Kompas.com - 06/06/2020, 19:48 WIB

BLORA, KOMPAS.com - Seorang pasien positif Covid-19 asal Kecamatan Kunduran, Kabupaten Blora, Jawa Tengah yang kabur dari Klinik Bhakti Padma, Blora ternyata bersembunyi di rumah orang tuanya. 

Meski sudah diketahui keberadaannya, namun keluarga pasien laki-laki berusia 18 tahun itu menolak untuk dibawa petugas ke Klinik Bhakti Padma guna menjalani perawatan kembali.

Plt Kepala Dinkes Blora, Lilik Hernanto, menyampaikan, orangtua dari santri Klaster Temboro, Magetan, Jatim tersebut memilih untuk merawat anaknya sendiri dengan cara isolasi mandiri di rumah.

Dinkes Blora dan pemerintah desa setempat sudah berupaya memberi pemahaman kepada keluarga pasien tersebut, namun mereka tetap bersikeras tak mau anaknya dirawat di klinik kesehatan.

"Kemarin ditemukan di rumah orangtuanya. Hanya saja meski sudah dikasih pengertian, keluarganya tetap menolak dan tak mau anaknya dirawat. Edukasi dan upaya persuasif tetap ditolak. Sehingga kami sarankan untuk menjalani isolasi mandiri," kata Lilik saat dihubungi Kompas.com melalui ponsel, Sabtu (6/6/2020).

Baca juga: Santri Klaster Temboro Positif Corona Kabur dari Klinik, Diduga Kangen Keluarga

Dijelaskan Lilik, pasien yang melarikan diri dari Klinik Bakti Padma pada Kamis (4/6/2020) pagi itu, sudah menjalani pemeriksaan swab Polymerase Chain Reaction (PCR) sebanyak empat kali. Namun, kata dia, hasil swab tetap saja terkonfirmasi positif Covid-19.

Karena pihak keluarga pasien positif Covid-19 memilih untuk isolasi mandiri, dalam perkembangannya akan diawasi oleh bidan desa serta Satgas covid-19 sesuai protokol kesehatan yang ketat.

"Hasil swab positif hingga empat kali. Untuk isolasi mandiri, semua anggota keluarga yang tinggal bersama pasien tidak boleh keluar rumah. Kemudian, ada protokol kesehatan yang harus dilaksanakan bersama. Ada juga yang sembuh kok. Ini risiko yang mereka pilih," kata Lilik.

Dengan kaburnya pasien positif Covid-19 tersebut, Dinkes Blora sudah melakukan tracing hingga menggelar rapid test kepada 10 orang yang kontak dengan remaja tersebut.

 "Sementara hasil rapid test non reaktif," ujar Lilik.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Regional
Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Regional
Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Regional
Wadahi dan Latih Para Pelaku UMKM, Pemkot Medan Akan Bangun Plaza UMKM

Wadahi dan Latih Para Pelaku UMKM, Pemkot Medan Akan Bangun Plaza UMKM

Regional
Jateng Catatkan Inflasi Terendah Ketiga Se-Indonesia

Jateng Catatkan Inflasi Terendah Ketiga Se-Indonesia

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.