Petrus Lahan pertanian tanaman bunga mawar di Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, menunggu layu dan membusuk karena tidak ada pemesan bunga selama pandemi corona.
"Ke Bali itu ya ada kalau hari-hari besar itu memang sangat laku, yang begitu ramai itu biasanya untuk dekorasi. Nah, sekarang ini, ada Covid ini ya tidak diperbolehkan (buat acara keramaian)," kata dia.

Sebelum virus corona, bunga mawar dari Bulukerto merambah hingga ke Bali. Menurut Suwantoro ia bisa meraup keuntungan hingga Rp 6 juta rupiah per bulan dari bungan mawar yang ia tanam.

Baca juga: Pertama dalam 60 Tahun, Dusun Saluseba di Luwu Utara Mandiri Pangan

Sedangkan Hidayat salah seorang petani bunga mawar di Desa Bulukerto bisa untung hingga Rp 40 juta per bulan untuk lahan satu hektare.

Menurutnya satu kuntum mawar dihargai antara Rp 1.000 hingga Rp 2.000. Sedangkan lahan satu hektare bisa menghasilkan sekitar 12.000 kuntum bungan mawar.

“Satu hektare itu bisa di angka sekitar, bersih itu di angka Rp. 40 juta, dipotong sudah biaya pestisida, tenaga kerja, dan lain sebagainya,” jelasnya.

Baca juga: BPOM Beri Panduan Menjaga Keamanan Pangan di Restoran

Dibiarkan membusuk di tangkai

 Sebagian bunga mawar asal Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, yang masih dapat dijual. (Foto: VOA/Petrus)VOA/Petrus Sebagian bunga mawar asal Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, yang masih dapat dijual. (Foto: VOA/Petrus)
Hidayat mengatakan sejak pandemi, bunga mawar aneka warna dibiarkan menghitam dam membusuk di tangkainya,

Hal itu ia lakukan untuk mencegah tumbuhnya tunas baru. Menurut Hidayat, biaya perawatan dan pemotongan bunga mawar jauh lebih besar sementara pemesanan berkurang hingga 80 persen.

“Dibiarkan membusuk itu gunakanya untuk menahan, menahan tunas yang baru. Kalau dipotong, tunas baru muncul, takutnya bulan depan ini masih Covid belum reda, nanti membuang lagi (bunganya)."

"Kalau dibiarkan berbentuk bunga, kan tunasnya sedikit tertahan, tujuannya untuk menahan waktu saja. Dibiarkan sampai habis, karena biaya perawatan bunga mawar itu lebih tinggi dari (tanaman) buah dan sayur,” kata dia.

Baca juga: Percepat Penyaluran, 9 Daerah Tanda Tangani MoU Bantuan Pangan JPS dengan Pemprov Jatim

Menurut Hidayat, pandemi corona dangat dirasakan para petani bunga potong dan bunga hias di Kota Batu.

Petani bunga mawar, kata Hidayat, memilih menunggu situasi kembali normal, meski tidak tahu sampai kapan akan berakhir.

Mereka tidak akan mengganti ke tanaman lain karena akan lebih menyulitkan dan mahal biayanya jika nantinya harus kembali ke bunga mawar.

Saat ini, Hidayat mengatakan para petani bunga berharap bantuan pemerintah atau swasta. Salah satuny adalah memanfaatkan bunga mawar yang tidak laku untuk menjadi minyak atsiri yang dimanfaatkan oleh industri kosmetik.

Baca juga: Selain Subsidi Listrik Pemerintah Diminta Prioritaskan Bantuan Pangan dan Kesehatan

Ilustrasi mawar berduri.SHUTTERSTOCK Ilustrasi mawar berduri.
“Mungkin kalau untuk giat percontohan, kami ya sangat siap apabila kami dari tim relawan desa diberi kewenangan, ataupun diberi bantuan dalam bentuk alat penyulingan atsiri, karena kebutuhan atsiri untuk kosmetik san lain sebagainya itu kan masih sangat terbuka luas,” jelas Hidayat.

Sementara itu Kepala Desa Bulukerto, Suwantoro mengaku telah mengajukan permintaan bantuan peralatan pembuat teh mawar kepada pemerintah daerah namun hingga kini belum terlaksana.

Baca juga: Mengapa Mawar Berduri?

Suwantoro berharap, bunga mawar asal desanya dapat tetap memberi keuntungan, meski harumnya tidak lagi dapat dirasakan seperti sebelum ada virus corona.

“Kita juga pengajuan untuk minuman teh, teh mawar kan bisa. Tapi dengan Covid ini kan belum bisa diajukan karena mendadak, karena belum ada dari pemerintah pun, kami mengajukan belum ada solusi untuk pembuatan teh itu, teh dari mawar itu kan perlu proses, perlu ada alat-alat untuk memproses bunga tersebut,” kata Suwantoro.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X